Kami siap menjawab pertanyaan Anda tentang jasa pembuatan website. Silahkan hubungi kami pada jam kerja Senin - Sabtu dari pukul 9:00 - 17:00 wita!
Apa Itu Sitemap? Fungsi dan Cara Membuatnya
Apa itu sitemap? Sitemap adalah peta situs yang digunakan untuk mempercepat index web dan merupakan salah satu komponen penting dalam SEO. Berikut cara membuatnya.
22051
post-template-default,single,single-post,postid-22051,single-format-standard,bridge-core-2.0.7,ajax_fade,page_not_loaded,,qode-title-hidden,qode_grid_1300,footer_responsive_adv,qode-theme-ver-19.4,qode-theme-bridge,qode_header_in_grid,wpb-js-composer js-comp-ver-6.1,vc_responsive

Apa Itu Sitemap? Fungsi dan Cara Membuatnya

Bahkan jika Anda tidak memiliki banyak (atau sedikit) pengalaman dengan pengembangan web, kemungkinan Anda pernah mendengar tentang Search Engine Optimization (SEO). Ini adalah istilah yang luas untuk daftar besar teknik yang dapat meningkatkan peringkat situs Anda di mesin pencari. Banyak strategi SEO yang akan Anda dengar berfokus pada kata kunci – tetapi ada tugas lain yang sama pentingnya dengan kata kunci itu sendiri.

Misalnya, salah satu hal terbaik yang dapat Anda lakukan untuk meningkatkan lalu lintas organik Anda adalah membuat sitemap. Ini adalah daftar semua URL di situs Anda dengan beberapa informasi tentangnya. Apa yang dilakukan oleh sitemap adalah mempermudah mesin pencari untuk memahami dan mengindeks konten Anda. Untungnya, Anda tidak perlu memiliki pengetahuan khusus untuk menyatukannya.

Di pos ini, kami akan menjelaskan apa itu sitemap secara lebih rinci dan bagaimana cara kerjanya. Kami juga akan menunjukkan kepada Anda cara membuatnya dan biarkan Google mengetahuinya. Ayo mulai bekerja!

Apa itu sitemap?

 

Artikel Terkait  Cache Adalah ? | Cara Menghapus Chace Memory

Pernahkah Anda bertanya-tanya bagaimana Google menemukan situs web dan memutuskan bagaimana peringkatnya? Kuncinya adalah Googlebot – program ‘perayap’ yang memiliki dua pekerjaan dasar.

Googlebot menjelajahi web, bergerak dari halaman ke halaman. Sepanjang jalan, ia mencatat informasi tentang berbagai tautan yang dikunjungi dan bagaimana kaitannya. Google kemudian menggunakan data ini untuk membuat hasil pencarian, dan menentukan pencarian apa yang paling relevan dengan konten pencarian.

Mengingat popularitas besar Google dan pentingnya lalu lintas organik (mesin pencari) secara umum, Anda ingin melakukan apa saja untuk membantu bot ini memahami situs Anda. Di situlah sitemaps masuk.

Sitemap (juga disebut sit XML sitemap ’) adalah file yang tidak akan pernah dilihat oleh pengunjung manusia Anda. Itu ditandai untuk ‘mata mesin pencari saja’, dan mencantumkan setiap halaman di situs Anda. Ternyata, file sederhana ini adalah alat yang sangat berharga.

Fungsi sitemap

 

Secara teknis, Anda memang tidak memerlukan sitemap untuk situs Anda. Namun ini diperlukan pada untuk dapat lebih meyakinkan penilaian Googlebot (dan bot mesin pencari lainnya) berfungsi dalam memberikan nilai pada situs kita, tidak diragukan lagi adalah untuk tujuan agar bot itu menemukan dan mengindeks situs kita sendiri. Meski itu tidak menjamin itu akan melihat semua yang Anda ingin tahu.

Peta situs meredakan kekhawatiran itu, dengan menyelesaikan dua tugas utama:

  • Ini terdiri dari daftar semua halaman di situs Anda sehingga Googlebot pasti akan menemukan dan menjelajahi semuanya.
  • Peta situs menyertakan ‘metadata’ – atau mengontekstualisasikan informasi tentang setiap halaman. Data ini memberi tahu bot bagaimana halaman disusun dan terkait satu sama lain, kapan terakhir diperbarui, dan sebagainya.

Peta Situs sangat penting untuk memastikan bahwa Googlebot melihat semua konten yang Anda tawarkan, dan memahami bagaimana itu disusun. Untuk alasan itu, membuat satu untuk situs Anda sangat penting. Untungnya, ini tidak sulit dilakukan.

Setiap situs web harus memiliki target dan tujuan. Situs tanpa ini sering tidak fokus, sulit dinavigasi, dan menyajikan pengalaman pengguna yang buruk. Pengunjung dibiarkan bertanya-tanya, “apa yang seharusnya saya lakukan di sini?” Dan tentu saja tidak menginginkan itu, bukan?

Dalam hal ini peta situs atau sitemap dapat membantu Anda menjelaskan apa tujuan situs Anda sebelum mulai merancang atau membuat konten. Dengan memutuskan dengan tepat apa yang Anda inginkan dari situs Anda dan kemudian memetakannya, Anda dapat memastikan bahwa setiap bagian dari situs web Anda memperkuat tujuan Anda. Maka dimungkinkan untuk memotong bagian yang tidak terikat langsung dengan tujuan situs sebelum menjadi bagian integral dari arsitektur situs.

Jika Anda tidak memiliki sitemap, Anda mungkin tidak menyadari bahwa Anda menduplikasi konten. Dengan adanya peta situs ini Anda hanya akan membuat halaman sesuai kebutuhan, tanpa harus melacak secara manual apa yang sudah dibuat. Ini pada akhirnya dapat menyebabkan informasi yang saling bertentangan di situs Anda, karena satu halaman diperbarui tetapi yang lain tidak. Sederhanakan hal dengan memastikan konten duplikat digabungkan menjadi satu halaman, ditautkan dari mana pun konten perlu direferensikan.

Langkah-langkah bagaimana membuat sitemap

 

Untuk bisa membuat apa itu sitemap yang baik, coba ikuti beberappa langkah mudah berikut ini:

Langkah 1: Tinjau struktur halaman Anda

 
Pertama-tama perhatikan konten yang di dalam website Anda, perhatikan juga bagaimana strukturnya.

Semuanya dimulai dari beranda. Maka Anda harus bertanya pada diri sendiri ke mana beranda Anda terhubung. Anda mungkin sudah mengetahui ini berdasarkan opsi menu di situs Anda.

Tetapi ketika datang ke SEO, tidak semua halaman dibuat sama. Anda harus mengingat kedalaman situs web Anda saat melakukan ini. Ketahuilah bahwa laman yang lebih jauh dari beranda situs Anda akan lebih sulit untuk diperingkat.

Artikel Terkait  DNS Adalah ? | Pengertian, Fungsi dan Cara Kerja DNS

Menurut Search Engine Journal, Anda harus membuat sitemap yang memiliki kedalaman dangkal, artinya hanya perlu tiga klik untuk menavigasi ke halaman mana pun di situs web Anda. Itu jauh lebih baik untuk keperluan SEO.

Jadi, Anda perlu membuat hierarki halaman berdasarkan kepentingan dan bagaimana Anda ingin mereka diindeks. Prioritaskan konten Anda ke dalam tingkatan yang mengikuti hierarki logis.

Langkah 2: Code URL Anda

 
Sekarang Anda telah menjelajahi dan mengidentifikasi pentingnya setiap halaman dan mencocokkan pentingnya itu dalam struktur situs Anda, sekarang saatnya untuk membuat kode URL-URL itu.

Cara untuk melakukannya adalah dengan memformat setiap URL dengan tag XML. Jika Anda memiliki pengalaman dengan pengkodean HTML, ini akan sangat mudah bagi Anda. Seperti yang saya katakan sebelumnya, “ML” dalam XML singkatan dari bahasa markup, yang sama untuk HTML.

Bahkan jika ini baru bagi Anda, tidak sulit untuk mengetahuinya. Mulailah dengan mendapatkan editor teks tempat Anda dapat membuat file XML.

Teks Sublime adalah pilihan bagus untuk Anda pertimbangkan.

Kemudian tambahkan kode yang sesuai untuk setiap URL.

  • lokasi
  • terakhir diubah
  • frekuensi yang berubah
  • prioritas halaman

Langkah 3: Validasi kode

 
Setiap kali Anda membuat kode secara manual, human error selalu mungkin terjadi. Tetapi, agar sitemap Anda berfungsi dengan baik, Anda tidak bolej memiliki kesalahan dalam pengkodean.

Untungnya, ada alat yang akan membantu memvalidasi kode Anda untuk memastikan sintaks sudah benar. Ada perangkat lunak yang tersedia online yang dapat membantu Anda melakukan ini. Cukup jalankan pencarian Google cepat untuk validasi sitemap, dan Anda akan menemukan sesuatu yang bisa Anda gunakan untuk melakukan validasi ini.

Langkah 4: Tambahkan sitemap Anda ke root dan robots.txt

 
Temukan folder root situs web Anda dan tambahkan file sitemap ke folder ini.

Melakukan ini sebenarnya juga akan menambah halaman ke situs Anda. Ini sama sekali bukan masalah. Faktanya, banyak situs web yang memilikinya. Cukup ketik situs web dan tambahkan “/ sitemap /” ke URL dan lihat apa yang muncul.

Perhatikan struktur dan hierarki logis dari setiap bagian. Ini terkait kembali dengan apa yang kita bahas pada langkah pertama.

Sekarang, ini bisa diambil selangkah lebih maju. Anda bahkan dapat melihat kode di situs web yang berbeda dengan menambahkan “/sitemap.xml” ke URL.

Berikut ini adalah bentuknya:

Selain menambahkan file sitemap ke folder root Anda, Anda juga ingin menambahkannya ke file robots.txt. Anda akan menemukan ini di folder root juga.

Pada dasarnya, ini untuk memberikan instruksi bagi perayap yang mengindeks situs web Anda.

Ada beberapa kegunaan yang berbeda untuk folder robots.txt. Anda dapat mengatur ini untuk menampilkan URL mesin pencari yang tidak ingin Anda indeks ketika mereka merayapi di situs Anda.

Langkah 5: Submit sitemap Anda ke Google

 
Sekarang sitemap Anda telah dibuat dan ditambahkan ke file situs Anda, sekarang saatnya untuk mengirimkannya ke mesin pencari.

Untuk melakukan ini, Anda harus melalui Google Search Console. Beberapa dari Anda mungkin sudah menyiapkan ini. Jika tidak, Anda dapat memulai dengan sangat mudah.

Setelah Anda berada di dasbor konsol pencarian, navigasikan ke Crawl> Sitemaps. Seperti pada gambar di bawah ini.

Selanjutnya, klik Tambah / Uji Peta Situs di sudut kanan atas layar.

Ini adalah kesempatan bagi Anda untuk menguji sitemap Anda lagi untuk kesalahan sebelum Anda melanjutkan. Jelas, Anda ingin memperbaiki kesalahan yang ditemukan. Setelah sitemap Anda bebas dari kesalahan, klik kirim dan hanya itu. Google akan menangani semuanya dari sini. Dengan ina crawler akan bisa mengindeks website dengan lebih mudah, yang otomatis akan meningkatkan peringkat SEOnya.

Pilihan alternatif untuk membuat sitemap

 
Meskipun kelima langkah ini cukup sederhana dan mudah, beberapa dari Anda mungkin sedikit tidak nyaman mengubah kode secara manual di situs web Anda. Itu bisa dimengerti. Untungnya bagi Anda, ada banyak solusi lain yang dapat membuat peta situs untuk Anda, tanpa harus mengedit kode sendiri.

Saya akan membahas beberapa opsi teratas untuk Anda pertimbangkan.

Yoast plugin

 
Jika Anda memiliki situs web WordPress, Anda dapat menginstal plugin Yoast untuk membuat peta situs untuk situs web Anda.

Yoast memberi Anda opsi untuk menghidupkan dan mematikan sitemap Anda dengan sakelar sakelar yang sederhana. Anda dapat menemukan semua opsi sitemap XML Anda dari tab SEO melalui WordPress setelah plugin ini diinstal.

Screaming Frog

 
Screaming Frog adalah perangkat lunak desktop yang menawarkan berbagai alat SEO. Bebas menggunakan dan menghasilkan peta situs selama situs web memiliki kurang dari 500 halaman. Bagi Anda yang memiliki situs web lebih besar, Anda harus meningkatkan versi berbayar.

Screaming Frog memungkinkan Anda untuk membuat semua perubahan pengkodean yang telah kita bicarakan sebelumnya, tetapi tanpa benar-benar mengubah kode sendiri. Sebagai gantinya, Anda mengikuti perintah yang jauh lebih ramah pengguna, dan ditulis dalam bahasa Inggris sederhana. Kemudian kode untuk file sitemap akan diubah secara otomatis. Ini screenshot untuk menunjukkan apa yang saya maksud.

Navigasi saja melalui tab, ubah pengaturan Anda, dan file sitemap akan disesuaikan.

Slickplan

 
Saya sangat suka Slickplan karena fitur pembangun sitemap visual. Anda akan memiliki kesempatan untuk menggunakan templat sitemap, mirip dengan yang kami lihat sebelumnya.

Dari sini, Anda dapat menarik dan melepas halaman yang berbeda ke dalam template untuk mengatur struktur situs web Anda. Setelah selesai, dan Anda puas dengan tampilan sitemap visual Anda, Anda dapat mengekspornya sebagai file XML.

Slickplan adalah perangkat lunak berbayar, tetapi mereka menawarkan uji coba gratis. Paling tidak pantas untuk dicoba jika Anda ingin membeli suatu rencana.

Artikel Terkait  Jasa Pembuatan Website Bali | Daftar perusahaan IT terbaik di Bali

Kesimpulan

 
Jika Anda siap untuk mengambil strategi SEO Anda ke tingkat berikutnya, Anda perlu membuat peta situs untuk situs web Anda.

Tidak ada alasan untuk diintimidasi oleh ini lagi. Seperti yang dapat Anda lihat dari panduan ini, mudah untuk membuat peta situs hanya dalam lima langkah.

  1. Tinjau halaman Anda
  2. Kode URL
  3. Validasikan kode Anda
  4. Tambahkan sitemap ke root dan robots.txt
  5. Kirimkan sitemap

Itu dia!

Bagi Anda yang masih ragu-ragu untuk mengubah kode secara manual di situs web Anda, ada opsi lain untuk Anda pertimbangkan. Internet penuh dengan sumber daya sitemap, tetapi plugin Yoast, Screaming Frog, dan Slickplan adalah semua pilihan bagus untuk memulai.

Apakah Anda membutuhkan jasa pembuatan website? | PT APPKEY
Selain mengembangkan website, kami juga akan membantu Anda mengelola dan meningkatkan kualitas website Anda, dengan penerapan strategi SEO serta konten pemasaran yang tepat, diharapkan nantinya dapat membantu menyelesaikan permasalahan yang Anda hadapi.

Tentang Kami
Pengnalan Layanan
Pengenalan Perusahaan
Kontak Kami
Tags: