UI UX Adalah Wajah Situs | Bagaimana Membuatnya Menarik?
"UI" dalam desain UI adalah singkatan dari “User Interface” atau dalam Bahasa Indonesia bisa disebut "antarmuka pengguna." Berikut kami sajikan cara membuatnya agar tampil menarik.
22717
post-template-default,single,single-post,postid-22717,single-format-standard,bridge-core-2.0.7,ajax_fade,page_not_loaded,,qode-title-hidden,qode_grid_1300,footer_responsive_adv,qode-theme-ver-19.4,qode-theme-bridge,qode_header_in_grid,wpb-js-composer js-comp-ver-6.1,vc_responsive
ui-ux

UI UX Adalah Wajah Situs | Bagaimana Membuatnya Menarik?

Desain UI UX adalah dua hal yang paling sering menjadi pembahasan dalam desain web dan aplikasi. Hal ini bisa dimengerti. Mereka biasanya ditempatkan bersama dalam satu istilah yaitu desain UI / UX, dan dilihat dari permukaan mereka tampaknya menggambarkan hal yang sama. Seringkali sulit menemukan deskripsi yang solid tentang keduanya yang tidak terlalu jauh masuk jargon. Tapi jangan takut!

Pada akhir artikel ini, Anda akan memiliki pemahaman yang baik tentang apa yang membedakan mereka dan bagaimana mereka berhubungan satu sama lain. Jadi mari selami!

UI UX Adalah

 

ui-ux-adalah 

“UI” dalam desain UI adalah singkatan dari “User Interface” atau dalam Bahasa Indonesia bisa disebut “antarmuka pengguna.” Antarmuka pengguna adalah tata letak grafis suatu aplikasi. Ini terdiri dari tombol yang diklik pengguna, teks yang mereka baca, gambar, slider, bidang entri teks, dan semua item yang berinteraksi dengan pengguna. Ini termasuk tata letak layar, transisi, animasi antarmuka dan setiap interaksi mikro. Segala jenis elemen visual, interaksi, atau animasi semua harus dirancang.

Artikel Terkait  Mockup adalah: Membuat Mockup Design untuk Website

Pekerjaan ini jatuh ke UI UX designer. Mereka memutuskan seperti apa aplikasi itu nantinya. Mereka harus memilih skema warna dan bentuk tombol, lebar garis dan font yang digunakan untuk teks. Desainer UI UX menciptakan tampilan dan nuansa antarmuka pengguna aplikasi.

UI UX designer adalah desainer grafis. Mereka peduli dengan estetika. Terserah mereka untuk memastikan antarmuka aplikasi menarik, menstimulasi visual, dan bertema secara tepat untuk mencocokkan tujuan dan / atau kepribadian aplikasi. Dan mereka perlu memastikan setiap elemen visual terasa bersatu, baik secara estetika, dan dalam tujuan.

“UX” adalah singkatan dari “pengalaman pengguna.” Pengalaman pengguna aplikasi ditentukan oleh bagaimana mereka berinteraksi dengannya. Apakah pengalamannya lancar dan intuitif atau kikuk dan membingungkan? Apakah menavigasi aplikasi terasa logis atau terasa sewenang-wenang? Apakah berinteraksi dengan aplikasi memberi orang perasaan bahwa mereka secara efisien menyelesaikan tugas yang ingin mereka capai atau apakah itu terasa seperti perjuangan? Pengalaman pengguna ditentukan oleh seberapa mudah atau sulitnya untuk berinteraksi dengan elemen antarmuka pengguna yang telah dibuat oleh desainer UI.

Designer UI UX Adalah

 
Ada juga sejumlah analisis iteratif yang terlibat dalam desain UX. Desainer UX akan membuat rendering bingkai gambar dari interaksi antarmuka mereka dan mendapatkan umpan balik pengguna. Mereka akan mengintegrasikan ini ke dalam desain mereka. Penting bagi desainer UX untuk memiliki pemahaman holistik tentang bagaimana pengguna lebih suka berinteraksi dengan aplikasi mereka.

Bagaimana Mereka Bekerja Bersama?

 
Jadi perancang UX memutuskan bagaimana antarmuka pengguna bekerja sementara perancang UI memutuskan bagaimana tampilan antarmuka pengguna. Ini adalah proses yang sangat kolaboratif, dan kedua tim desain cenderung bekerja sama secara erat. Sementara tim UX sedang mengerjakan alur aplikasi, bagaimana semua tombol menavigasi Anda melalui tugas-tugas Anda, dan bagaimana antarmuka efisien melayani kebutuhan pengguna informasi, di lain pihak tim UI biasanya mengerjakan tentang bagaimana semua elemen antarmuka ini akan muncul pada layar.

Katakanlah pada titik tertentu dalam proses desain, diputuskan bahwa tombol tambahan perlu ditambahkan ke layar yang diberikan. Ini akan mengubah cara tombol-tombol perlu diatur dan mungkin perlu mengubah bentuk atau ukurannya. Tim UX akan menentukan cara terbaik untuk meletakkan tombol sementara tim UI menyesuaikan desain mereka agar sesuai dengan tata letak baru. Komunikasi dan kolaborasi yang konstan antara desainer UI dan UX membantu memastikan bahwa antarmuka pengguna akhir terlihat sebaik mungkin, selain juga beroperasi secara efisien dan intuitif.

Penelitian Adalah Kuncinya

 

penelitian-ui-ux 

Penelitian sangat penting bagi perancang UI dan UX. Penting bagi kedua disiplin ilmu tersebut untuk mengumpulkan informasi sebanyak mungkin untuk membantu mereka dalam merancang desain yang tepat, dan keduanya mengikuti pendekatan yang sama.

Keduanya akan meneliti apa yang diinginkan pengguna. Apa yang mereka harapkan dari aplikasi semacam itu sedang dikembangkan. Penelitian ini sering berulang, melibatkan sesi kegunaan, di mana pengguna nyata akan berinteraksi dengan versi skala fungsionalitas tertentu atau desain visual yang diuji untuk menentukan apakah desainer bergerak di jalur yang tepat. Umpan balik terintegrasi dengan setiap iterasi.

Proses ini melibatkan pembuatan prototipe yang biasanya akan banyak berubah meski telah ditetapkan, seperti rendering bingkai gambar elemen antarmuka untuk mengukur respons pengguna secara ketat terhadap fungsionalitas yang diuji. Ini juga dapat melibatkan prototipe visual cepat dan uji A / B dari berbagai versi tampilan dan nuansa antarmuka untuk menentukan mana yang disukai pengguna.

Dalam semua kasus, penelitian membantu memandu langkah-langkah yang diambil oleh perancang ketika mereka membangun kontribusi mereka. Namun, informasi yang dicari oleh desainer UI dan UX sangat berbeda.

Penelitian dalam Desain UI

 
Desainer UI perlu memastikan bahasa visual yang mereka pilih sesuai dengan kelas aplikasi yang mereka tulis. Mereka mencoba memprediksi ekspektasi pengguna. Jika tim Anda merancang aplikasi perjalanan, penting untuk meneliti bagaimana aplikasi perjalanan lain telah dikembangkan di masa lalu. Yang mana yang berhasil? Yang mana yang tidak? Ada pelajaran desain yang bisa dipelajari dari pekerjaan yang telah dilakukan orang lain sebelumnya.

Penelitian mungkin menunjukkan bahwa orang lebih suka ikon yang diuraikan daripada bentuk tebal. Ini adalah singkatan visual yang membuat orang nyaman dan menikmati. Desainer UI kemudian sebaiknya menggabungkan pelajaran itu.

Estetika yang tepat yang mereka pilih memang terserah mereka, tetapi “aturan” dasar atau kebutuhan untuk menyesuaikan dengan harapan pengguna, adalah sesuatu yang yang diabaikan oleh desainer dengan risiko sendiri.

Belum lagi risiko tidak harus diambil. Desainer UI ingin desain antarmuka mereka menonjol dan mudah diingat. Tetapi ini harus dipertimbangkan sehingga harus dipastikan bahwa orang dapat mengenali tujuan elemen yang Anda tempatkan di layar.

Penelitian Desain UX

 
Desain UX adalah bagian yang harus menjawab kebutuhan dan harapan pengguna. Semua pengalaman dan interaksi yang dimiliki pengguna dengan setiap aplikasi yang mereka gunakan dalam hidup mereka telah membantu menetapkan harapan mereka tentang bagaimana antarmuka seharusnya bekerja. Jika perancang UX tidak akrab dengan harapan ini, mereka dapat secara tidak sengaja mendesain interaksi antarmuka yang tampaknya logis bagi mereka tetapi melanggar konvensi yang diterima secara umum. Pengguna tidak akan suka ketika antarmuka sangat berbeda dari yang mereka harapkan, dan ini bisa berdampak negatif pada pengalaman mereka.

Jika perancang UX memutuskan untuk melakukan sesuatu yang berbeda, mereka harus memiliki alasan yang sangat baik, karena melanggar perilaku yang diharapkan sangat mungkin akan menyebabkan orang atau pengguna melakukan hal yang salah.

Sebagai contoh, kebanyakan orang merasa nyaman dengan gagasan bahwa Anda mengklik dua kali pada file untuk membukanya dan sekali untuk memilihnya. Ini adalah perilaku antarmuka yang telah ada hampir sejak adanya antarmuka pengguna grafis.

UI dan UX Adalah 2 Disiplin Ilmu yang Tergabung  dalam Harmoni

 

Artikel Terkait  Blogspot adalah Platform Blogging yang lebih baik dihindari untuk digunakan, kenapa? Ini Alasannya!

Desain UI dan UX melibatkan rangkaian keterampilan yang sangat berbeda, tetapi keduanya merupakan bagian integral yang saling berhubungan satu sama lain. Desain yang indah tidak boleh memiliki antarmuka yang kikuk dan membingungkan untuk dinavigasi, dan pengalaman pengguna yang brilian dan sangat sesuai dapat tenggelam oleh desain antarmuka visual yang buruk yang membuat penggunaan aplikasi tidak menyenangkan. Baik desain UI dan UX perlu dijalankan dengan sempurna dan diselaraskan dengan sempurna sehingga memenuhi harapan pengguna yang sudah ada sebelumnya untuk menciptakan antarmuka / pengalaman pengguna yang sangat baik. Ketika semua aspek tersebut diselaraskan, maka semuanya akan sempurna.

Mari Belajar UI UX

 

belajar-ui-ux 

Ada banyak bidang desain: UI, UX, desainer produk, desainer grafis, desainer interaksi, arsitek informasi, dan banyak lagi. Jika Anda tertarik, mulailah dengan mencari tahu mana yang paling menarik minat Anda.

Untuk saat ini, mari kita fokus pada jenis yang paling umum yaitu campuran antarmuka dan pengalaman pengguna, yang jika menguasainya, Anda layak menyandang gelar desainer UI / UX.

Biasakan Diri Anda dengan Prinsip-Prinsip UI

 
Sebelum berlatih desain, hal pertama yang perlu Anda lakukan adalah mempelajari beberapa prinsip desain. Dari sini, Anda akan dapat memasuki dunia desain dan mulai berpikir “kreatif”. Anda akan mempelajari aspek-aspek psikologis desain: mengapa itu bisa terlihat bagus dan mengapa bisa gagal.

Berikut adalah beberapa prinsip dasar yang harus Anda ketahui

Warna

Kosakata warna, dasar-dasar dan psikologi warna.

Keseimbangan

 
Simetri dan asimetri.

Kontras

 
Menggunakan kontras untuk mengatur informasi, membangun hierarki dan membuat fokus.

Tipografi

 
Memilih font dan membuat teks yang dapat dibaca di web.

Konsistensi

 
Prinsip paling penting, menciptakan desain yang intuitif dan dapat digunakan dimulai di sini.

Pelajari Proses UX Kreatif

 
Hal selanjutnya adalah memahami proses kreatif. Desain UI UX adalah proses fase spesifik yang dilalui setiap orang kreatif.

Menemukan

 
Ini adalah awal dari proyek. Desainer mulai meneliti, mendapatkan inspirasi, dan mengumpulkan ide-ide.

Menetapkan

 
Ini adalah tahap definisi, di mana desainer mendefinisikan ide yang diambil dari fase Discover. Dari sini, brief kreatif yang jelas dibuat.

Mengembangkan

 
Di sinilah solusi atau konsep dibuat, ditiru, diuji, dan diulang. Proses coba-coba ini membantu desainer meningkatkan dan menyempurnakan ide-ide mereka.

Pengiriman

 
Fase terakhir adalah tahap pengiriman, di mana proyek akhir diselesaikan, diproduksi dan diluncurkan.

Kembangkan Mata Anda untuk Desain

 
Mengetahui prinsip-prinsip desain itu bagus, tetapi kadang-kadang itu tidak cukup, Anda juga harus melatih mata Anda untuk melihat desain yang baik dan desain yang buruk dan untuk mengidentifikasi kekuatan dan kelemahan dalam desain.

Cara paling efektif untuk melatih mata Anda pada desain adalah melalui inspirasi.

Sebelum membuka kanvas kosong dan menatapnya selama setengah jam, ketahuilah bahwa satu-satunya cara untuk menjadi kreatif adalah melalui penelitian. Terkadang pikiran tidak dapat membuat ide sendiri, Anda harus terlebih dahulu melihat desain lain untuk mulai membuat sendiri, terutama ketika Anda seorang pemula.

Jadi lihat apa yang dilakukan desainer lain di media seperti Dribbble, dan setiap kali Anda menemukan desain cantik atau sesuatu yang relevan dengan proyek Anda, simpan di catatan Anda dan sertakan cuga catatan tentang apa yang Anda sukai dari sana, Anda juga dapat mengambil screenshot. Dengan cara ini, Anda akan memiliki koleksi desain inspirasional untuk Anda mulai coba dan pelajari.

Baca Artikel Desain Setiap Hari

 
Untuk membuat kita terbiasa dengan desain, cara terbaik adalah membaca beberapa artikel setiap hari.

Jadikan membaca berita desain dan blog sebagai kebiasaan sehari-hari. Ada jutaan artikel yang tersedia online untuk kita temukan tentang tren baru, kasus penggunaan dan tutorial. Yang harus kita lakukan adalah menemukannya. Tidak ada yang lebih baik daripada belajar dari pengalaman orang lain.

Desainlah Sebuah Proyek Palsu untuk Percobaan

 
Latihan membuat sempurna. Dan kita semua tahu bahwa kita tidak bisa mendapatkan klien / pekerjaan tanpa pengalaman. Tetapi tanpa pekerjaan atau proyek, kita tidak bisa berlatih, bukan?

Tetapi kita dapat memutus siklus ini dengan berlatih sendiri, dengan membuat proyek palsu untuk bersenang-senang!

Luangkan waktu untuk memilih situs web atau aplikasi yang sudah Anda gunakan dan mendesain ulangnya. Bisa jadi apa saja yang Anda pikir bisa lebih baik. Anda juga dapat merancang ide aplikasi Anda sendiri.

Dari sini, Anda akan membangun portofolio desain Anda dan Anda akan berlatih desain.

Pelajari Penggunaan Design Tools Terbaru

 
Ada banyak alat desain di luar sana, tetapi Anda tidak perlu tahu semuanya. Kenali yang terbaik di luar sana, pilih favorit Anda dan tetap diperbarui dengan fitur dan tren terbaru.

Dapatkan Pelatih dan Berlatihlah

 
Cara hebat lainnya untuk mempelajari desain adalah menemukan mentor desain atau teman perancang yang bersedia membantu. Mereka akan membantu Anda mempercepat proses belajar Anda.

Artikel Terkait  15 Contoh Desain Website Terbaik dan Paling Menginspirasi

Perancang akan meninjau pekerjaan Anda dan memberikan komentar mereka jika memungkinkan. Ini seperti jalan pintas. Mereka juga akan memberi Anda tips dan trik yang mereka pelajari dari pengalaman mereka. Jadi, jangan ragu untuk menghubungi mereka dan ajukan pertanyaan dan diskusikan permasalaham yang Anda hadapi.

Jika Anda sudah melalui semua hal di atas, kini Anda sudah siap untuk mulai berbicara tentang desain dengan orang-orang, Anda dapat membimbing atau mendidik seseorang tentang desain. Anda akan belajar melihatnya dari perspektif yang berbeda dan Anda akan mendapatkan umpan balik dan pertanyaan yang mungkin tidak pernah Anda pikirkan.

Setiap kali Anda berbicara tentang desain dengan orang lain, pikiran Anda akan berada dalam mode “jajak pendapat” setiap saat dan Anda akan semakin tertarik pada desain.

Apakah Anda membutuhkan jasa pembuatan website? | PT APPKEY
Selain mengembangkan website, kami juga akan membantu Anda mengelola dan meningkatkan kualitas website Anda, dengan penerapan strategi SEO serta konten pemasaran yang tepat, diharapkan nantinya dapat membantu menyelesaikan permasalahan yang Anda hadapi.

Tentang Kami
Pengnalan Layanan
Pengenalan Perusahaan
Kontak Kami
Tags: