Media Pengembangan Web & App | by APPKEY

Pembuatan Aplikasi Mobile Programming Hal-Hal yang Diajarkan Oleh Agile Project Management Dalam Mengembangkan...

Hal-Hal yang Diajarkan Oleh Agile Project Management Dalam Mengembangkan Sebuah Konten

-

Pengembangan perangkat lunak telah menghadapi tantangan yang sama dan mengusulkan satu solusi potensial, agile project management. Agile Manifesto menyatakan, prioritas tertinggi kami adalah memuaskan pelanggan melalui pengiriman awal dan berkelanjutan perangkat lunak yang berharga.

Tukar konten dengan perangkat lunak, dan Anda telah menjelaskan tujuan pembuat konten yang sukses.

Menerapkan strategi agile project management untuk pengembangan konten tidak hanya memberi Anda konten yang lebih baik dan lebih selaras dengan apa yang diinginkan pengguna Anda dan juga membantu lebih mudah bekerja bersama pengembang dan desainer.

Saat Anda menulis salinan situs web atau membangun fitur interaktif, mencocokkan proses orang-orang yang bekerja dengan Anda akan membuat keseluruhan proyek berjalan lebih mudah. Konten semakin digital.

Apa Itu Agile Project Management?

agile-project-manajement-1

Agile project management adalah pendekatan inkremental dan berkembang untuk pengembangan perangkat lunak yang beradaptasi dengan baik terhadap perubahan yang terjadi di sepanjang masa project. Agile adalah pendekatan komunikatif yang menerima umpan balik dari pengguna akhir dan mendorong perubahan persyaratan sesuai kebutuhan.

Dalam gambaran umum Agile yang komprehensif ini, Anda akan menemukan template untuk membuat proyek Agile yang paling efektif, ikhtisar mendetail tentang prinsip, nilai, dan kerangka kerja dan daftar proyek yang bekerja paling baik dengan Agile.

Kerangka Agile Project

Agile mengandalkan proses siklik yang berkelanjutan yang mendorong fleksibilitas, eksperimentasi dan kemampuan beradaptasi. Pendekatan ini mencakup tim lintas fungsi yang mengerjakan iterasi produk, yang kemudian diatur dan diprioritaskan berdasarkan kebutuhan dan keinginan pelanggan yang berkembang.

Pemangku kepentingan bisnis dan pengembang bekerja bahu membahu untuk menciptakan produk yang selaras dengan kebutuhan pelanggan dan tujuan perusahaan. Agile project management menggabungkan setiap bagian kerja dari sebuah proyek untuk menciptakan produk yang paling komprehensif dan efektif.

Ada enam fase yang membentuk pendekatan agile, tetapi fase ini tidak ditetapkan di batu. Lebih sering daripada tidak, fase berkembang sebagai produk berubah atau tumpang tindih satu sama lain sehingga ada beberapa tahapan dalam proses secara bersamaan. Langkah-langkah ini meliputi:

  1. Analisis Persyaratan: Proyek dibayangkan, dibuat, dan diprioritaskan berdasarkan kebutuhan pelanggan dan tujuan perusahaan.
  2. Perencanaan: Tim dibentuk, pendanaan yang sesuai ditetapkan, dan persyaratan awal didiskusikan dan dirumuskan. Hanya ada persyaratan awal, yang kemungkinan besar akan berubah seiring dengan perkembangan proses.
  3. Desain: Tim pengembang bekerja untuk memberikan perangkat lunak berdasarkan persyaratan dan umpan balik. Beberapa tim terlibat dalam iterasi pengembangan dan mengkomunikasikan kemajuan setiap langkah masing-masing.
  4. Implementasi, pengkodean atau pengembangan: Pengujian Quality Assurance (QA), pengembangan dokumentasi, pelatihan internal dan eksternal, dan rilis akhir dari iterasi masuk ke produksi selama fase proses ini.
  5. Pengujian: Tim terus membuat, memecahkan masalah, dan mendukung produksi perangkat lunak seiring kemajuannya.
  6. Penerapan:  Produk dikirim ke pelanggan untuk mereka gunakan. Pemberitahuan dan migrasi pelanggan dipertimbangkan, bersama dengan aktivitas di akhir masa pakai.

Artikel Terkait  Apa itu OOP? Mengetahui Konsep dan Pengertian Object Oriented Programming

Manifesto Agile: Value

Sebelum pengembangan agile project management, pengembangan perangkat lunak terhambat, atau bahkan dibatalkan, sebagai akibat dari perubahan prioritas dan komunikasi yang buruk.

Agile Manifesto dan Twelve Principles of Agile Software bekerja untuk mempercepat waktu pengembangan, memastikan kemampuan beradaptasi, dan mengakomodasi perubahan kebutuhan bisnis. Agile Manifesto, khususnya, adalah inti dari Agile Movement dan menunjukkan nilai dan prinsip yang mendorong proses fleksibel ini.

Nilai-nilai inti dari Agile Manifesto memandu setiap proyek untuk pengembangan berkualitas tinggi dan pengiriman cepat dari perangkat lunak yang berfungsi dengan baik. Nilai-nilai tersebut meliputi:

  1. Individu dan Interaksi Atas Proses dan Alat : The Agile Manifesto menunjuk bahwa orang harus dipegang pada alas yang lebih tinggi daripada proses atau alat, karena orang-orang yang mendorong pengembangan perangkat lunak. Tim lebih responsif terhadap perubahan dan kebutuhan pelanggan, dan komunikasi itu penting untuk keberhasilan proses yang gesit.
  2. Bekerja Perangkat Lunak Lebih dari Dokumentasi Komprehensif : Penundaan dan kemunduran muncul selama pengembangan produk karena banyaknya waktu yang dihabiskan untuk dokumentasi. Meskipun Agile tidak menghilangkan dokumentasi, ia menggabungkannya ke dalam satu bentuk yang memberi pengembang semua informasi yang dibutuhkan dimuka untuk menyelesaikan proyek.
  3. Kolaborasi Pelanggan Selama Negosiasi Kontrak:Kolaborasi nilai-nilai yang gesit sebagai metode komunikasi yang disukai, daripada menyimpan diskusi untuk poin-poin selanjutnya dalam proses pengembangan atau menghentikan diskusi sebelum pengembangan dimulai. Agile Manifesto lebih memilih agar pelanggan terlibat dan kolaboratif di seluruh proses, menghilangkan kebutuhan untuk bernegosiasi pada interval tertentu.
  4. Menanggapi Perubahan Selama Mengikuti Rencana : Secara historis, perubahan pada pengembangan perangkat lunak dianggap mahal, memakan waktu, dan tidak perlu. Dengan iterasi yang terlibat dalam Agile, prioritas dapat digeser dan ruang dapat dibuat untuk perubahan dalam proses saat berpindah dari satu iterasi ke berikutnya. Agile memungkinkan respons yang cepat dan segera untuk perubahan dan tidak memerlukan rencana yang rumit dan kaku di awal untuk menentukan proses dari awal.

Manifesto Agile : Prinsip

agile-project-manajement-2

Dua Belas Prinsip dari Manifesto agile project management memandu budaya proses dan menunjukkan maksud merangkul pendekatan agile atas strategi manajemen proyek lainnya. Prinsip-prinsip ini meliputi:

  1. Kepuasan dari para pelanggan melalui pembelian software awal dan berkelanjutan terus menerus
  2. Mengakomodasi persyaratan yang berubah selama proses pengembangan
  3. Pengiriman perangkat lunak yang berfungsi secara sering
  4. Kolaborasi antara pemangku kepentingan bisnis dan pengembang selama proyek berlangsung
  5. Dukung, percaya, dan motivasi orang yang terlibat
  6. Aktifkan interaksi tatap muka
  7. Software yang memiliki fungsi adalah ukuran keberhasilan
  8. Proses agile project management untuk memberikan dukungan pada kecepatan pengembangan secara konsisten
  9. Memperhatikan setiap detail teknis pengembangan dan kecepatan desain
  10. Kesederhanaan
  11. Tim yang dapat mengatur diri sendiri membuat dorongan terhadap arsitektur, persyaratan, dan desain yang hebat
  12. Refleksi rutin tentang bagaimana menjadi lebih efektif

Strategi Agile Project Management

agile-project-manajement-3

Jaga Audiens Untuk Tetap pada Center

Dasar pengembangan perangkat lunak dalam Agile Project Management adalah kisah pengguna. Kisah pengguna menggambarkan apa yang dapat dilakukan pengguna dengan fitur tertentu. Misalnya, satu cerita pengguna untuk Instagram bisa jadi, Sebagai pengguna, saya bisa berbagi foto.

Fokus pada pengguna – atau audiens – sama pentingnya untuk pengembangan konten. Anda tidak dapat membuat konten yang efektif kecuali Anda tahu cara memenuhi kebutuhan audiens tertentu yang ingin Anda jangkau.

Ketika Anda mengelola pengembangan konten untuk perusahaan pendidikan, itu bisa berarti apa saja, mulai dari siswa sekolah dasar hingga pemberi dana pendidikan. Untuk menyesuaikan konten dengan satu segmen dari rentang yang luas itu Anda perlu untuk bertanya pada diri sendiri pertanyaan-pertanyaan berikut:

  • Apa yang sudah diketahui audiens saya?
  • Pertanyaan apa yang akan dimiliki audiens saya?
  • Apa yang ingin dilakukan audiens saya dengan informasi ini?

Salah satu cara untuk memastikan fokus audiens ini adalah dengan secara aktif melibatkan pemangku kepentingan audiens dalam proses pembuatan konten Anda. Mencari pemikiran audiens Anda akan memastikan bahwa Anda benar-benar mencapai sasaran, tidak hanya dengan asumsi Anda.

Dua Kepala Lebih Baik Daripada Satu

Pemrograman pasangan, atau dua pengembang yang bekerja berdampingan pada kode yang sama, adalah praktik standar dalam pengembangan perangkat lunak Agile project management.

Ini memungkinkan pengembang untuk belajar dari satu sama lain, mendapatkan perspektif yang berbeda saat memecahkan masalah, dan bertindak sebagai mata kedua untuk menangkap kesalahan lebih cepat.

Konsep dasar bekerja dengan mitra dibangun untuk pengembangan konten; penulis hebat sering kali memiliki editor hebat untuk berterima kasih.

Secara tradisional, penulis dan editor menyerahkan pekerjaan: yang satu menulis, yang lain mengedit, yang pertama merevisi, dan seterusnya. Tetapi saya menemukan bahwa memasangkan secara sinkron memudahkan untuk memahami umpan balik dan memperkuat hubungan antara pembuat konten dan peninjau konten.

Anda dapat memasangkan konten dengan cara berteknologi tinggi atau berteknologi rendah:

  • Sematkan fitur kolaborasi waktu nyata dalam sistem manajemen konten Anda.
  • Bagikan Google Dokumen dan berikan akses Saran kepada kolaborator Anda .
  • Duduklah di samping kolega Anda dengan konten di depan Anda dan pena merah di tangan.

Pasangan sangat penting di awal hubungan pembuat-peninjau, karena hal itu membangun kepercayaan dan pemahaman bersama tentang harapan dan preferensi.

Meskipun Anda dan pembuat konten Anda telah bekerja sama selama bertahun-tahun, tetap berharga untuk dipasangkan di awal proyek baru. Jika tidak, Anda akhirnya mengandalkan asumsi lama – dan mungkin salah – dari terakhir kali Anda bekerja sama, dan Anda tidak mendapatkan keuntungan dari apa yang telah Anda pelajari baru-baru ini.

Bicaralah Terus Menerus

Untuk melakukan Agile project management yang benar – bergerak cepat dan menyesuaikan dengan cepat – tim Anda harus selalu berkomunikasi. Apakah Anda bertemu sekali seminggu? Itu tidak cukup; begitu banyak yang bisa berubah dalam seminggu.

Karena pembuatan konten membutuhkan banyak waktu untuk berpikir dan melakukan, memiliki banyak cara untuk berkomunikasi sangat membantu.

Menggabungkan perpesanan asinkron dengan percakapan waktu nyata membantu orang-orang menjadi lebih nyaman dengan jumlah pembicaraan yang dibutuhkan. Ini juga bagus jika Anda memiliki orang-orang jarak jauh atau freelancer di tim Anda. berikut beberapa teknik yang berhasil untuk menyatukan tim konten jarak jauh.

  • Buat saluran Slack editorial. Sifat Slack yang kasual membantu orang-orang untuk lebih mengenal satu sama lain selain memberikan jawaban lebih cepat daripada email.
  • Jadwalkan stand-up reguler melalui Google Hangouts atau layanan video call lainnya. Bagian video itu penting: melihat wajah tim Anda dan mendapatkan gambaran singkat tentang kehidupan mereka (jika hanya persegi panjang kantor mereka di belakang kepala) membantu membangun hubungan dan kepercayaan.
  • Bersedia mengangkat telepon. Karena begitu banyak komunikasi di dalam dan di sekitar konten terjadi secara tertulis, sangat mudah untuk melupakan nilai sebenarnya dari percakapan yang lantang.

Artikel Terkait  Mencoba Memahami No-Code Untuk Membangun Prototype Produk

Keuntungan Dan Kerugian Agile Project

Agile project management adalah kontradiksi langsung dengan pendekatan Waterfall kaku yang secara historis digunakan dalam proses pengembangan perangkat lunak. Agile berevolusi sebagai tanggapan atas kesulitan yang dialami manajer proyek dalam menggunakan Waterfall, alih-alih menciptakan agile, yang berfokus pada fleksibilitas, kecepatan, dan komunikasi.

Berikut beberapa keuntungan utama dalam menggunakan Agile:

  • Perubahan mudah dilakukan:Dengan peningkatan komunikasi, iterasi singkat, dan tim lintas fungsi, perubahan yang dibuat pada keseluruhan proyek dapat dengan mudah dirangkul dan diterapkan.
  • Tujuan akhir fleksibel: Dalam proyek di mana tujuan akhirnya belum ditentukan, Agile memungkinkan fluiditas ketidakpastian. Seiring kemajuan proyek dan semakin banyak variabel yang diketahui, tujuan dapat ditentukan kemudian dalam proses tersebut.
  • Penyampaian yang lebih cepat: Dengan menggunakan iterasi, masing-masing tim dapat mengasah bagian yang lebih kecil dari proyek yang lebih besar dan berkontribusi pada tahapan secara bersamaan. Hal ini menghasilkan masalah yang diselesaikan dengan cepat dan masalah perangkat lunak yang mudah diidentifikasi, membuat pengiriman produk akhir menjadi lebih cepat.
  • Komunikasi yang kuat dipupuk: Agile mendorong peningkatan komunikasi antar tim dan interaksi konstan untuk tetap pada jalurnya. Tim lintas fungsi tidak lagi terkungkung, dan tanggung jawab tersebar luas di seluruh bagian tertentu dari proyek.
  • Masukan pelanggan didorong:Pelanggan memiliki kemampuan untuk melihat pekerjaan di setiap dan setiap titik proses. Pelanggan dapat melacak tujuan dan melihat pencapaian yang dicapai, memastikan produk akhir ideal mereka tercapai.
  • Peningkatan konstan: Umpan balik dari pengguna dan anggota tim berkontribusi pada tingkat peningkatan yang stabil untuk setiap proyek.

Meskipun Agile project management sering dipuji karena fleksibilitas dan kecepatannya, ia memiliki beberapa trade-off. Beberapa kelemahan Agile meliputi:

  • Perencanaan yang kurang konkret : Agile project management memiliki batasan waktu pengiriman dan prioritas terus diubah namanya, sehingga sulit untuk menetapkan tanggal pengiriman yang ditetapkan pada proyek. Selain itu, sprint atau iterasi dapat ditambahkan ke strategi proyek, meningkatkan jadwal proyek dan mendorong tenggat waktu yang ditetapkan sebelumnya.
  • Anggota tim memiliki banyak jabatan:Tim agile umumnya kecil, jadi semua anggota tim harus memiliki pengetahuan tentang berbagai proses, bersama dengan metodologi Agile itu sendiri.
  • Diperlukan dedikasi penuh dari pengembang: Agile adalah yang paling sukses saat pengembang berkomitmen penuh pada proyek dan terus berkolaborasi selama proses, yang membutuhkan lebih banyak komitmen waktu.
  • Produk akhir dapat berbeda: Karena rencana Agile awal mungkin tidak ditetapkan, produk akhir yang sebenarnya dapat sangat berbeda dari yang diusulkan. Agile sangat fleksibel di seluruh proyek, sehingga iterasi dapat ditambahkan, umpan balik pelanggan dapat mengubah rencana, dan garis waktu dapat berubah, menghasilkan pengiriman yang berpotensi baru.


Jasa Pembuatan Aplikasi, Website dan Internet Marketing | PT APPKEY
PT APPKEY adalah perusahaan IT yang khusus membuat aplikasi Android, iOS dan mengembangkan sistem website. Kami juga memiliki pengetahuan dan wawasan dalam menjalankan pemasaran online sehingga diharapkan dapat membantu menyelesaikan permasalahan Anda.

Jasa Pembuatan Aplikasi

Jasa Pembuatan Website

Jasa Pembuatan Paket Aplikasi

Jasa Pembuatan Internet Marketing

Subscribe Sekarang

Dapatkan beragam informasi menarik tentang Website, Aplikasi, Desain, Video dan API langsung melalui email Anda. Subscribe sekarang dan terus belajar bersama kami!

Kategori

Blog Post Ranking 10

Rekomendasi 10 Aplikasi Pembuat Animasi 3D Terbaik. Ayo Cek!

Apakah Anda bercita-cita untuk menjadi seorang animator profesional? Belajar membuat animasi kini sudah menjadi hal mudah yang bisa dilakukan...

Cara Mudah Menambahkan Lokasi Alamat Bisnis Anda di Google Maps

Saat ingin hunting tempat makan atau tempat nongkrong terbaru, tak jarang beberapa dari Anda biasanya mendapatkan informasi terkini melalui...

Proses Komunikasi: Encoding dan Decoding

Jika kita dapat melihat percakapan antar komputer, mungkin akan terlihat seperti ini: "010110111011101011010010110". Bahasa ini disebut dengan biner, encoding...

Metadata Adalah? Fungsi dan Jenis-Jenis Metadata

Pernah mendengar istilah metadata? Mungkin, kita sering mendengar istilah metadata. Tetapi, banyak dari kita yang belum tahu arti dari metadata...

Pengertian Internet & Dampak Positif dan Negatif Internet

Internet mungkin bukan sesuatu yang asing lagi, sebab semua kalangan pasti tahu apa itu internet. Hanya saja jika ditanya...

Membuat Aplikasi di Playstore dengan Mudah

Membuat aplikasi di Playstore bisa Anda lakukan dengan mudah. Terdapat beberapa situs yang bisa membantu Anda untuk membuat aplikasi...

Domain Google? Apa Bedanya Dengan Domain Biasa?

Saat memutuskan untuk membuat website menjadi salah satu bentuk media digital marketing Anda dalam bersaing di zaman digital ini,...

7 Aplikasi Membuat Aplikasi Android Secara Offline

Aplikasi membuat aplikasi android saat ini banyak dicari penekun IT untuk membuat aplikasi Android secara offline tanpa harus menggunakan...

10 Aplikasi Coding Android Terbaik

Ketersediaan aplikasi coding Android memang banyak dicari oleh orang-orang yang sedang atau akan memulai untuk membuat aplikasi android. Jika...

Looping Adalah Algoritma Perulangan: Berikut Contohnya

Jika anda sudah mendalami atau sedang mendalami dunia pemrograman terdapat sebuah konsep yang dapat memudahkan anda dalam menyusun struktur...

Bisnis

Online Service

Peluang Bisnis

Model Bisnis

Entrepreneurship

Uang

Ketrampilan

Outsourcing

Monetize

Pemasaran

SEO

Internet Marketing

Dasar Pemasaran

Strategi Pemasaran

Situs Web Analitik

Iklan

Teknologi

Teknologi Terbaru

AI

Komputer

Jaringan

Paling Sering dibaca
Mungkin Anda Menyukainya