Media Pengembangan Web & App | by APPKEY

Pembuatan Aplikasi Cross-platform 10 Tren Pengembangan Aplikasi Seluler Teratas pada tahun 2021

10 Tren Pengembangan Aplikasi Seluler Teratas pada tahun 2021

-

Saat ini, aplikasi seluler berkembang dengan kecepatan yang luar biasa. Hal-hal yang dulunya fiksi ilmiah, menjadi kenyataan saat ini. Melalui aplikasi seluler, dimungkinkan untuk berkomunikasi secara real-time, melakukan pembelian dengan beberapa klik dan bahkan mengonfirmasi transaksi dengan wajah Anda sebagai kata sandi.

Pengembangan aplikasi seluler adalah bagian penting dari bisnis apa pun yang ingin tetap kompetitif. Oleh karena itu, mengamati dan mengikuti tren terkini menjadi lebih penting dari sebelumnya.

Mari jelajahi tren pengembangan aplikasi seluler teratas dan persiapkan diri kita untuk apa yang akan terjadi di tahun 2021!

Tren Pengembangan Aplikasi Seluler Teratas

aplikasi-seluler-1

Tren #1: Aplikasi Pembayaran Seluler

Perkembangan manajemen keuangan dan alat pembayaran telah berubah secara dramatis. Dimulai dengan pertukaran barang atau jasa dan koin logam, dilanjutkan melalui uang kertas dan kartu kredit, hingga kini menjadi digital dengan semakin banyak pembayaran terjadi di ponsel Anda.

Menurut laporan baru-baru ini, ada transaksi senilai $ 6,1 miliar dari dompet digital pada tahun 2019. Ini diharapkan mencapai $ 13,98 miliar pada tahun 2022.

Pembayaran digital hari ini telah berkembang menjadi apa yang disebut aplikasi dompet seluler. Ini adalah dompet virtual yang menyimpan informasi kartu pembayaran, uang digital (misalnya Bitcoin), dan kartu loyalitas di perangkat seluler yang membuat transaksi dan pembayaran di dalam toko menjadi nyaman dan lebih cepat.

Contoh yang bagus adalah Samsung Pay, Google Pay, dan Apple Pay. Karena aksesibilitasnya, dompet digital menunjukkan pertumbuhan yang signifikan dalam 5 tahun terakhir. Bahkan penggunanya diharapkan meningkat dua kali lipat pada tahun 2020.

Selain itu, teknologi di balik dompet seluler diharapkan untuk mengadopsi program loyalitas yang memungkinkan pengguna untuk menerima penawaran khusus, diskon, dan poin bonus melalui dompet seluler mereka setiap kali mereka melakukan pembelian. Demikian pula penggunaan otentikasi biometrik akan muncul pada tahun 2020.

Otentikasi biometrik merupakan metode yang mencakup karakteristik biologis dan struktural seseorang. Ini termasuk sidik jari, wajah, pengenalan iris, dan analisis detak jantung. Pendekatan ini memberikan efisiensi dan keamanan tinggi yang secara instan membangun kepercayaan dan loyalitas pelanggan.

Tren # 2: Aplikasi Instan

Tren pengembangan aplikasi seluler selanjutnya adalah aplikasi instan. Terkait dengan namanya, pemuatan konten program bersifat instan dan independen. Artinya, pengguna tidak perlu mengunduh program secara lengkap.

Sebagai gantinya, mereka dapat melihat sebagian konten di layar mereka, dan sisanya hanya memuat saat diperlukan. Selain itu, aplikasi instan memiliki ukuran file yang lebih kecil daripada yang biasa dan karenanya jauh lebih cepat. Karena kecepatan dan biaya rendah, keduanya memengaruhi aplikasi biasa dan aplikasi game.

Hollar, aplikasi perdagangan seluler, dapat meningkatkan konversi sebesar 20% dengan meluncurkan aplikasi instan. 30% dari seluruh lalu lintas Android mereka berasal dari aplikasi instan. Jika Anda mengembangkan aplikasi untuk Google Play Store pada tahun 2021, Anda juga harus memiliki versi instan.

Dibandingkan dengan aplikasi biasa, tren pengembangan aplikasi seluler dengan aplikasi instan lebih bermanfaat dalam kategori berikut:

  • Tidak perlu mengunduh aplikasi
  • Waktu loading lebih cepat
  • Memori perangkat tidak digunakan
  • Menjaga fungsi situs web
  • Dapat dibagikan melalui tautan

Desain dan fungsionalitas aplikasi utama dikombinasikan dengan kecepatan aplikasi web menjalankan aplikasi instan, aplikasi seluler masa depan. Selain itu, aplikasi instan tidak hanya menjadi tren pengembangan aplikasi seluler di kalangan pengguna.

Mereka sangat diadopsi oleh pengembang Android dan iOS karena mereka dapat menargetkan fitur dan segmen tertentu saat pengguna membutuhkannya. Oleh karena itu, penggunaan aplikasi instan meningkatkan rasio konversi, durasi sesi, dan keterlibatan pengguna.

Aplikasi instan memiliki nilai yang sama dengan Aplikasi Web Progresif (PWA). Keduanya merupakan inovasi yang menggunakan fitur-fitur canggih untuk memberikan pengalaman serupa ke aplikasi asli.

Beberapa fiturnya adalah kemampuan penggunaan offline, waktu loading cepat dan dapat dibagikan melalui link. Namun, perlu disebutkan bahwa aplikasi instan tidak sama dengan PWA. Misalnya, PWA tidak memiliki integrasi dengan beberapa fungsi ponsel cerdas seperti Bluetooth, senter, dan akses ke kontak sementara aplikasi instan memilikinya.

Selain itu, PWA memerlukan pengembangan sesuai dengan kriteria Google untuk aplikasi web. Tidak seperti aplikasi instan, yang dapat dibuat pada aplikasi yang sudah ada sebelumnya, hanya perlu peningkatan.

Artikel Terkait  Flutter untuk Windows Dirilis: Kompilasi Aplikasi Desktop, Plugin Windows dan Lainnya

Tren # 3: Aplikasi On-Demand

aplikasi on demand

Aplikasi on-demand adalah perantara antara pelanggan dan bisnis industri yang berbeda. Pengembangan aplikasi seluler teratas ini memungkinkan pengguna untuk membeli produk dan layanan dengan beberapa ketukan dengan cara yang mudah dan nyaman.

Pengguna menghabiskan $ 57,6 miliar per tahun menggunakan layanan sesuai permintaan. Contoh aplikasi on-demand yang bagus adalah Uber dan Airbnb. Langkah-langkah berikut menjelaskan cara kerja aplikasi on-demand seperti Uber:

  • Pengguna meminta produk atau layanan
  • Aplikasi ini mengusulkan penyedia layanan
  • Penyedia memeriksa permintaan dan menerimanya
  • Otorisasi pembayaran
  • Penyedia memberikan layanan atau produk kepada pengguna
  • Pelanggan mengkonfirmasikan pengiriman
  • Pembayaran dipotong

Tren pengembangan aplikasi seluler ini membantu pengguna untuk memecahkan masalah sehari-hari. Sejak sekarang, ada platform on-demand di bidang pendidikan, transportasi, pengiriman makanan, kecantikan, persewaan mobil, dan banyak lagi bidang lainnya.

Sebagian besar bisnis saat ini mengadopsi aplikasi on-demand untuk membangun keterlibatan pelanggan dan reputasi merek. Ada beberapa alasan popularitas:

  1. Ketersediaan
    Karena smartphone dan tablet ada di mana-mana di sekitar kita, pengguna bisa mendapatkan produk atau layanan dengan mudah hanya dengan beberapa klik.
  2. Opsi pembayaran yang berbeda
    Sebagian besar aplikasi instan menerima berbagai jenis kartu pembayaran serta dompet elektronik seperti PayPal.
  3. Upaya minimum
    Pengguna dapat menyimpan informasi pribadi seperti detail kartu kredit dan alamat pengiriman. Oleh karena itu, tidak perlu memasukkan kembali detail ini untuk setiap pesanan baru.
  4. Variasi
    Banyak aplikasi berbeda di setiap kategori, artinya pengguna dapat menemukan opsi yang paling sesuai untuk mereka.

Tren # 4: Wearable Devices (Perangkat yang Bisa Dipakai)

Teknologi yang dapat dikenakan adalah perangkat elektronik yang diciptakan untuk dikenakan di tubuh atau disertakan dalam pakaian sebagai aksesoris. Perangkat ini dapat dikontrol melalui aplikasi seluler yang berbeda atau bahkan dari jarak jauh melalui koneksi internet menggunakan teknologi IoT.

Misalnya, perhiasan pintar, jam tangan pintar, atau perangkat layar seperti Apple Glass adalah perangkat yang dapat dikenakan yang populer memasuki tahun 2020.

Setiap perangkat yang dapat dikenakan membutuhkan platform yang ditetapkan untuk beroperasi. Misalnya, jam tangan pintar Android memerlukan WearOS sementara Apple Watch disinkronkan dengan WatchOS.

Ada berbagai aplikasi yang dapat dimanfaatkan oleh pengguna. Setelah aplikasi diunduh, teknologi yang dapat dikenakan memungkinkan kami mengeluarkan perangkat dari saku sementara pada saat yang sama kami memiliki kemampuan untuk melihat pesan teks, membayar dengan dompet seluler, atau melacak indikator kebugaran dan kesehatan.

Penelitian yang dilakukan oleh eMarketar di Amerika Serikat, terjadi peningkatan pesat penggunaan Wearable Device di kalangan orang dewasa Amerika Serikat sejak tahun 2017. Diprediksi penggunaan Wearable Device di tahun 2021 meningkat sebanyak 3,3 juta dari 60,6 juta di tahun 2020.

Kemudian penggunaan Wearable Device diprediksi bisa mencapai 67 juta pengguna di tahun 2020.

Tren # 5: Teknologi Beacon

Beacon adalah pemancar nirkabel yang menggunakan teknologi Bluetooth hemat energi untuk mengirim sinyal ke perangkat pintar lainnya. Oleh karena itu, saat perangkat memasuki zona suar, aplikasi terkait langsung menangkap sinyal dan memberikan pemberitahuan serta panduan bagi pengguna.

Ini sangat digunakan oleh bisnis dan industri yang berbeda seperti pengecer, hotel, dan museum karena meningkatkan interaksi antara pelanggan dan merek.

Menurut Statista, pasar teknologi suar meningkat pada tingkat pertumbuhan tahunan gabungan sebesar 59,8%. Perkiraan nilai pasar akan mencapai $ 56,6 miliar pada tahun 2026. Itu lebih dari sepuluh kali lebih tinggi daripada nilai $ 519,6 juta dari tahun 2016.

Saat ini, pelanggan hanya mengandalkan smartphone mereka, termasuk riset produk dan merek. Dengan demikian, mereka muncul sebagai inti dari strategi pemasaran dan komunikasi bisnis.

Melalui teknologi beacon, bisnis dapat memberikan informasi tentang produk, terkait aktivitas pembelian, penawaran khusus, dan penawaran eksklusif langsung kepada pelanggan mereka. Dengan cara itu, kunjungan toko atau situs web, pembelian, keterlibatan pelanggan, dan pengalaman meningkat secara intensif.

Selain itu, semua mendapat manfaat dari teknologi beacon karena membuat rutinitas sehari-hari orang lebih mudah dan lebih produktif serta membantu kota beroperasi secara efisien. Misalnya, suar menyediakan navigasi lalu lintas sebagai informasi bagi pengemudi tentang kecelakaan, kemacetan, dan menawarkan rute alternatif jika
perlu.

Tren #6: Aplikasi untuk Perangkat yang Bisa Dilipat (Foldable Device)

Ponsel atau handphone telah berubah dengan pesan selama dekade terakhir. Ponsel touchscreen dengan satu atau tanpa tombol sama sekali telah mengambil alih pasar. Namun selama beberapa tahun terakhir, perangkat yang dapat dilipat (Foldable Device) mulai kembali populer.

Di tahun 2019 perangkat Foldable Device telah banyak dirilis di pasaran seperti Samsung Galaxy Fold, Huawei Mate X, dan Motorola Razr baru.

Foldable Device dapat dilipat untuk mengompresi atau memperluas ukuran layar berdasarkan preferensi pengguna. Misalnya, pengguna mungkin melakukan panggilan dengan perangkat tertutup, tetapi menonton video di layar yang lebih besar dengan membuka perangkat.

Dari perspektif pengembangan aplikasi, reseller dan pembuat konten perlu memperhitungkan perangkat ini saat membuat atau memperbarui aplikasi.

Ide pengembangan Foldable Device ini adalah bahwa aplikasi harus menyesuaikan tampilannya dengan mulus saat layar terlipat atau terbuka. Saat ini, perangkat yang dapat dilipat hanyalah sebagian kecil dari keseluruhan pangsa pasar smartphone.

Tapi ini akan berubah di tahun-tahun mendatang. Menurut sebuah studi 2019 oleh USA Today, 17% pengguna iPhone dan 19% pengguna Android sangat antusias membeli ponsel dengan desain yang dapat dilipat.

Menurut Statista, sekitar 3,2 juta ponsel lipat dikirim pada tahun 2019. Perkiraan ini diperkirakan akan mencapai 50 juta unit pada tahun 2022. Agar pertumbuhan itu terjadi, 2021 akan menjadi tahun yang besar untuk perangkat lipat, yang berarti pengembang aplikasi harus membuat rencana yang sesuai.

Berkembangnya Foldable Device maka tentunya akan mendorong juga pengembangan aplikasi khusus yang ditujukan untuk Foldable Device, karena perangkat ini juga membutuhkan aplikasi-aplikais tertentu yang berbeda dari perangkat pada umumnya.

Artikel Terkait  Whatsapp Tidak Berfungsi dengan Baik? Ini Solusinya!

Tren #7 Superior App Security (Keamanan Aplikasi yang Superior)

Setiap orang rentan terhadap kejahatan dunia maya. Dari content creator tunggal hingga perusahaan besar yang bernilai miliaran dollar, rentang dengan kejahatan dunia maya. Serangan malware yang dirancang untuk merusak perangkat seluler meningkat 54%. Lebih dari 60% penipuan berasal dari perangkat seluler. Dari angka tersebut, 80% berasal dari aplikasi seluler.

Dari sudut pandang pengembangan aplikasi, Anda tidak boleh mengambil jalan pintas untuk mengamankan aplikasi Anda. Jika Anda seorang pengembang aplikasi, keamanan juga harus menjadi prioritas utama bagi klien Anda.

Pengguna aplikasi sangat menyadari risiko keamanan. Jadi ke depannya, orang-orang berpikir dua kali untuk membagikan kata sandi atau memberikan informasi sensitif kepada pihak ketiga, seperti pengembang aplikasi.

Pengembang akan mulai menerapkan fitur tersebut seperti sign in dengan Apple ke aplikasi mobile. Daripada memaksa pengguna aplikasi untuk mengisi bidang formulir dengan nama, alamat email, dan kata sandi, mereka cukup membuat akun dan masuk menggunakan ID Apple mereka. Akun ini dilindungi dengan autentikasi dua faktor, dan Apple tidak akan melacak aktivitas tersebut.

Tren #8 Artificial Intelligent

Artificial Intelligent (kecerdasan buatan) adalah teknologi lama, namun kembali menjadi trending belakangan ini.  sisten virtual seperti Siri atau Alexa adalah contoh teknologi Artificial Intelligent yang ada saat ini. Tahun lalu, Apple merilis Core ML 3. Versi terbaru kerangka kerja pembelajaran mesin iOS ini dibuat untuk membantu pengembang menyematkan teknologi AI ke dalam aplikasi mereka.

Contoh fitur AI yang dapat diimplementasikan ke dalam aplikasi seluler meliputi:

  1. Pengenalan gambar
    2. Deteksi wajah
    3. Klasifikasi teks dan gambar
    4. Pengenalan dan klasifikasi sentiment
    5. Pengenalan suara
    6. Pemeliharaan prediktif

Kecerdasan buatan dapat membuat aplikasi lebih pintar, dan pada akhirnya meningkatkan kinerja di setiap level. Dari proses pengembangan backend hingga pengalaman pengguna frontend, AI akan mengubah cara aplikasi dibangun pada tahun 2021.

Tren #9 Chatbots

Chatbots telah ada selama lebih dari satu dekade. Saat ini chatbot telah berkembang dan menjadi jauh lebih maju. Chatbots di situs web semakin populer karena permintaan konsumen. Penggunaan Chatbots pun menjadi standar baru layanan pelanggan.

Tetapi dari jutaan aplikasi yang tersedia di Apple App Store dan Google Play Store, hanya sebagian kecil yang benar-benar menggunakan chatbots.

Chatbots digerakkan oleh teknologi AI sehingga tanggapan chatbots menjadi lebih mirip manusia. Hal inilah juga yang mendorong pertumbuhan teknologi AI. Pasar chatbot global tumbuh 24% setiap tahun.

Diharapkan bahwa 25% dari semua interaksi teknologi layanan pelanggan difasilitasi oleh asisten virtual pada tahun 2020. Agar ini terjadi, chatbots perlu menembus pasar pengembangan aplikasi seluler.

Artikel Terkait  Ayo Realisasikan Ide-ide Anda! Langkah Awal Dalam Pengembangan Aplikasi (iOS & Android)

Tren #10 Mobile Commerce

Mobile Commerce adalah salah satu tren yang sudah mendominasi di tahun 2019, 2020, dan akan terus berkembang pada tahun 2021. Saat ini telah berkembang, di mana semua orang memanfaatkan aplikasi seluler untuk meningkatkan pendapatan. Banyak orang saat ini memanfaatkan mobile commerce mulai dari perusahaan besar hingga para reseller kecil sekalipun.

Fungsi mobile commerce adalah fitur teratas untuk ditampilkan oleh reseller aplikasi seluler selama promosi klien. Setiap harinya banyak perusahaan maupun bidang bisnis lain meluncurkan aplikasi untuk mendorong penjualan.

Setiap orang dan bisnis yang menjual secara online bersaing dengan raksasa seperti Amazon. Untuk mengimbangi, Anda perlu meniru apa yang membuat merek tersebut begitu sukses; sebuah aplikasi ada di bagian atas daftar itu.

Pada akhir tahun 2021, lebih dari 72,9% dari total penjualan e-commerce akan berasal dari perangkat seluler. Aplikasi memainkan peran penting dalam kesuksesan perdagangan seluler saat ini dan di masa depan.

Demikianlah tren pengembangan aplikasi seluler di tahun 2021. Pengembangan aplikasi seluler akan terus  menerus berubah seiring berkembangnya teknologi. Jika Anda membuat aplikasi sekarang menggunakan informasi dari dua atau tiga tahun lalu, tentu Anda tidak akan bisa tetap kompetitif.

Anda tidak perlu menerapkan setiap tren ke dalam setiap aplikasi yang Anda buat. Tetapi Anda perlu memiliki pemahaman umum tentang bagaimana pasar bergeser sehingga Anda dapat menyesuaikannya.


Jasa Pembuatan Aplikasi, Website dan Internet Marketing | PT APPKEY
PT APPKEY adalah perusahaan IT yang khusus membuat aplikasi Android, iOS dan mengembangkan sistem website. Kami juga memiliki pengetahuan dan wawasan dalam menjalankan pemasaran online sehingga diharapkan dapat membantu menyelesaikan permasalahan Anda.

Jasa Pembuatan Aplikasi

Jasa Pembuatan Website

Jasa Pembuatan Paket Aplikasi

Jasa Pembuatan Internet Marketing

Subscribe Sekarang

Dapatkan beragam informasi menarik tentang Website, Aplikasi, Desain, Video dan API langsung melalui email Anda. Subscribe sekarang dan terus belajar bersama kami!

Kategori

Blog Post Ranking 10

Rekomendasi 10 Aplikasi Pembuat Animasi 3D Terbaik. Ayo Cek!

Apakah Anda bercita-cita untuk menjadi seorang animator profesional? Belajar membuat animasi kini sudah menjadi hal mudah yang bisa dilakukan...

Cara Mudah Menambahkan Lokasi Alamat Bisnis Anda di Google Maps

Saat ingin hunting tempat makan atau tempat nongkrong terbaru, tak jarang beberapa dari Anda biasanya mendapatkan informasi terkini melalui...

Proses Komunikasi: Encoding dan Decoding

Jika kita dapat melihat percakapan antar komputer, mungkin akan terlihat seperti ini: "010110111011101011010010110". Bahasa ini disebut dengan biner, encoding...

Metadata Adalah? Fungsi dan Jenis-Jenis Metadata

Pernah mendengar istilah metadata? Mungkin, kita sering mendengar istilah metadata. Tetapi, banyak dari kita yang belum tahu arti dari metadata...

Pengertian Internet & Dampak Positif dan Negatif Internet

Internet mungkin bukan sesuatu yang asing lagi, sebab semua kalangan pasti tahu apa itu internet. Hanya saja jika ditanya...

Membuat Aplikasi di Playstore dengan Mudah

Membuat aplikasi di Playstore bisa Anda lakukan dengan mudah. Terdapat beberapa situs yang bisa membantu Anda untuk membuat aplikasi...

Domain Google? Apa Bedanya Dengan Domain Biasa?

Saat memutuskan untuk membuat website menjadi salah satu bentuk media digital marketing Anda dalam bersaing di zaman digital ini,...

7 Aplikasi Membuat Aplikasi Android Secara Offline

Aplikasi membuat aplikasi android saat ini banyak dicari penekun IT untuk membuat aplikasi Android secara offline tanpa harus menggunakan...

10 Aplikasi Coding Android Terbaik

Ketersediaan aplikasi coding Android memang banyak dicari oleh orang-orang yang sedang atau akan memulai untuk membuat aplikasi android. Jika...

Looping Adalah Algoritma Perulangan: Berikut Contohnya

Jika anda sudah mendalami atau sedang mendalami dunia pemrograman terdapat sebuah konsep yang dapat memudahkan anda dalam menyusun struktur...

Bisnis

Online Service

Peluang Bisnis

Model Bisnis

Entrepreneurship

Uang

Ketrampilan

Outsourcing

Monetize

Pemasaran

SEO

Internet Marketing

Dasar Pemasaran

Strategi Pemasaran

Situs Web Analitik

Iklan

Teknologi

Teknologi Terbaru

AI

Komputer

Jaringan

Paling Sering dibaca
Mungkin Anda Menyukainya