Media Pengembangan Web & App | by APPKEY

Pembuatan WebsiteBackendMemahami Apa Itu Polimorfisme dalam Pemrograman

Memahami Apa Itu Polimorfisme dalam Pemrograman

-

Last Updated on October 9, 2023 by

Polimorfisme merupakan konsep fundamental dalam pemrograman yang memainkan peran kunci dalam menciptakan kode yang fleksibel, ekstensibel dan mudah dimengerti. Artikel ini akan membahas esensi polimorfisme, kekurangan, kelebihan dan pada saat apa polimorfisme digunakan.

polimorfisme

Photo by Mohammad Rahmani on Unsplash

Apa Itu Polimorfisme

Polimorfisme dalam pemrograman adalah suatu kemampuan objek atau metode untuk berperilaku dengan berbagai cara tergantung pada konteks penggunaannya. Dengan kata lain, suatu objek dapat memiliki “banyak bentuk” atau perilaku yang berbeda-beda. Ini memungkinkan kode untuk menangani objek dengan cara yang lebih umum dan ekstensibel.

Contoh polimorfisme dalam kehidupan sehari-hari dapat dibayangkan dengan perbandingan antara sebuah alat tulis yang umumnya digunakan seperti pena. Meskipun semua pena memiliki fungsi dasar untuk menulis, bentuk, ukuran dan cara penggunaannya bisa bervariasi tergantung pada jenisnya.

Sebagai contoh kita memiliki pena bola dan pena spidol. Meskipun keduanya adalah “pena” dan dapat digunakan untuk menulis, cara kerja dan hasil yang dihasilkan sangat berbeda. Pena bola menghasilkan tulisan lebih halus dan detail sementara pena spidol memberikan hasil yang lebih tebal dan terang.

Dalam konteks ini, pena menjadi “polimorfik” karena meskipun kita menyebut keduanya sebagai pena, keduanya memiliki perilaku yang berbeda tergantung pada jenisnya. Ide dasar polimorfisme yaitu kemampuan untuk memiliki “banyak bentuk,” dapat diilustrasikan dengan variasi dalam penggunaan pena dalam kehidupan sehari-hari.

Jenis Polimorfisme

Polimorfisme adalah konsep dalam pemrograman yang memungkinkan objek atau metode untuk menunjukkan perilaku yang berbeda dalam situasi tertentu. Ada dua jenis polimorfisme utama yaitu Compile-Time (Static) dan Runtime (Dynamic).

Artikel Terkait  Apa itu DBMS? Mengenal Aplikasi DBMS dan Contohnya

Polimorfisme Compile-Time (Static)

Overloading (Pemuatan Berlebih)

Overloading terjadi ketika terdapat dua atau lebih metode dengan nama yang sama dalam suatu kelas tetapi memiliki parameter atau tipe parameter yang berbeda. Ini memungkinkan penggunaan yang lebih fleksibel di mana compiler menentukan metode yang sesuai berdasarkan parameter yang diberikan.

Polimorfisme Runtime (Dynamic)

Overriding (Penggantian)

Overriding terjadi ketika metode di kelas anak menggantikan metode yang sama di kelas induk. Ini memberikan kemampuan bagi objek kelas anak untuk menyediakan implementasi yang berbeda dari metode yang telah didefinisikan di kelas induknya. Pemilihan metode terjadi pada saat runtime.

Dengan polimorfisme kode dapat diorganisir dengan cara yang lebih generik, memudahkan adaptasi dan perluasan fungsionalitas tanpa mengubah struktur yang ada. Ini dapat meningkatkan fleksibilitas dan pemeliharaan kode dalam pengembangan perangkat lunak.

Mengapa Polimorfisme Penting?

Polimorfisme memegang peranan kunci dalam pemrograman dengan memberikan sejumlah keuntungan yang sangat penting.

Fleksibilitas Kode

Polimorfisme memberikan fleksibilitas yang sangat besar dalam mengelola kode. Dengan kemampuannya untuk beradaptasi dengan berbagai situasi dan jenis data, kode dapat ditulis lebih generik dan dapat digunakan kembali dalam berbagai konteks. Ini membuat pengembangan dan pemeliharaan kode menjadi lebih mudah dan efisien.

Polimorfisme dan Inheritance

Polimorfisme sering digabungkan dengan konsep pewarisan (inheritance) untuk membentuk hierarki kelas. Dengan memanfaatkan inheritance, polimorfisme memungkinkan penciptaan struktur kelas yang lebih efisien dan mudah dimengerti. Dengan cara ini suatu metode dapat diwariskan dan kemudian diubah (override) sesuai kebutuhan dalam kelas turunannya.

Meningkatkan Ekstensibilitas

Keuntungan besar lainnya dari polimorfisme adalah kemampuannya untuk meningkatkan ekstensibilitas kode. Dengan polimorfisme, penambahan fungsionalitas baru dapat dilakukan tanpa merusak atau mengubah kode yang sudah ada. Ini mempermudah pengembangan dan perluasan fitur tanpa menimbulkan dampak yang tidak diinginkan pada bagian yang sudah berjalan.

Dengan semua keuntungan ini polimorfisme menjadi landasan penting dalam paradigma pemrograman berorientasi objek dan membantu menciptakan kode yang lebih bersih, mudah dimengerti dan dapat diandalkan dalam pengembangan perangkat lunak.

Kekurangan Polimorfisme

Walaupun polimorfisme membawa sejumlah keuntungan dalam pemrograman berorientasi objek terdapat beberapa kekurangan yang perlu dipertimbangkan, yaitu:

Kompleksitas Tambahan

Penerapan polimorfisme terutama dalam hierarki kelas yang kompleks dapat menambah tingkat kompleksitas kode. Hal ini bisa membuat pemahaman dan pemeliharaan kode menjadi lebih sulit terutama untuk pengembang yang tidak terlalu akrab dengan struktur kelas.

Artikel Terkait  Looping Adalah Algoritma Perulangan: Berikut Contohnya

Kinerja

Beberapa implementasi polimorfisme dapat memiliki dampak pada kinerja program. Pemanggilan metode virtual pada runtime dapat membutuhkan waktu eksekusi yang lebih lama daripada pemanggilan metode statis pada waktu kompilasi. Meskipun dampak ini mungkin kecil dan seringkali tidak terasa, dalam kasus-kasus tertentu yang membutuhkan eksekusi yang sangat cepat, hal ini perlu diperhitungkan.

Kesalahan pada Waktu Eksekusi

Kesalahan yang terkait dengan polimorfisme cenderung terdeteksi pada waktu eksekusi, bukan pada waktu kompilasi. Hal ini dapat membuat proses debugging menjadi lebih sulit karena kesalahan mungkin tidak muncul sampai aplikasi dijalankan.

Keterbatasan Beberapa Bahasa Pemrograman

Tidak semua bahasa pemrograman mendukung polimorfisme dengan cara yang sama. Beberapa bahasa mungkin memiliki batasan atau implementasi polimorfisme berbeda yang dapat membuat kode sulit untuk dipindahkan antar bahasa.

Pentingnya Perencanaan Hierarki

Untuk menghindari ambiguitas dan kesalahan, perencanaan hierarki kelas yang baik menjadi sangat penting dalam polimorfisme. Jika hierarki tidak dirancang dengan baik dapat menyebabkan kesulitan dalam penggunaan dan pemeliharaan kode.

Meskipun memiliki kekurangan, polimorfisme tetap menjadi konsep yang kuat dan bermanfaat dalam banyak konteks pemrograman berorientasi objek. Pengembang perlu menimbang keuntungan dan kerugian berdasarkan kebutuhan dan karakteristik proyek mereka.

polimorfisme

Photo by Max Duzij on Unsplash

Pada Saat Apa Menggunakan Polimorfisme?

Polimorfisme dapat digunakan dalam berbagai situasi tetapi secara umum polimorfisme digunakan ketika kita ingin:

Menulis kode yang Lebih Generik dan Efisien.

Polimorfisme memungkinkan kita untuk menulis kode yang dapat digunakan untuk objek dari berbagai jenis. Hal ini dapat meningkatkan efisiensi kode karena kita tidak perlu menulis kode yang berbeda untuk setiap jenis objek.

Meningkatkan Keterbacaan Kode.

Polimorfisme membuat kode lebih mudah dibaca dan dipahami karena kita tidak perlu khawatir tentang jenis objek yang digunakan.

Meningkatkan Fleksibilitas Kode.

Polimorfisme memungkinkan kita untuk membuat kode yang lebih fleksibel dan mudah diadaptasi untuk perubahan.

Berikut adalah beberapa contoh spesifik saat polimorfisme dapat digunakan:

Dalam sebuah permainan video, kita dapat menggunakan polimorfisme untuk mewakili berbagai jenis karakter. Misalnya kita dapat memiliki kelas Character abstrak yang mewakili semua karakter dalam permainan. Kelas Character dapat memiliki metode move() dan attack() yang umum untuk semua karakter. Kelas turunan dari kelas Character dapat menimpa metode move() dan attack() untuk mengimplementasikan perilaku yang unik untuk setiap jenis karakter.

Artikel Terkait  Pedoman Mudah Membuat Hyperlink HTML

Dalam sebuah aplikasi bisnis kita dapat menggunakan polimorfisme untuk mewakili berbagai jenis transaksi. Misalnya kita dapat memiliki kelas Transaction abstrak yang mewakili semua transaksi dalam aplikasi. Kelas Transaction dapat memiliki metode process() yang umum untuk semua transaksi. Kelas turunan dari kelas Transaction dapat menimpa metode process() untuk mengimplementasikan perilaku yang unik untuk setiap jenis transaksi.

Kesimpulan

Polimorfisme dalam pemrograman berorientasi objek muncul sebagai konsep fundamental yang memainkan peran kunci dalam menciptakan kode yang fleksibel, ekstensibel dan mudah dimengerti. Dengan kemampuannya untuk memberikan “banyak bentuk” perilaku pada objek atau metode, polimorfisme membuka jalan bagi pengembangan perangkat lunak yang lebih adaptif.

Apa Itu Polimorfisme

Polimorfisme memungkinkan objek atau metode untuk berperilaku dengan berbagai cara tergantung pada konteksnya. Sebagai analogi, seperti pena yang dapat memiliki variasi dalam bentuk, ukuran dan cara penggunaannya, polimorfisme memungkinkan kelas dan metode untuk memiliki berbagai bentuk dalam berbagai situasi.

Jenis Polimorfisme

Ada dua jenis utama polimorfisme yaitu compile-time (static) dan runtime (dynamic). Compile-time melibatkan overloading di mana metode dengan nama yang sama tetapi parameter berbeda dapat digunakan sementara runtime melibatkan overriding di mana metode di kelas anak menggantikan metode di kelas induk.

Mengapa Polimorfisme Penting

Polimorfisme memberikan fleksibilitas yang besar dalam mengelola kode, memungkinkan penggunaan umum dalam pewarisan dan meningkatkan ekstensibilitas dengan memungkinkan penambahan fungsionalitas tanpa mengubah kode yang ada.

Kekurangan Polimorfisme

Meskipun memberikan banyak keuntungan, polimorfisme tidak tanpa kekurangan. Beberapa di antaranya termasuk kompleksitas tambahan, dampak pada kinerja dan kesalahan yang terdeteksi pada waktu eksekusi.

Pada Saat Apa Menggunakan Polimorfisme

Polimorfisme dapat digunakan ketika ingin menulis kode yang lebih generik, meningkatkan keterbacaan kode dan meningkatkan fleksibilitas.

Bagaimana dengan informasi diatas? Menarik bukan? Ikuti WEBAPP untuk terus dapatkan update artikel menarik mengenai pengembangan aplikasi dan juga web! Klik https://appkey.id/ agar tak ketinggalan seluruh artikel terbaru dan menarik mengenai teknologi serta pengembangan aplikasi setiap hari! Sampai jumpa lagi!


Jasa Pembuatan Aplikasi, Website dan Internet Marketing | PT APPKEY
PT APPKEY adalah perusahaan IT yang khusus membuat aplikasi Android, iOS dan mengembangkan sistem website. Kami juga memiliki pengetahuan dan wawasan dalam menjalankan pemasaran online sehingga diharapkan dapat membantu menyelesaikan permasalahan Anda.

Jasa Pembuatan Aplikasi

Jasa Pembuatan Website

Jasa Pembuatan Paket Aplikasi

Jasa Pembuatan Internet Marketing

Mau posting artikel iklan?

Yuk klik dan ikuti ketentuan layanan dari kami, dapatkan penawaran paket dengan harga terbaik!

Subscribe Sekarang

Dapatkan beragam informasi menarik tentang Website, Aplikasi, Desain, Video dan API langsung melalui email Anda. Subscribe sekarang dan terus belajar bersama kami!

Kategori

Blog Post Ranking 10

Contoh PHP Curl : 10 Hal Luar Biasa yang dapat Anda Kembangkan dengan Curl

Meningkatnya jumlah aplikasi yang pindah ke web telah membuat "HTTP Scripting" lebih sering diminta dan diinginkan. Untuk dapat secara...

Encoding Adalah : Proses Komunikasi Encoding dan Decoding

Jika kita dapat melihat percakapan antar komputer, mungkin akan terlihat seperti ini: "010110111011101011010010110". Bahasa ini disebut dengan biner, encoding...

Looping Adalah Algoritma Perulangan: Berikut Contohnya

Jika anda sudah mendalami atau sedang mendalami dunia pemrograman terdapat sebuah konsep yang dapat memudahkan anda dalam menyusun struktur...

Rekomendasi 7 Aplikasi Pembuat Animasi 3D Terbaik. Ayo Cek!

Apakah Anda bercita-cita untuk menjadi seorang animator profesional? Belajar membuat animasi kini sudah menjadi hal mudah yang bisa dilakukan...

Metadata Adalah? Fungsi dan Jenis-Jenis Metadata

Pernah mendengar istilah metadata? Mungkin, kita sering mendengar istilah metadata. Tetapi, banyak dari kita yang belum tahu arti dari metadata...

Cara Membuat Aplikasi di Playstore dengan Mudah

Membuat aplikasi di Playstore bisa Anda lakukan dengan mudah. Terdapat beberapa situs yang bisa membantu Anda untuk membuat aplikasi...

4 Cara Mengatasi Autentikasi Google Play Store dengan Cepat dan Mudah

Apakah Anda sedang mengalami masalah autentikasi Google Play Store? Permasalahan autentikasi Google Play Store adalah permasalahan umum sering dialami...

Cara Mudah Menambahkan Lokasi Alamat Bisnis Anda di Google Maps

Saat ingin hunting tempat makan atau tempat nongkrong terbaru, tak jarang beberapa dari Anda biasanya mendapatkan informasi terkini melalui...

Rekomendasi 10 Aplikasi Coding Android Terbaik

Ketersediaan aplikasi coding Android memang banyak dicari oleh orang-orang yang sedang atau akan memulai untuk membuat aplikasi android. Jika...

Ini Cara Mudah Membuat Redirect PHP | Seri Belajar PHP

Fungsi redirect PHP sangat banyak digunakan dalam kehidupan berwebsite alias mengelola website. Script redirect PHP banyak dipergunakan oleh user...

Bisnis

Online Service

Peluang Bisnis

Model Bisnis

Entrepreneurship

Uang

Ketrampilan

Outsourcing

Monetize

Pemasaran

SEO

Internet Marketing

Dasar Pemasaran

Strategi Pemasaran

Situs Web Analitik

Iklan

Teknologi

Teknologi Terbaru

AI

Komputer

Jaringan

Paling Sering dibaca
Mungkin Anda Menyukainya