Media Pengembangan Web & App | by APPKEY

Pembuatan WebsiteLaravelLumen Laravel : Pahami Seluk Beluk Tentang Lumen Laravel

Lumen Laravel : Pahami Seluk Beluk Tentang Lumen Laravel

-

Apakah Anda pernah menggunakan micro framework? Jika Anda merasakan pengalaman yang baik ketika bekerja dengan micro framework, Anda mungkin bisa mencoba Lumen Laravel yang merupakan micro framework untuk bahasa pemrograman PHP.

Lumen adalah proyek yang dibuat oleh creator Laravel, Taylor Otwell untuk menambah fungsionalitas pada framework Laravel. Pada artikel ini, kami akan membahas tentang Lumen Laravel untuk Anda yang mungkin ingin mencoba Lumen namun masih ragu-ragu. Dalam artikel ini, kami akan membahas berbagai hal tentang Lumen Laravel.

Apa itu Micro Framework?

Sebelum lebih jauh membahas tentang Lumen Laravel, kami akan membahas terlebih dahulu apa itu micro framework. Seperti namanya, Micro Framework adalah framework dengan ukuran lebih kecil karena tujuan spesifiknya dan ukurannya berkisar antara beberapa ratus hingga kira-kira 5 ribu baris kode.

Micro Framework dilengkapi dengan kode minimal yang diperlukan untuk mengembangkan aplikasi yang lebih kecil dengan cepat. Ini termasuk prototipe atau aplikasi satu hingga beberapa halaman yang membutuhkan perawatan minimum. Kemudahan framework ini dengan cepat menjadikannya sebagai perangkat populer dan pilihan pertama untuk mengembangkan aplikasi yang lebih kecil.

Berbeda halnya dengan framework Full-Stack yang berukuran lebih besar karena beberapa modul, komponen, dan layanan yang disertakan di dalamnya. Framework Full-Stack biasanya lebih dari 5000 baris kode.
Framework Full Stack biasanya dikemas bersama dengan beberapa alat dan modul untuk mengembangkan dan memelihara aplikasi yang lebih besar. Pada saat yang sama, kerangka kerja ini membawa tingkat kerumitan dan layak untuk mengembangkan aplikasi yang lebih besar yang juga membutuhkan pemeliharaan untuk durasi yang lebih lama.

Apa itu Lumen Laravel?

Lumen berada di bawah perusahaan yang sama dengan Laravel. Selain itu, keduanya juga memiliki berbagai komponen yang sama. Tapi Lumen diciptakan untuk layanan mikro, tidak begitu banyak untuk aplikasi yang dihadapi pengguna (walaupun dapat digunakan untuk apa saja.)

Dengan demikian, fitur frontend seperti Bootstrap dan Elixir dan bootstrap dan sesi otentikasi tidak langsung diaktifkan, dan ada lebih sedikit fleksibilitas untuk memperluas dan mengubah file bootstrap. Lumen disebut sebagai micro framework karena ia berukuran kecil, cepat, dan merupakan versi yang lebih ramping dari kerangka kerja aplikasi web lengkap. Selain Lumen, PHP juga memiliki dua kerangka micro framework populer lainnya yaitu Slim dan Silex.

Lumen adalah untuk proyek dan komponen yang dapat mengambil manfaat dari kenyamanan dan kekuatan Laravel tetapi mampu mengorbankan beberapa konfigurasi dan fleksibilitas sebagai ganti peningkatan kecepatan.

Lumen ditargetkan pada layanan mikro atau dapat dikatakan sebagai komponen kecil yang digabungkan secara longgar yang biasanya mendukung dan meningkatkan proyek inti. Layanan mikro adalah komponen yang terpisah dengan konteks terbatas (artinya mereka memiliki antarmuka yang terdefinisi dengan baik antara satu sama lain), jadi dalam arsitektur layanan mikro, Anda mungkin memiliki beberapa aplikasi Lumen kecil yang mendukung aplikasi lain yang mungkin didukung Laravel.

Artikel Terkait  Cara Mengecek Domain website dengan Tepat

Fitur dan Arsitektur Lumen Laravel

Lumen menggunakan komponen Illuminate yang mendukung framework Laravel. Dengan demikian, Lumen dibangun untuk meningkatkan langsung ke Laravel tanpa kesulitan saat dibutuhkan; misalnya, ketika Anda menemukan bahwa Anda membutuhkan lebih banyak fitur di luar kotak daripada yang ditawarkan Lumen.
Berikut ini adalah beberapa fitur bawaan Lumen:

Routing

Fitur ini disediakan di luar kotak di Lumen. Fitur ini termasuk basic routing (perutean dasar), parameter perutean, rute bernama, dan grup rute seperti middleware.

Authentication

Authentication dalam Lumen Laravel tidak mendukung status sesi. Namun, permintaan yang masuk diautentikasi melalui mekanisme stateless seperti token.

Caching

Fitur caching dalam Lumen diimplementasikan sama seperti di Laravel. Driver cache seperti Database, Memcached, dan Redis didukung. Misalnya, Anda dapat menginstal paket iluminasi/redis melalui Komposer untuk menggunakan cache Redis dengan Lumen.

Error dan Logging

Fitur ini diimplementasikan melalui perpustakaan Monolog, yang menyediakan dukungan untuk berbagai penanganan log.

 Queuing

Queuing atau layanan antrian mirip dengan yang ditawarkan oleh Laravel. API terpadu disediakan di berbagai back-end antrian yang berbeda.

Events

Events menyediakan implementasi pengamat sederhana yang memungkinkan Anda berlangganan dan mendengarkan acara di aplikasi Anda.

Bootstrap

Proses bootstrap terletak dalam satu file.
Cara Instal Lumen Laravel
Lumen memiliki penginstal sederhana seperti Laravel sehingga Anda tidak perlu kerepotan saat menginstal micro framework ini dalam perangkat Anda. Anda dapat menariknya secara global:
composer global require "laravel/lumen-installer=~1.0"
Sekarang, Anda dapat menjalankan lumen first-project yang baru dan itu akan membuat folder itu dan membuat proyek lumen di sana untuk Anda.
cd Sites
lumen new my-cache
cd my-cache

Membangun RESTful API dengan Laravel Lumen
Pertama-tama, kita harus memahami apa sebenarnya yang dimaksud sebagai RESTful API. REST merupakan singkatan dari REpresentational State Transfer. REST juga bisa disebut sebagai gaya arsitektur untuk komunikasi jaringan antar aplikasi yang menggunakan protokol stateless (biasanya HTTP) untuk komunikasi. Dalam RESTful API, kita menggunakan Framework HTTP sebagai tindakan, dan titik akhir adalah sumber daya yang ditindaklanjuti. Kita akan menggunakan kata kerja HTTP untuk arti semantiknya:
– GET: ambil sumber daya
– POST: buat sumber daya
– PUT: perbarui sumber daya
– DELETE: hapus sumber daya
Berikut ini adalah langkah-langkah membuat RESTful API dengan menggunakan Lumen.

1. Konfigurasi

Gunakan file .env dan gantikan dengan value CACHE_DRIVER dan QUEUE_DRIVER dengan kode sebagai berikut:
CACHE_DRIVER=array
QUEUE_DRIVER=database

2. Migrasi Database

Sekarang buat file migrasi. Jalankan kode di bawah ini:
php artisan make:migration create_products_table

Ini akan membuat file migrasi baru untuk Anda di database/direktori migrasi. Tabel student ini akan memiliki atribut nama, dan umur. Tambahkan kode berikut ke file migrasi yang baru dibuat.
use Illuminate\Database\Migrations\Migration;
use Illuminate\Database\Schema\Blueprint;
use Illuminate\Support\Facades\Schema;
class CreateProductsTable extends Migration
{
/**
* Jalankan migrasi.
*
* @return void
*/
public function up()
{
Schema::create('products', function (Blueprint $table) {
$table->bigIncrements('id');
$table->string('nama');
$table->integer('harga');
$table->longText('deskripsi');
$table->timestamps();
});
}

Edit file .env dengan konfigurasi database Anda kemudian jalankan perintah berikut ini untuk mengeksekusi migrasi.
php artisan migrate

gambar 1 web

3. Membuat Model Produk

Anda mungkin sudah terbiasa membuat model dan pengontrol melalui perintah artisan di Laravel, tetapi sayangnya Lumen tidak mendukung perintah tersebut. Untuk melihat daftar perintah artisan yang tersedia di Lumen, jalankan kode di bawah ini:php artisan migrate
Arahkan ke direktori aplikasi dan buat model baru bernama Student.php dan tempel kode berikut.

namespace App;
use Illuminate\Database\Eloquent\Model;

Arahkan ke direktori aplikasi dan buat model baru bernama Product.php dan tempel kode berikut. Aplikasi/Produk.php.

namespace App;
use Illuminate\Database\Eloquent\Model;

class Product extends Model
{
protected $table = 'products';
/**
* Atribut yang dapat dialihkan secara massal.
*
* @var array
*/
protected $fillable = [
'nama', 'harga','deskripsi'
];

}

 

Tidak seperti Laravel, Lumen awalnya tidak memuat Eloquent dan Facades. Untuk dapat menggunakannya, kita harus menghapus komentar pada baris kode berikut yang terletak di bootstrap/app.php. bootstrap/app.php.

$app->withFacades();
$app->withEloquent();

$app->register(App\Providers\AppServiceProvider::class);
$app->register(App\Providers\AuthServiceProvider::class);
$app->register(App\Providers\EventServiceProvider::class);

4. Setup Controller

Selanjutnya,  ganti nama ExampleController menjadi ProductController. Arahkan ke direktori app\Http\Controller dan tempel kode tersebut ke file ProductController.php ini. app/Http/Controllers/ProductController.php.

namespace App\Http\Controllers;
use App\Product;
use Illuminate\Http\Request;

class ProductController extends Controller
{
/**
* Buat instance pengontrol baru. *
* @return void
*/
public function __construct()
{
//
}

public function index()
{

$products = Product::all();
return response()->json($products);
}

public function create(Request $request)
{
$product = new Product;
$product->nama= $request->nama;
$product->harga = $request->harga;
$product->deskripsi= $request->deskripsi;

$product->save();
return response()->json($product);
}

public function show($id)
{
$product = Product::find($id);
return response()->json($product);
}

public function update(Request $request, $id)
{
$product= Product::find($id);

$product->nama = $request->input('nama');
$product->harga = $request->input('harga');
$product->deskripsi = $request->input('deskripsi');
$product->save();
return response()->json($product);
}

public function destroy($id)
{
$product = Product::find($id);
$product->delete();
return response()->json('produk berhasil dihapus');
}

}

 

5. Setup Routes

gambar 2 web

Untuk hasil final, Anda bisa menambahkan routes. Buka file web.php di folder rute dan tambahkan kode berikut:

router->group(['prefix'=>'api/v1'], function() use($router){     $router->get('/items', 'ProductController@index');    $router->post('/items', 'ProductController@create');    $router->get('/items/{id}', 'ProductController@show');    $router->put('/items/{id}', 'ProductController@update');    $router->delete('/items/{id}', 'ProductController@destroy'); });

Kita mendefinisikan grup rute kita dan menambahkan awalan api/v1 karena ini adalah parameter umum yang dibagikan oleh semua URI tersebut.

Itulah penjelasan tentang Lumen Laravel yang bisa Anda coba jika Anda ingin menambahkan fungsionalitas tertentu pada program PHP Anda. Jika tertarik untuk mengetahui berbagai informasi

Kita mendefinisikan grup rute kita dan menambahkan awalan api/v1 karena ini adalah parameter umum yang dibagikan oleh semua URI tersebut.

Itulah penjelasan tentang Lumen Laravel yang bisa Anda coba jika Anda ingin menambahkan fungsionalitas tertentu pada program PHP Anda. Jika tertarik untuk mengetahui berbagai informasi terbaru seputar teknologi website, kunjungi Web App di link : https://appkey.id/ dan jangan sampai ketinggalan informasi terbaru.


Jasa Pembuatan Aplikasi, Website dan Internet Marketing | PT APPKEY
PT APPKEY adalah perusahaan IT yang khusus membuat aplikasi Android, iOS dan mengembangkan sistem website. Kami juga memiliki pengetahuan dan wawasan dalam menjalankan pemasaran online sehingga diharapkan dapat membantu menyelesaikan permasalahan Anda.

Jasa Pembuatan Aplikasi

Jasa Pembuatan Website

Jasa Pembuatan Paket Aplikasi

Jasa Pembuatan Internet Marketing

Mau posting artikel iklan?

Yuk klik dan ikuti ketentuan layanan dari kami, dapatkan penawaran paket dengan harga terbaik!

Subscribe Sekarang

Dapatkan beragam informasi menarik tentang Website, Aplikasi, Desain, Video dan API langsung melalui email Anda. Subscribe sekarang dan terus belajar bersama kami!

Kategori

Blog Post Ranking 10

Rekomendasi 10 Aplikasi Pembuat Animasi 3D Terbaik. Ayo Cek!

Apakah Anda bercita-cita untuk menjadi seorang animator profesional? Belajar membuat animasi kini sudah menjadi hal mudah yang bisa dilakukan...

Encoding Adalah : Proses Komunikasi Encoding dan Decoding

Jika kita dapat melihat percakapan antar komputer, mungkin akan terlihat seperti ini: "010110111011101011010010110". Bahasa ini disebut dengan biner, encoding...

Metadata Adalah? Fungsi dan Jenis-Jenis Metadata

Pernah mendengar istilah metadata? Mungkin, kita sering mendengar istilah metadata. Tetapi, banyak dari kita yang belum tahu arti dari metadata...

Cara Mudah Menambahkan Lokasi Alamat Bisnis Anda di Google Maps

Saat ingin hunting tempat makan atau tempat nongkrong terbaru, tak jarang beberapa dari Anda biasanya mendapatkan informasi terkini melalui...

Cara Membuat Aplikasi di Playstore dengan Mudah

Membuat aplikasi di Playstore bisa Anda lakukan dengan mudah. Terdapat beberapa situs yang bisa membantu Anda untuk membuat aplikasi...

Looping Adalah Algoritma Perulangan: Berikut Contohnya

Jika anda sudah mendalami atau sedang mendalami dunia pemrograman terdapat sebuah konsep yang dapat memudahkan anda dalam menyusun struktur...

4 Cara Mengatasi Autentikasi Google Play Store dengan Cepat dan Mudah

Apakah Anda sedang mengalami masalah autentikasi Google Play Store? Permasalahan autentikasi Google Play Store adalah permasalahan umum sering dialami...

7 Aplikasi Membuat Aplikasi Android Secara Offline

Aplikasi membuat aplikasi android saat ini banyak dicari penekun IT untuk membuat aplikasi Android secara offline tanpa harus menggunakan...

Rekomendasi 10 Aplikasi Coding Android Terbaik

Ketersediaan aplikasi coding Android memang banyak dicari oleh orang-orang yang sedang atau akan memulai untuk membuat aplikasi android. Jika...

Mau Jadi Front End Developer? Kamu Perlu Menguasai 10 Skill Berikut Ini!

Secara umum untuk membuat sebuah website impian Anda menjadi nyata, Anda hanya perlu datang ke web developer dan menyampaikan...

Bisnis

Online Service

Peluang Bisnis

Model Bisnis

Entrepreneurship

Uang

Ketrampilan

Outsourcing

Monetize

Pemasaran

SEO

Internet Marketing

Dasar Pemasaran

Strategi Pemasaran

Situs Web Analitik

Iklan

Teknologi

Teknologi Terbaru

AI

Komputer

Jaringan

Paling Sering dibaca
Mungkin Anda Menyukainya