Media Pengembangan Web & App | by APPKEY

Pembuatan WebsiteWordpressCara Membuat Template WordPress Sendiri dengan Mudah dan Cepat

Cara Membuat Template WordPress Sendiri dengan Mudah dan Cepat

-

WordPress adalah salah satu platform untuk membuat website dan blog yang sangat populer. Banyak orang yang suka menggunakan WordPress karena platform ini menyediakan berbagai template dan tema WordPress yang memudahkan penggunanya dalam membuat website.

Meskipun ada banyak sekali tema atau template WordPress yang tersedia, namun seringkali tema dan template ini tidak cocok dengan tujuan pembuatan WordPress Anda. Oleh karena itu, Anda bisa membuat template Anda sendiri. Inilah cara membuat template WordPress Anda sendiri.

Cara Membuat Template WordPress Sendiri

template-wordpress..

Sebelum membuat template WordPress sendiri Anda perlu menginstal WordPress. Anda bisa mendapatkan WordPress dari situs web resmi, tetapi Anda harus mengubah kredensial basis data terlebih dahulu.

Anda tidak perlu mengetahui PHP apa pun atau memiliki pengetahuan WordPress sebelumnya. Tetapi lingkungan pengembangan dengan Apache, PHP, MySQL, dan WordPress yang diinstal diperlukan untuk mendesain tema WordPress.

Anda juga harus memahami struktur WordPress theme. Dalam bentuknya yang paling sederhana, tema WordPress adalah halaman HTML biasa yang terdiri dari file-file berikut:

  • php – berisi kode untuk bagian header dari tema.
  • php – berisi kode untuk Main Area dan akan menentukan di mana file lain akan dimasukkan. Ini adalah file utama dari tema.
  • php – berisi informasi tentang sidebar.
  • php – menangani bagian footer.
  • css – bertanggung jawab atas penataan gaya tema Anda.
  • php – termasuk kode untuk menampilkan artikel di halamannya sendiri;
  • php – termasuk kode untuk menampilkan konten satu halaman;
  • php – menampilkan daftar item dalam arsip, serta kategori yang telah ditentukan pengguna;
  • php – File ini berisi fungsi yang meningkatkan fungsionalitas tema, seperti logo, menu, warna, thumbnail, skrip, dan stylesheet.
  • php – kode kesalahan yang menunjukkan bahwa file yang diminta tidak dapat ditemukan.

Selanjutnya Anda akan lihat langkah-langkah untuk membuat Template WordPress Anda sendiri.

Langkah 1 : Buat folder untuk menyimpan file yang akan Anda tambahkan

Di luar konfigurasi WordPress, hampir semua yang Anda lakukan di WordPress akan berada di folder wp-content; yang lainnya adalah kode inti, dan Anda tidak ingin mengacaukannya.

Bagaimanapun, kita perlu tahu di mana file yang membentuk WordPress theme berada di instalasi WordPress jika kita akan membuat tema. Instalasi WordPress biasanya berisi direktori WordPress adalah sebagai direktori root. Lihatlah bagaimana direktori root muncul.

Berikut ini adalah gambaran File:

  • php
  • txt
  • html
  • wp-aktifkan.php
  • wp-blog-header.php
  • wp-komentar-posting.php
  • wp-config.php
  • wp-config-sample.php
  • wp-cron.php
  • wp-links-opml.php
  • wp-load.php
  • wp-login.php
  • wp-mail.php
  • wp-settings.php
  • wp-signup.php
  • wp-trackback.php
  • php

Folder:

  • wp-admin
  • wp-konten
  • wp-termasuk

Selanjutnya Anda bisa ikuti jalur wp-content > tema untuk tiba di folder tema Anda. Anda akan melihat tema default WordPress – dua puluh sembilan belas, dua puluh, dua puluh dua puluh – dan index.php. Buat direktori baru untuk tema Anda.

Langkah 2 : Buat Tema Kustom

Template WordPress hanya membutuhkan dua file yaitu style.css dan index.php. Oleh karena itu, Anda juga harus membuat dua file yang diperlukan index.php dan style.css, ketika Anda selesai membuat folder tema Anda. Style.css hanya berisi komentar yang mengingatkan WordPress bahwa ada tema di sini.

Hal itu diperlukan di semua tema dan berisi header informasi untuk tema Anda. Ubah nama, penulis, deskripsi, dan sebagainya. Mari kita lihat apa yang ditunjukkan oleh masing-masing dari mereka.

  • Theme Name – Nama tema harus selalu disediakan. Jika tidak, nama folder akan digunakan untuk nama WordPress Theme terus.
  • Theme URL – harus mengarahkan pengguna ke situs web tempat mereka dapat mempelajari lebih lanjut tentang tema tersebut.
  • Author – Di sinilah Anda meletakkan nama.
  • Author URI – Di sini Anda dapat menambahkan tautan ke situs web pribadi atau bisnis Anda.
  • Description – ditampilkan di modal tema wp-admin dan daftar tema WordPress.
  • Version – Nomor versi membantu pengembang melacak perubahan dan memastikan bahwa pelanggan menggunakan versi terbaru.
  • License – Anda dapat memilih bagaimana tema Anda dilisensikan, tetapi jika tidak kompatibel dengan GPL, Anda tidak akan dapat mendistribusikannya di WordPress.

Ada beberapa bidang lagi untuk style.css tetapi tidak satu pun dari bidang ini yang secara teknis penting. Namun, mereka sangat disarankan jika Anda ingin Template WordPress Anda tampak layak di wp-admin. Lihat contohnya di bawah ini.

/*
Theme Name: Tema Baru
Author: appkey
Author URI: https://appkey.id/
Description: My custom theme
Version: 1.0
Tested upto: 5.4
*/

Kunjungi index.php WP untuk memuat posting yang akan ditampilkan di layar menggunakan file ini. Ini adalah file template utama dan diperlukan di semua tema. Selain itu, jika file dasar WP hilang, wp akan menggunakannya. Tema Anda sekarang telah dibuat.

Buka dashboard WordPress, dan klik Appearance > Themes. Anda akan melihat tema dalam koleksi dengan semua tema default.

Langkah 3 : Aktifkan Tema

Seperti disebutkan di atas, buka Dasbor WordPress, pilih “Appereance”, lalu “Themes”, dan lihat apakah tema yang baru dibuat terdaftar di sana. Untuk memeriksa apakah informasi yang dimasukkan dalam gaya sudah benar, buka “Theme Details”.

Kemudian, aktifkan Template WordPress dan kembali ke URL utama Anda. Dengan ini, Anda secara teknis sudah membuat tema khusus. Tentu saja, itu belum melakukan apa pun di luar apa yang dapat dilakukan situs HTML statis, tetapi Anda sudah siap sekarang.

Langkah 4 : Ubah Pengaturan di file index.php

Untuk menguji apakah WordPress Theme Anda berfungsi, kembali ke index.php dan tulis baris perintah untuk WP untuk mengambil posting dari database dan menampilkannya di halaman. Anda harus mengembalikan judul dan konten posting agar semua file dapat dilihat di halaman beranda.

Perintah “have posts” menginstruksikan WordPress adalah untuk mencari posting blog di database. Halaman akan diperbarui jika ada daftar baru. Jika tidak, pesan untuk kondisi respons negatif yang kita atur dalam kode akan ditampilkan (false).

Ada fungsi bernama “posting” yang harus ditambahkan ke loop “have posts” agar WP menampilkan file itu setiap kali kondisi “have posts” benar. WordPress mencari entri baru di loop ini dan menampilkannya di halaman sesuai kebutuhan.

Metode “the posts” mengambil postingan terbaru dan membuat penyesuaian yang diperlukan untuk menampilkannya secara kronologis di halaman WordPress Theme. Karena ini adalah loop, jika fungsi mengembalikan true, setiap kali posting baru dibuat, itu akan langsung disertakan.

Konten dilampirkan ke judul file yang diletakkan di halaman menggunakan fungsi “the content”. Fungsi “the permalink” membuat tautan ke setiap pos individu, memungkinkan pengguna untuk melihat informasi tanpa harus menggulir seluruh teks di halaman utama.

Anda dapat menggunakan metode “the excerpt” alih-alih metode “konten” untuk menambahkan ringkasan cepat di bawah judul file dengan 200 karakter pertama konten. Akibatnya, ketika pengguna mengklik tautan, mereka hanya mendapatkan seluruh teks.

Artikel Terkait  Plugin Wajib WordPress : Cara Terbaik Melindungi WordPress Anda!

Langkah 5 : Bagi Halaman Anda menjadi Bagian

Saat ini, semuanya ada di index.php. Tapi yang jelas, kita ingin header, footer, dan sidebar di semua halaman sama. Jadi, kita akan membagi index.php menjadi dua bagian – header.php dan footer.php.

Ada baiknya untuk memiliki head wp di semua tema Anda karena ini adalah fungsi tertentu yang membungkus output di bagian head> file header.php. Itu harus dimasukkan sebelum tag penutup /head> untuk mempermudah penambahan plugin ke situs.

Karena hook ini dapat digunakan untuk mengintegrasikan gaya, skrip, atau komponen meta ke wilayah head>. Sedangkan, file footer.php dapat menutup tag yang digunakan dalam fungsi untuk Template WordPress Anda.

Sebagian besar situs web, terutama blog, juga akan memiliki area sampingan untuk memasukkan konten seperti arsip, tag, kategori, iklan, dan yang lainnya. Jika Anda menginginkannya, Anda perlu membagi lagi index.php menjadi sidebar.php, content.php, dan lainnya.

Jika sidebar adalah tempat semua informasi sekunder pergi, konten adalah tempat semua artikel dan konten utama situs web pergi.

Langkah 6 : Buat file functions.php

Sekarang, WordPress Theme kustom Anda berisi file index.php, style.css, header.php, dan footer.php. File berikutnya yang harus Anda miliki adalah functions.php, yang memberikan kepribadian WordPress dengan mengizinkan baris perintah untuk mengubah perilaku default CMS. Itu tidak memerlukan teks header yang unik. Ini hanya berfungsi ketika tema aktif dan hanya berlaku untuk tema saat ini.

Itulah penjelasan tentang cara membuat template WordPress sendiri. Artikel ini membantu Anda untuk mempelajari dasar-dasar membuat tema WordPress. Masih banyak lagi yang harus dipelajari tentang WordPress.

Jika Anda tertarik untuk tahu lebih banyak seputar web design, jangan lupa kunjungi Web App di https://appkey.id/ dan nyalakan notifikasi dari website kami agar Anda tidak ketinggalan artikel terbaru.

Jika Anda masih kebingungan untuk membuat WordPress template Anda sendiri, kunjungi Appkey di https://appkey.co.id. Kami menyediakan jasa pembuatan website berbasis WordPress untuk berbagai kebutuhan mulai dari portofolio hingga e-commerce dengan woocommerce.

Kami juga akan membantu Anda membuat desain website custom sendiri dengan mudah. Kunjungi Appkey sekarang juga dan dapatkan berbagai penawaran menarik.


Jasa Pembuatan Aplikasi, Website dan Internet Marketing | PT APPKEY
PT APPKEY adalah perusahaan IT yang khusus membuat aplikasi Android, iOS dan mengembangkan sistem website. Kami juga memiliki pengetahuan dan wawasan dalam menjalankan pemasaran online sehingga diharapkan dapat membantu menyelesaikan permasalahan Anda.

Jasa Pembuatan Aplikasi

Jasa Pembuatan Website

Jasa Pembuatan Paket Aplikasi

Jasa Pembuatan Internet Marketing

Mau posting artikel iklan?

Yuk klik dan ikuti ketentuan layanan dari kami, dapatkan penawaran paket dengan harga terbaik!

Subscribe Sekarang

Dapatkan beragam informasi menarik tentang Website, Aplikasi, Desain, Video dan API langsung melalui email Anda. Subscribe sekarang dan terus belajar bersama kami!

Kategori

Blog Post Ranking 10

Rekomendasi 10 Aplikasi Pembuat Animasi 3D Terbaik. Ayo Cek!

Apakah Anda bercita-cita untuk menjadi seorang animator profesional? Belajar membuat animasi kini sudah menjadi hal mudah yang bisa dilakukan...

Encoding Adalah : Proses Komunikasi Encoding dan Decoding

Jika kita dapat melihat percakapan antar komputer, mungkin akan terlihat seperti ini: "010110111011101011010010110". Bahasa ini disebut dengan biner, encoding...

Metadata Adalah? Fungsi dan Jenis-Jenis Metadata

Pernah mendengar istilah metadata? Mungkin, kita sering mendengar istilah metadata. Tetapi, banyak dari kita yang belum tahu arti dari metadata...

Cara Mudah Menambahkan Lokasi Alamat Bisnis Anda di Google Maps

Saat ingin hunting tempat makan atau tempat nongkrong terbaru, tak jarang beberapa dari Anda biasanya mendapatkan informasi terkini melalui...

Cara Membuat Aplikasi di Playstore dengan Mudah

Membuat aplikasi di Playstore bisa Anda lakukan dengan mudah. Terdapat beberapa situs yang bisa membantu Anda untuk membuat aplikasi...

Looping Adalah Algoritma Perulangan: Berikut Contohnya

Jika anda sudah mendalami atau sedang mendalami dunia pemrograman terdapat sebuah konsep yang dapat memudahkan anda dalam menyusun struktur...

4 Cara Mengatasi Autentikasi Google Play Store dengan Cepat dan Mudah

Apakah Anda sedang mengalami masalah autentikasi Google Play Store? Permasalahan autentikasi Google Play Store adalah permasalahan umum sering dialami...

7 Aplikasi Membuat Aplikasi Android Secara Offline

Aplikasi membuat aplikasi android saat ini banyak dicari penekun IT untuk membuat aplikasi Android secara offline tanpa harus menggunakan...

Rekomendasi 10 Aplikasi Coding Android Terbaik

Ketersediaan aplikasi coding Android memang banyak dicari oleh orang-orang yang sedang atau akan memulai untuk membuat aplikasi android. Jika...

Mau Jadi Front End Developer? Kamu Perlu Menguasai 10 Skill Berikut Ini!

Secara umum untuk membuat sebuah website impian Anda menjadi nyata, Anda hanya perlu datang ke web developer dan menyampaikan...

Bisnis

Online Service

Peluang Bisnis

Model Bisnis

Entrepreneurship

Uang

Ketrampilan

Outsourcing

Monetize

Pemasaran

SEO

Internet Marketing

Dasar Pemasaran

Strategi Pemasaran

Situs Web Analitik

Iklan

Teknologi

Teknologi Terbaru

AI

Komputer

Jaringan

Paling Sering dibaca
Mungkin Anda Menyukainya