Media Pengembangan Web & App | by APPKEY

Pembuatan AplikasiMobile ProgrammingApa itu Webhook? Mengenal Webhook dan Bedanya dengan API

Apa itu Webhook? Mengenal Webhook dan Bedanya dengan API

-

Webhook adalah konsep API yang semakin populer belakangan ini. Jadi sebenarnya, apa itu webhook? Webhook atau yang dikenal juga dengan HTTP push API atau web callback adalah cara aplikasi menyediakan informasi waktu nyata kepada aplikasi lain.

Webhook mengirimkan data ke aplikasi lain saat itu terjadi, artinya Anda segera mendapatkan data. Tidak seperti API regular biasanya, saat menggunakannya Anda perlu melakukan polling data dengan sangat sering untuk mendapatkan data secara real-time. Ini membuat webhook jauh lebih efisien untuk penyedia dan konsumen. Satu-satunya kelemahan webhook adalah sulitnya mengaturnya pada awalnya.

Webhook kadang-kadang disebut sebagai “Reverse API” atau bisa diartikan juga dengan API Terbalik karena memberi Anda jumlah spesifikasi API, dan Anda harus mendesain API agar webhook dapat digunakan. Webhook akan membuat permintaan HTTP ke aplikasi Anda (biasanya POST), dan Anda kemudian akan dikenakan biaya untuk menafsirkannya.

Pada penjelasan kali ini, WebApp akan membahas tentang apa itu Webhook dan apa bedanya dengan API pada umumnya. Kalau Anda tertarik dengan pembahasan ini, simak terus artikelnya sampai akhir.

Artikel Terkait  Swift IDE Terbaik untuk Pengembangan Aplikasi iOS

Apa Itu Webhook?

apa-itu-webhook-1

Webhook dapat dianggap sebagai jenis API yang didorong oleh peristiwa, bukan permintaan. Alih-alih satu aplikasi membuat permintaan ke yang lain untuk menerima respons, webhook adalah layanan yang memungkinkan satu program mengirim data ke yang lain segera setelah peristiwa tertentu terjadi.

Webhook kadang-kadang disebut sebagai “reverse API”, karena komunikasi dimulai oleh aplikasi yang mengirim data, bukan yang menerimanya. Dengan layanan web yang semakin saling terhubung, webhook melihat lebih banyak tindakan sebagai solusi ringan untuk mengaktifkan notifikasi waktu nyata dan pembaruan data tanpa perlu mengembangkan API skala penuh.

Katakanlah misalnya Anda ingin menerima pemberitahuan Slack ketika tweet yang menyebutkan akun tertentu dan berisi hashtag tertentu diterbitkan. Daripada Slack terus-menerus meminta Twitter untuk posting baru yang memenuhi kriteria ini, lebih masuk akal bagi Twitter untuk mengirim pemberitahuan ke Slack hanya ketika acara ini berlangsung. Ini adalah tujuan dari webhook daripada harus berulang kali meminta data, aplikasi penerima dapat duduk dan mendapatkan apa yang dibutuhkannya tanpa harus mengirim permintaan berulang ke sistem lain.

Anggap saja Anda telah membuat aplikasi menggunakan API Foursquare yang melacak saat orang masuk ke restoran Anda. Umumnya, ketika Anda ingin menyapa pelanggan dengan menyebutkan nama dan menawarkan minuman gratis saat mereka check-in.

Webhook pun akan memberi tahu Anda setiap kali ada seseorang yang masuk, sehingga Anda dapat menjalankan proses apa pun yang Anda miliki di aplikasi Anda setelah peristiwa ini dipicu. Data itu pun kemudian akan dikirim melalui web dari aplikasi tempat kejadian awalnya terjadi, ke aplikasi penerima yang menanganinya.

Webhook adalah pesan otomatis yang dikirim dari aplikasi saat terjadi sesuatu. Mereka memiliki pesan atau muatan yang dikirim ke URL unik yang di kirim ke nomor telepon Anda. Webhooks juga dapat ditangani oleh kerangka kerja tanpa server seperti AWS Lambda dan Azure Functions. Framework dan bahasa apa pun yang Anda pilih, Webhook dapat berfungsi sama untuk setiap aplikasi yang ada.

Cara Menggunakan Webhook

Langkah pertama dalam menggunakan webhook adalah memberikan penyedia webhook URL untuk mengirimkan permintaan. Hal ini paling sering dilakukan melalui panel backend atau API. Ini juga bisa  berarti Anda perlu menyiapkan URL di aplikasi Anda yang dapat diakses dari web publik.

Sebagian besar webhook akan memposting data kepada Anda dengan salah satu dari dua cara: sebagai JSON (biasanya) atau XML (blech) untuk ditafsirkan, atau sebagai data formulir (application/x-www-form-urlencoded atau multipart/form-data ).

Penyedia server yang Anda pilih akan memberi tahu Anda bagaimana mereka mengirimkannya. Keduanya cukup mudah untuk ditafsirkan, dan sebagian besar framework web akan melakukan pekerjaan tersebut untuk Anda. Jika tidak, Anda mungkin perlu memanggil satu atau dua fungsi lainnya agar ia dapat bekerja sebagaimana mestinya.

Artikel Terkait  React VS Preact, Mana yang Lebih Baik Dalam Membuat Aplikasi?

Perbedaan Webhook dan API

Pada tahap ini, WebApp tidak lagi membandingkan mana yang terbaik di antara keduanya. Kami akan lebih banyak membahas tentang tujuan aplikasi Anda dan jenis data yang Anda minta. Sebagai contoh, Anda dapat menganggap API sebagai pesan teks yang Anda kirim ke teman untuk mendapatkan informasi lebih lanjut tentang acara yang mereka selenggarakan. Anda mengajukan pertanyaan, mereka mengirim tanggapan.

API adalah singkatan dari Application Programming Interface. API adalah cara aplikasi dan platform terhubung dengan aplikasi dan platform lain melalui metode komunikasi umum. Agar API berfungsi, ada permintaan data, diikuti dengan respons terhadap permintaan itu. Data biasanya dikirimkan dalam format seperti JSON.

API cenderung menjadi framework yang diandalkan oleh banyak perangkat lunak dan alat yang ada. Misalnya, aplikasi yang membuat laporan tren Twitter dapat mengandalkan API untuk terus mendapatkan data terbaru langsung dari Twitter. Sebagian besar aplikasi besar memiliki beberapa API yang mereka integrasikan dengan perluasan penawaran layanan mereka, seperti yang akan Anda lihat di bawah.

Sementara itu, dengan webhook, Anda memberi tahu teman Anda sekali untuk mengirimi Anda SMS setiap kali mereka menyelenggarakan acara lain, hanya untuk memberi tahu Anda. Anda memasukkan permintaan awal, dan mereka terus mengirimi Anda pembaruan saat informasi baru muncul. Pada akhirnya, sebagian besar aplikasi akhirnya menggunakan API dan webhook bersama-sama untuk membuat sistem yang dapat mengomunikasikan jenis data yang tepat pada waktu yang tepat.

Kapan Sebaiknya Menggunakan Webhook?

Webhook biasanya digunakan untuk melakukan permintaan dan tugas yang lebih kecil, namun ada situasi di mana webhook lebih sesuai daripada keseluruhan API. Salah satu skenario umum adalah ketika aplikasi atau platform Anda menuntut pembaruan waktu nyata, tetapi Anda tidak ingin menyia-nyiakan sumber daya Anda. Dalam hal ini webhook akan sangat bermanfaat untuk Anda.

Keadaan lain untuk menggunakan webhook melalui API adalah ketika API sangat buruk, atau tidak ada API untuk memulai. Anda bisa membuat solusi solusi untuk memberi Anda data yang dibutuhkan aplikasi Anda untuk berfungsi.

Namun, ada beberapa peringatan tentang webhook. Karena mereka tidak terbiasa meminta data secara teratur, dan hanya melakukannya saat data baru tersedia, ada kemungkinan Anda tidak akan pernah bisa mempelajari pembaruan baru jika sistem offline karena suatu alasan. Anda juga akan memiliki lebih sedikit kontrol atas total aliran data, karena Anda harus menerima jumlah total data yang tersedia dengan pembaruan yang diberikan.

Contoh Penggunaan Webhook

Banyak aplikasi dan alat yang mengandalkan webhook, tetapi terutama untuk permintaan data yang lebih kecil daripada menggunakannya untuk membentuk tulang punggung layanan mereka. Namun, ada banyak contoh webhook yang digunakan secara efektif. Berikut ini dalah beberapa contohnya:

  • Webhook ButterCMS diaktifkan kapan saja ada orang yang memublikasikan entri blog baru atau memperbarui konten di CMS mereka.
  • Zapier pada dasarnya adalah salah satu webhook raksasa. Anda menautkan aplikasi tertentu bersama-sama dan setiap kali suatu peristiwa terjadi di satu aplikasi, itu memicu tindakan di aplikasi lain.
  • Stripe memiliki webhook yang secara otomatis akan mengirim email ke pelanggan setiap kali pembayaran langganan gagal dilakukan.

Demikianlah penjelasan tentang apa itu webhook, serta bagaimana cara kerja dan pengaplikasiannya. Anda ingin mendapatkan lebih banyak informasi terbaru seputar API, Webhook, maupun teknologi aplikasi lainnya? Jangan lupa untuk kunjung website WebApp di https://appkey.id/ atau Anda bisa download aplikasinya juga di Google Play Store supaya Anda tidak ketinggalan informasi terbaru.


Jasa Pembuatan Aplikasi, Website dan Internet Marketing | PT APPKEY
PT APPKEY adalah perusahaan IT yang khusus membuat aplikasi Android, iOS dan mengembangkan sistem website. Kami juga memiliki pengetahuan dan wawasan dalam menjalankan pemasaran online sehingga diharapkan dapat membantu menyelesaikan permasalahan Anda.

Jasa Pembuatan Aplikasi

Jasa Pembuatan Website

Jasa Pembuatan Paket Aplikasi

Jasa Pembuatan Internet Marketing

Subscribe Sekarang

Dapatkan beragam informasi menarik tentang Website, Aplikasi, Desain, Video dan API langsung melalui email Anda. Subscribe sekarang dan terus belajar bersama kami!

Kategori

Blog Post Ranking 10

Rekomendasi 10 Aplikasi Pembuat Animasi 3D Terbaik. Ayo Cek!

Apakah Anda bercita-cita untuk menjadi seorang animator profesional? Belajar membuat animasi kini sudah menjadi hal mudah yang bisa dilakukan...

Cara Mudah Menambahkan Lokasi Alamat Bisnis Anda di Google Maps

Saat ingin hunting tempat makan atau tempat nongkrong terbaru, tak jarang beberapa dari Anda biasanya mendapatkan informasi terkini melalui...

Encoding Adalah : Proses Komunikasi Encoding dan Decoding

Jika kita dapat melihat percakapan antar komputer, mungkin akan terlihat seperti ini: "010110111011101011010010110". Bahasa ini disebut dengan biner, encoding...

Metadata Adalah? Fungsi dan Jenis-Jenis Metadata

Pernah mendengar istilah metadata? Mungkin, kita sering mendengar istilah metadata. Tetapi, banyak dari kita yang belum tahu arti dari metadata...

Cara Membuat Aplikasi di Playstore dengan Mudah

Membuat aplikasi di Playstore bisa Anda lakukan dengan mudah. Terdapat beberapa situs yang bisa membantu Anda untuk membuat aplikasi...

Pengertian Internet & Dampak Positif dan Negatif Internet

Internet mungkin bukan sesuatu yang asing lagi, sebab semua kalangan pasti tahu apa itu internet. Hanya saja jika ditanya...

10 Aplikasi Coding Android Terbaik

Ketersediaan aplikasi coding Android memang banyak dicari oleh orang-orang yang sedang atau akan memulai untuk membuat aplikasi android. Jika...

Domain Google? Apa Bedanya Dengan Domain Biasa?

Saat memutuskan untuk membuat website menjadi salah satu bentuk media digital marketing Anda dalam bersaing di zaman digital ini,...

7 Aplikasi Membuat Aplikasi Android Secara Offline

Aplikasi membuat aplikasi android saat ini banyak dicari penekun IT untuk membuat aplikasi Android secara offline tanpa harus menggunakan...

Looping Adalah Algoritma Perulangan: Berikut Contohnya

Jika anda sudah mendalami atau sedang mendalami dunia pemrograman terdapat sebuah konsep yang dapat memudahkan anda dalam menyusun struktur...

Bisnis

Online Service

Peluang Bisnis

Model Bisnis

Entrepreneurship

Uang

Ketrampilan

Outsourcing

Monetize

Pemasaran

SEO

Internet Marketing

Dasar Pemasaran

Strategi Pemasaran

Situs Web Analitik

Iklan

Teknologi

Teknologi Terbaru

AI

Komputer

Jaringan

Paling Sering dibaca
Mungkin Anda Menyukainya