Media Pengembangan Web & App | by APPKEY

Pembuatan Aplikasi Mobile Programming Yuk! Belajar Bahasa Pemrograman “Bosque”

Yuk! Belajar Bahasa Pemrograman “Bosque”

-

Tahukah Anda bahwa Microsoft merilis bahasa pemrograman baru bernama Bosque? Nama bahasa pemrograman yang satu ini memang sangat unik, lucu, dan mungkin juga sudah sangat familiar bagi warga Indonesia. Hal ini dikarenakan istilah “bosque” sendiri sudah kerap dipakai dalam percakapan warganet Indonesia yang berarti “bosku”.

Jauh sebelum kemunculan bahasa pemrograman Bosque, kata ‘bosque’ sendiri sudah cukup viral digunakan oleh banyak warganet Indonesia dan selebriti papan atas.

Namun Bosque yang diluncurkan oleh Microsoft ini adalah sebuah bahasa pemrograman baru yang bersifat open source. Bosque programming juga sempat viral di sejumlah forum serta web programming ternama dunia seperti GitHub, Reddit dan The Hacker News.

Sebenarnya, apa sih bahasa Bosque programming ini? Seperti apa tujuan, latar belakang penciptaan hingga cara menggunakannya untuk memprogram software? Yuk temukan jawaban selengkapnya pada artikel edisi kali ini tentang Bosque programming. Selamat membaca!

Mengenal Bosque Programming: Bahasa Baru Ciptaan Microsoft

bosque1

Tentunya kita semua bertanya-tanya apa itu bahasa Bosque? Menurut pernyataan resmi pihak Microsoft dari websitenya, bahasa pemrograman Bosque adalah sebuah bahasa pemrograman khusus untuk menulis kode-kode sederhana. Berbeda dengan bahasa pemrograman lain, bahasa pemrograman Bosque adalah bahasa yang didesain sedemikian rupa untuk mempermudah menulis kode yang simpel, jelas dan dapat dipahami baik oleh manusia ataupun mesin.

Bahasa pemrograman Bosque adalah bahasa programming bersifat fungsional dan typed. Sintaks bahasa pemrograman Bosque adalah buah inovasi dan terinspirasi dari gabungan Typescript, bahasa programming ML dan JavaScript.

Artikel Terkait  Jasa Pembuat Aplikasi + Website Terpercaya

Dengan gabungan bahasa-bahasa tersebut, fitur utama dari bahasa pemrograman Bosque adalah menyajikan cara sederhana dalam proses coding. Sehingga para programmer tidak perlu repot-repot menempuh metode penulisan sintaks code yang kompleks dan rumit. Alhasil, Bosque diharapkan dapat meningkatkan kualitas dari software yang dibuat serta produktivitas programmer itu sendiri.

Bosque diluncurkan oleh Microsoft pada 15 April 2019 dan sampai saat ini, bahasa pemrograman satu ini masih memerlukan banyak pengembangan di dalamnya. Bahkan pihak Microsoft sendiri menyatakan bahwa Bosque masih belum cocok untuk digunakan dalam ranah produksi software. Alih-alih, bahasa pemrograman Bosque adalah bahasa yang cocok dipakai untuk proses belajar dan eksperimen IT.

Banyak alasan logis yang bisa menjelaskan mengapa sampai hari ini bahasa pemrograman Bosque masih belum cocok untuk lingkungan produks software. Beberapa alasan di antaranya seperti masih terdapat bug yang belum terpecahkan solusinya, fitur / tool yang masih belum lengkap, kinerja terbatas dan terbatas.

Oleh sebab itulah, bahasa pemrograman bosque adalah pilihan terbaik untuk bahan penelitian karena hasil penelitian lebih lanjut bisa membantu menyempurnakan bahasa ini. Selain itu, penelitian akan membantu kita menemukan kemungkinan melakukan inovasi produk teknologi baru dengan bahasa Bosque.

Sisi positifnya, bahasa pemrograman Bosque adalah bahasa yang bersifat open-source. Jadi, Microsoft mempersilahkan semua programmer seluruh dunia untuk ikut meneliti, mempelajari dan mengembangkan basis dari Bosque. Sampai hari ini, banyak programmer sibuk berlomba-lomba menemukan pengembangan terbaik bagi Bosque, serta meneliti sesederhana apa bahasa ini dengan bahasa pemrograman lain.

Bagaimana, apakah Anda juga tertarik untuk bereksperimen dengan Bosque? Jika iya, Anda bisa mengunjungi repositori di GitHub untuk mulai bekerja dan memberikan kontribusi pada Bosque.

Fakta Penting Lain dari Bosque: Simak Sebelum Praktek!

bosque2

Seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya, Anda memang dipersilahkan untuk ikut berkontribusi mengembangkan Bosque di GitHub. Hanya saja, kami mempunyai fakta-fakta lanjutan lain yang patut untuk Anda simak sebelum mencoba terjun bermain-main dengan Bosque. Adapun fakta bahasa pemrograman Bosque adalah:

Bosque Baru Lahir, Masih “Bayi”

Salah satu penjelasan paling masuk akal dari kesederhanaan bahasa pemrograman Bosque adalah karena ia baru lahir. Jika diibaratkan dengan manusia, bahasa pemrograman Bosque tak ada bedanya dengan bayi yang belum bisa bekerja atau melakukan apapun.

Artikel Terkait  Macam-Macam Software dan Fungsinya | Yang Nomor 4 Bakal Bikin Kamu Terkejut!

Jadi, wajar saja jika perjalanan bahasa pemrograman Bosque masih sangat panjang. Semua tools-nya perlu untuk dikembangkan dan dimaksimalkan. Kemudian, para programmer harus menemukan cara terbaik mengatasi aneka error dan bugs yang muncul di bahasa pemrograman Bosque.

Tidak Punya Input dan Output

Bosque masih tidak punya fungsi input dan output. Ketiadaan fungsi ini jelas akan sangat menyulitkan para programmer yang hendak mengembangkan Bosque, karena jelas fungsi input dan output adalah salah satu fitur penting untuk programming. Jadi, jika Anda ingin bereksperimen dengan Bosque, maka Anda harus memakai library atau modul tambahan guna memungkinkan proses input dan output.

Dokumentasi Bosque Masih Minim

Kekurangan selanjutnya dari Bosque adalah dokumentasinya yang masih minim. Masih banyak dokumentasi pada repositori Bosque yang belum selesai dikerjakan atau berstatus (To Do). Lagi-lagi Anda harus berusaha mencari sendiri referensi tambahan untuk mendukung kinerja Bosque.

Tidak Punya Blok Perulangan

Perbedaan Bosque dengan bahasa lain adalah Bosque tidak punya blok perulangan. Biasanya, kita dapat menemukan blok perulangan seperti repeat/until, while, do/while, dan for. Masih belum diketahui apakah ‘absen’-nya blok perulangan pada Bosque memang disengaja untuk menghindari kecelakaan kompleksitas saat programming, atau memang karena bahasa ini masih dalam tahap pengembangan.

Namun jika dikaitkan dengan tujuan penciptaan bahasa ini oleh Microsoft, besar kemungkinan penghapusan blog perulangan inilah yang akan menjadikan programming dengan Bosque lebih sederhana.

Itulah beberapa fakta kekurangan bahasa pemrograman Bosque buatan Microsoft. Berdasarkan pemaparan di atas, jelas sekali bahwa Bosque masih jauh dari kata siap untuk dibawa ke lingkungan produksi seperti bahasa-bahasa pemrograman lain. Masih ada banyak kekurangan pada bahasa programming Bosque yang bersifat fundamental, sehingga harus dipecahkan terlebih dahulu solusinya agar bahasa ini siap dipakai untuk membangun software (website, aplikasi, dan lain sebagainya).

Ingin Mencoba Bosque? Begini Caranya

Namun bagaimana kalau kita ingin tetap mencoba Bosque? Dari manakah kita bisa mulai?

Meski masih banyak memiliki kekurangan, Anda tetap bisa mencoba mengoperasikan bahasa pemrograman ini. Sebelum mengotak-atik Bosque, siapkan dulu perlengkapan berikut ini:

  • OS (Operating System), Anda bisa mencoba Linux
  • Nodejs dan npm untuk membangun repository Bosque (kode instalasi: # install nodejs dan npm)
  • Git untuk meng-clone repository Bosque (kode instalasi: # install git)
  • Typescript untuk menulis sintaksis di Bosque, mengingat Bosque disusun dengan bahasa pemrogaman Typescript (kode instalasi: # install typescript)

Jika semua perlengkapan sudah disiapkan, Anda bisa langsung mulai mengikuti tahapan-tahapan berikut:

  1. Build repository dari Bosque > clone repository Bosque (kode: git clone –depth=1 git@github.com:Microsoft/BosqueLanguage.git)
  2. Masuk ke folder: BosqueLanguage/ref_impl (kode: cd BosqueLanguage/ref_impl)
  3. Ketik npm install untuk memulai proses instalasi modul
  4. Begitu selesai, build compiler Bosque (kode: npm run-script build). Di sini, compiler dan interpreter Bosque dikompilasi menjadi JavaScript dari Typescript.
  5. Lakukan eksekusi program (app_runner.js) (kode: node bin/test/app_runner.js FILE_PROGRAM.bsq)
  6. File program Bosque akan terlihat di repository Bosque (ref_impl/src/test/apps/)

Mungkin sampai di sana, kita masih merasa bahwa bahasa pemrograman Bosque ini sangat rumit untuk dijalankan. Hal ini lagi-lagi terasa wajar karena Bosque masih dalam tahap pengembangan. Sehingga kita tidak bisa serta-merta mendapatkan bahasa pemrograman yang simpel dan praktis dalam sekali membalikkan telapak tangan. Seiring berjalannya waktu nanti, bukan tidak mungkin untuk kita semua bisa mendapatkan update terbaru dan versi yang lebih sempurna dari bahasa pemrograman Bosque.

Artikel Terkait  Membuat Aplikasi Online Shop dan Delivery Profesional

Demikianlah pembahasan kali ini tentang belajar bahasa pemrograman baru rilisan Microsoft, ‘Bosque’! Terima kasih sudah mengikuti artikel ini sampai di sini. Temukan lebih banyak pembahasan menarik dan berwawasan tentang IT hanya dari website dan media sosial Appkey! Sampai jumpa lagi di artikel selanjutnya.


Jasa Pembuatan Aplikasi, Website dan Internet Marketing | PT APPKEY
PT APPKEY adalah perusahaan IT yang khusus membuat aplikasi Android, iOS dan mengembangkan sistem website. Kami juga memiliki pengetahuan dan wawasan dalam menjalankan pemasaran online sehingga diharapkan dapat membantu menyelesaikan permasalahan Anda.

Jasa Pembuatan Aplikasi

Jasa Pembuatan Website

Jasa Pembuatan Paket Aplikasi

Jasa Pembuatan Internet Marketing

Subscribe Sekarang

Dapatkan beragam informasi menarik tentang Website, Aplikasi, Desain, Video dan API langsung melalui email Anda. Subscribe sekarang dan terus belajar bersama kami!

Blog Post Ranking 10

Metadata Adalah? Fungsi dan Jenis-Jenis Metadata

Pernah mendengar istilah metadata? Mungkin, kita sering mendengar istilah metadata. Tetapi, banyak dari kita yang belum tahu arti dari metadata...

Proses Komunikasi: Encoding dan Decoding

Jika kita dapat melihat percakapan antar komputer, mungkin akan terlihat seperti ini: "010110111011101011010010110". Bahasa ini disebut dengan biner, encoding...

Pengertian Internet & Dampak Positif dan Negatif Internet

Internet mungkin bukan sesuatu yang asing lagi, sebab semua kalangan pasti tahu apa itu internet. Hanya saja jika ditanya...

Looping Adalah Algoritma Perulangan: Berikut Contohnya

Jika anda sudah mendalami atau sedang mendalami dunia pemrograman terdapat sebuah konsep yang dapat memudahkan anda dalam menyusun struktur...

Mau Jadi Front-end Developer? Kamu Perlu Menguasai 10 Skill Berikut Ini!

Secara umum untuk membuat sebuah website impian Anda menjadi nyata, Anda hanya perlu datang ke web developer dan menyampaikan...

Mockup adalah: Membuat Mockup Design untuk Website

Wireframes adalah kerangka. Prototipe menunjukkan perilaku. Mockup adalah kulitnya. Dalam artikel ini, kami akan menjelaskan mengapa mockup sama pentingnya dengan...

Jasa Pembuatan Website Untuk Toko Online

Perusahaan yang menyediakan Jasa pembuatan website untuk toko online bisa kita temukan dengan mudah di internet. Masing-masing dari perusahaan...

8 Contoh Search Engine Terbaik yang Paling Banyak Digunakan di Indonesia

Dulu jika ingin mencari informasi tentang apapun biasanya kita akan menanyakan kepada seseorang yang lebih mengetahui informasi, atau datang...

Layout adalah : 4 Prinsip Dasar Desain Layout

Desain layout adalah salah satu bagian dari seni kita semua tahu,  untuk bisa menampilkan seni dengan baik, kita harus...

Apa Itu Cache Memory? Pengertian dan Fungsinya

Apa itu cache memory? Orang yang setiap hari berinteraksi dengan internet, istilah cache tentu saja bukan lagi istilah yang...

Jasa Web

Bisnis online

Pengembangan

Murah

Profesional

Toko online

SEO

Pemasaran

Tips

Jasa Aplikasi

Pembuatan Aplikasi

Bisnis online

Pemasaran

Istilah IT

TIPS

TOOLS

JASA

HARGA

Jasa Marketing

Istilah SEO

Teknik SEO

Tips Marketing

Paling Sering dibaca
Mungkin Anda Menyukainya