Media Pengembangan Web & App | by APPKEY

Pembuatan WebsiteWordpressApa Itu Landing Page? Jenis dan Pentingnya Untuk Website!

Apa Itu Landing Page? Jenis dan Pentingnya Untuk Website!

-

Last Updated on July 4, 2023 by

Saat Anda mempelajari dunia pemasaran digital seperti SEO dan iklan pencarian berbayar, Anda pasti akan menemukan landing page dan hal ini adalah konsep yang sangat baru. Anda mungkin memiliki pertanyaan tentang bagaimana landing page cocok dengan strategi pemasaran digital Anda. Mengembangkan landing page terdengar seperti tugas yang sederhana, namun landing page tidak akan ada artinya jika Anda tidak menerapkan prinsip-prinsip marketing dalam landing page Anda. Oleh karena itu, Anda perlu mengetahui tentang apa itu landing page sebelum menerapkannya ke website Anda.

Apa itu Landing Page?

apa itu landing page, landing page adalah

Anda mungkin masih awam tentang apa itu landing page, padahal sebenarnya landing page ada di mana-mana. Pernahkah Anda mengklik suatu iklan di sosial media dan dialihkan ke suatu halaman?

Dalam pemasaran digital, landing page adalah halaman web mandiri, dibuat khusus untuk kampanye pemasaran atau periklanan. Di sinilah pengunjung mencapai setelah mengklik email atau tautan iklan dari sosial media seperti Instagram, Facebook, dan Twitter, atau lokasi serupa di web.

Tidak seperti halaman web, yang biasanya memiliki banyak tujuan dan mendorong eksplorasi, landing page dirancang dengan satu fokus atau tujuan yang dikenal sebagai call to action (CTA). Dengan fokus ini, halaman arahan adalah pilihan terbaik untuk meningkatkan tingkat konversi untuk kampanye pemasaran dan mengurangi biaya untuk menghasilkan prospek dan penjualan.

Landing page dapat berupa klik-tayang, yang mengarah ke halaman lain seperti situs e-niaga Anda, atau berbasis generasi prospek. Landing page dalam bentuk prospek biasanya menawarkan item seperti eBuku, uji coba gratis, entri kontes, atau pendaftaran webinar sebagai imbalan atas pengiriman informasi kontak.

Landing page yang baik akan melakukan seluruh tugasnya dengan sangat baik untuk meyakinkan seluruh calon pelanggan bahwa sangat layak untuk memberikan detail pribadi sebagai imbalan atas apa pun yang telah Anda tawarkan.

Landing page dapat ditemukan melalui pencarian umum atau melalui situs web perusahaan dan meningkatkan kemungkinan bahwa pelanggan potensial akan berakhir pada landing page Anda. Anda juga tidak perlu memiliki satu landing page atau bahkan hanya satu landing page dalam satu waktu. Faktanya, para ahli di dunia pemasaran mungkin akan menyarankan agar Anda memelihara beberapa landing page yang akan ditargetkan untuk populasi pelanggan yang tersegmentasi.

Perbedaan Landing Page dan Homepage

Masih banyak orang yang masih bingung membedakan antara apa itu landing page dan homepage. Padahal keduanya memiliki perbedaan yang sangat signifikan.

1. Lebih banyak tautan

Di beranda atau homepage biasa, Anda dapat menemukan setidaknya 10 tautan. Seringkali ada menu navigasi di bagian atas, tautan di footer, dan banyak lagi di konten halaman. Namun, pada landing page yang dioptimalkan dengan baik, Anda biasanya akan menemukan lebih sedikit tautan, dan terkadang hanya satu tautan yang memungkinkan pengguna Anda berkonversi.

2. CTA yang lebih luas

Homepage Anda memperkenalkan bisnis Anda dan berfungsi sebagai hub tempat pengguna dapat menavigasi ke sudut lain situs Anda. Karena beranda Anda memiliki begitu banyak pekerjaan yang harus dilakukan, kontennya sering kali luas dan memiliki CTA yang kurang spesifik, misalnya tombol “pelajari lebih lanjut” di homepage. Karena landing page memiliki 1 tujuan, mereka telah menyesuaikan CTA sesuai dengan tujuan mereka memasarkan produk.

3. Audiens dan tujuan yang berbeda

Banyak orang yang mengunjungi beranda Anda mungkin saja belum memutuskan apa yang mereka inginkan saat berada disana. Di lain sisi, pengguna yang telah berakhir di landing page Anda telah menunjukkan minat mereka yang tinggi pada apa yang telah Anda tawarkan pada beranda tersebut.

4. Desain dan Layout

Homepage biasanya memiliki desain dan layout yang lebih kompleks, mencakup berbagai elemen situs web, termasuk slider, berbagai bagian konten, widget, dan lainnya. Di sisi lain, landing page biasanya dirancang lebih sederhana dengan fokus pada satu tujuan atau produk, yang berarti lebih sedikit gangguan visual dan lebih banyak fokus pada CTA.

5. Konten yang Dikhususkan

Homepage menampilkan berbagai jenis konten yang mencerminkan keseluruhan bisnis atau organisasi, termasuk blog, berita, produk atau layanan, dan lain-lain. Sementara itu, landing page biasanya lebih fokus pada satu produk atau layanan, dengan konten yang dirancang khusus untuk memandu pengunjung menuju konversi.

6. Penggunaan SEO

Homepage lebih dioptimalkan untuk berbagai kata kunci yang relevan dengan bisnis atau industri Anda secara umum, untuk mendapatkan rangking yang lebih baik di mesin pencarian. Sebaliknya, landing page biasanya lebih ditujukan untuk kampanye pemasaran tertentu dan bisa tidak terlalu fokus pada SEO, lebih pada konversi pengunjung melalui konten yang sangat relevan dan persuasif.

7. Keterlibatan Pengguna

Beranda biasanya diharapkan untuk menarik dan menahan pengguna dalam waktu yang lebih lama, mendorong mereka untuk menjelajahi lebih banyak konten di situs. Sedangkan landing page diarahkan untuk mendorong aksi segera dari pengunjung, baik itu mendaftar, mengunduh, membeli, atau bentuk konversi lainnya.

Artikel Terkait  10 Tema WordPress Gratis untuk Website Anda

Pentingnya Landing Page Adalah

apa itu landing page, landing page adalah

Anda sekarang sudah tahu apa itu landing page dan mungkin bertanya-tanya mengapa landing page sangat penting untuk pemasaran digital? Landing page berbeda dari halaman lain di situs Anda karena berfokus pada sasaran jangka pendek yang spesifik sehingga Anda bisa mendapatkan hasil yang diinginkan.

Selain meningkatkan konversi, menyempurnakan kampanye iklan berbayar dan menghasilkan wawasan pemirsa baru, landing page dapat membantu Anda:

1. Meningkatkan Kredibilitas Brand Anda

Pengguna umumnya akan menghargai pesan yang jelas dan sederhana. Tentunya pesan ini harus menggambarkan nilai layanan yang mereka berikan. Landing page yang terencana dengan baik akan menunjukkan kepada pelanggan bahwa Anda memiliki kepentingan terbaik dalam pikiran mereka. Ini juga bisa menjadi tempat di mana Anda dapat memposting ulasan produk atau layanan yang merupakan elemen penting dalam brand.

2. Perkuat merek Anda

Merek atau brand adalah hasil dari menjaga konsistensi pada tampilan, nada, gaya, dan salinan situs web Anda. Memiliki merek yang jelas dan kuat memiliki beberapa manfaat. Jika pengguna tidak segera melakukan konversi, identitas merek yang kuat dapat membantu mereka untuk mengingat Anda di masa mendatang. Mereka juga akan menanggapi upaya pemasaran ulang Anda atau merekomendasikan Anda ke teman.

3. Mengarahkan Pengunjung pada Tujuan yang Spesifik

Landing page dirancang untuk mengarahkan pengunjung pada tujuan spesifik, contohnya seperti mendaftar untuk newsletter, mengunduh e-book, atau melakukan pembelian. Dengan mengeliminasi gangguan lain dan memberikan alur yang jelas, Anda dapat meningkatkan peluang untuk mencapai tujuan yang diinginkan.

4. Memudahkan Pengukuran dan Optimasi

Dengan landing page, Anda dapat dengan mudah melacak metrik seperti tingkat konversi, waktu yang dihabiskan pengunjung di halaman, dan sumber lalu lintas. Data ini sangat berguna untuk memahami apa yang efektif dan apa yang mungkin perlu ditingkatkan dalam strategi pemasaran pada landing page Anda.

5. Mengurangi Biaya Perolehan Pelanggan

Landing page yang dioptimalkan dapat meningkatkan tingkat konversi, yang berarti Anda mendapatkan lebih banyak pelanggan atau prospek dengan biaya yang sama. Cara ini dapat secara signifikan mengurangi biaya perolehan pelanggan (CAC) dan membuat anggaran pemasaran Anda lebih efisien.

6. Mendukung Inisiatif Pemasaran

Apakah Anda merilis produk baru, menjalankan promosi khusus, atau menargetkan segmen pasar tertentu, landing page dapat disesuaikan sepenuhnya untuk mendukung inisiatif pemasaran Anda. Mereka bisa menjadi alat yang efektif untuk menargetkan pesan kepada audiens yang tepat pada waktu yang tepat.

7. Memfasilitasi Segmen Pengguna

Landing page memungkinkan Anda untuk menyesuaikan pesan dan penawaran Anda berdasarkan segmen pengguna yang berbeda, seperti lokasi, perilaku sebelumnya, atau tahap dalam funnel penjualan. Dengan demikian, Anda dapat memberikan pengalaman yang lebih relevan dan personal bagi setiap pengunjung, yang pada gilirannya dapat meningkatkan tingkat konversi.

Jenis-Jenis Landing Page

Ada beberapa jenis landing page yang ada saat ini. Simak ulasan kami berikut ini.

1. Lead Generation Landing Page

Lead Generation Landing Page atau lead-capture landing page terutama ditujukan untuk mengumpulkan prospek melalui formulir pengambilan data. Halaman ini sangat serbaguna, tetapi paling sering digunakan di tengah saluran penjualan, tepat sebelum pelanggan mengevaluasi penawaran Anda dan melakukan atau meninggalkan pembelian. Bentuk Ini akan menyajikan permintaan dan hadiah secara bersamaan.

Hadiah yang bisa Anda berikan adalah penawaran khusus yang diiklankan untuk menghasilkan prospek, dan permintaan adalah informasi yang diminta dalam formulir. Tuntutan dan imbalan harus seimbang. Apa pun yang Anda promosikan harus memiliki nilai, berikan detail pelanggan Anda dan minta mereka untuk menambahkannya ke milis Anda.

2. Click-Through Landing Page

Berbeda dengan jenis pertama yang bergantung pada penggunaan formulir dan halaman klik-tayang, jenis ini menurut definisinya adalah halaman yang tidak memerlukan formulir sama sekali. Halaman jenis ini adalah perantara sederhana antara iklan Anda dan halaman tempat Anda pada akhirnya ingin mengarahkan pelanggan Anda.

Jenis halaman satu ini sangat sering digunakan, misalnya, untuk menautkan iklan ke keranjang belanja. Halaman ini hanya membutuhkan penjelasan sederhana dan singkat tentang apa yang telah ditemukan pengunjung dengan mengklik dan ajakan jelas dengan tautan ke tujuan akhir

Artikel Terkait  25 Template WordPress Gratis dan Terbaik

3. Squeeze page

Seperti lead-capture landing page, Squeeze page digunakan untuk mengumpulkan data. Namun, ia jelas berbeda dengan lead-capture landing page yang biasanya digunakan di bagian atas saluran penjualan. Satu-satunya tujuan dari halaman ini adalah untuk mengumpulkan alamat email untuk menambahkan prospek ke milis umum.

Jenis satu ini adalah landing page dasar yang pendek dengan tajuk tebal dan konten minimal. Ajakan bertindak (call to action) yang jelas memastikan bahwa pembaca Anda tidak ragu tentang apa yang diharapkan dari sebuah klik. Selain formulir singkat, tautan untuk membawa pembaca ke tingkat berikutnya juga harus ada dan opsi untuk keluar jika pengunjung tidak ingin melanjutkan.

4. Sales Page

Sales Page atau Halaman penjualan seringkali paling sulit untuk dirancang.  Anda tidak lagi hanya mencari prospek di halaman ini. Ini  akan digunakan tepat di bagian bawah corong dan  harus meyakinkan orang untuk membeli. Ini adalah penawaran yang sama sekali berbeda dari kombinasi permintaan dan hadiah dasar.

Membuat halaman dari salinan hingga desain memerlukan beberapa penyesuaian dan pemahaman yang lengkap tentang kebutuhan pelanggan Anda dan tempat mereka dalam perjalanan penjualan. Pada titik ini, Anda dapat menjual lebih banyak dan berpaling dari pelanggan, atau Anda dapat menjual terlalu banyak dan masih kehilangan penjualan.

Di sinilah keterampilan penjualan lama yang baik harus dimasukkan ke dalam desain dan taktik komunikasi. Panjang halaman sangat bergantung pada seberapa banyak produk yang perlu Anda tampilkan untuk menjelaskan nilai produk Anda kepada pelanggan Anda. Terlepas dari panjangnya, jika Anda ingin mereka mengklik tombol itu dan melakukan pembelian, Anda memerlukan nada detail yang dengan jelas menunjukkan nilainya.

5. Infomersial

Anda mungkin menganggap infomersial sebagai sisa iklan TV larut malam dari tahun 1990-an, tetapi banyak perusahaan telah sangat berhasil memasukkan metode penjualan  ke dalam strategi digital mereka, terutama dalam bentuk halaman arahan khusus. Halaman arahan Infomersial sangat kontras dengan halaman pemerasan atau dalam hal ini adalah pembuatan prospek.

Sementara keduanya dicirikan oleh singkatnya, infomersial memberi tahu pembaca sebuah cerita yang panjang dan kompleks, menggunakan teks yang mengingatkan tindakan emosional dan penuh gairah pada larut malam. penjualan. menguasai. Tujuannya adalah untuk membuat pembaca melakukan pembelian dengan menggulir halaman ke bawah.

6. Splash Page

Halaman arahan dapat digunakan kapan saja di saluran penjualan Anda dan mungkin merupakan jenis halaman arahan yang paling sederhana. Mereka biasanya memiliki beberapa salinan dan memiliki satu atau dua gambar tebal, pesan yang sangat singkat, biasanya  pengumuman singkat atau permintaan ya atau tidak.

Anda dapat meminta pembaca Anda untuk mengonfirmasi usia mereka atau memilih  bahasa pilihan mereka sebelum mengunjungi situs web. Mereka tidak dirancang untuk mengumpulkan data atau menghasilkan prospek dan hanya berfungsi untuk memberikan informasi yang sangat mendasar kepada pengunjung sebelum mereka memasuki situs  Anda.

7. Viral Landing Page

Viral Landing Page ditujukan untuk membangun kesadaran merek. Walaupun, pada umumnya halaman ini berisi tautan ke situs web perusahaan atau laman web lain, tetapi ia disajikan dengan cara yang halus dan tidak mencolok.

Kunci utama di sini adalah konten, yang harus informatif dan/atau cukup menyenangkan untuk melibatkan pembaca dan mudahmudahan membuat mereka berbagi halaman, bersama dengan kemampuan untuk membagikan halaman melalui media sosial. Konten yang disajikan pun sangatlah beragam mulai dari teks, foto, video, dan masih banyak lagi.

8. Microsite

Microsite, seperti namanya, adalah minisite khusus. Dibuat untuk kampanye tertentu atau target penjualan tunggal. Meskipun microsite ini lebih dari satu halaman, ini digambarkan sebagai semacam halaman arahan karena menargetkan aspek  penjualan dan promosi tertentu. Situs mikro didukung oleh iklan online atau bekerja sama dengan halaman arahan yang menghasilkan prospek.

Demikianlah penjelasan tentang apa itu Landing Page yang perlu Anda ketahui. Landing page biasanya juga digunakan untuk memasarkan produk melalui website seperti WordPress. Jika Anda ingin memasarkan produk Anda melalui website seperti WordPress namun belum memahami tentang bagaimana cara membuatnya, kunjungi situs Appkey di https://appkey.co.id/.

Appkey menawarkan jasa pengembangan web berbasis WordPress untuk memasarkan produk Anda secara digital. Sekarang, Anda tidak perlu khawatir lagi memasarkan produk secara digital karena melalui Appkey masalah pemasaran digital Anda bisa teratasi! Kunjungi Web App di https://appkey.id/ atau download aplikasinya di Google Play Store agar Anda tidak ketinggalan informasi terbaru.


Jasa Pembuatan Aplikasi, Website dan Internet Marketing | PT APPKEY
PT APPKEY adalah perusahaan IT yang khusus membuat aplikasi Android, iOS dan mengembangkan sistem website. Kami juga memiliki pengetahuan dan wawasan dalam menjalankan pemasaran online sehingga diharapkan dapat membantu menyelesaikan permasalahan Anda.

Jasa Pembuatan Aplikasi

Jasa Pembuatan Website

Jasa Pembuatan Paket Aplikasi

Jasa Pembuatan Internet Marketing

Mau posting artikel iklan?

Yuk klik dan ikuti ketentuan layanan dari kami, dapatkan penawaran paket dengan harga terbaik!

Subscribe Sekarang

Dapatkan beragam informasi menarik tentang Website, Aplikasi, Desain, Video dan API langsung melalui email Anda. Subscribe sekarang dan terus belajar bersama kami!

Kategori

Blog Post Ranking 10

Contoh PHP Curl : 10 Hal Luar Biasa yang dapat Anda Kembangkan dengan Curl

Meningkatnya jumlah aplikasi yang pindah ke web telah membuat "HTTP Scripting" lebih sering diminta dan diinginkan. Untuk dapat secara...

Encoding Adalah : Proses Komunikasi Encoding dan Decoding

Jika kita dapat melihat percakapan antar komputer, mungkin akan terlihat seperti ini: "010110111011101011010010110". Bahasa ini disebut dengan biner, encoding...

Looping Adalah Algoritma Perulangan: Berikut Contohnya

Jika anda sudah mendalami atau sedang mendalami dunia pemrograman terdapat sebuah konsep yang dapat memudahkan anda dalam menyusun struktur...

Rekomendasi 7 Aplikasi Pembuat Animasi 3D Terbaik. Ayo Cek!

Apakah Anda bercita-cita untuk menjadi seorang animator profesional? Belajar membuat animasi kini sudah menjadi hal mudah yang bisa dilakukan...

Metadata Adalah? Fungsi dan Jenis-Jenis Metadata

Pernah mendengar istilah metadata? Mungkin, kita sering mendengar istilah metadata. Tetapi, banyak dari kita yang belum tahu arti dari metadata...

Cara Membuat Aplikasi di Playstore dengan Mudah

Membuat aplikasi di Playstore bisa Anda lakukan dengan mudah. Terdapat beberapa situs yang bisa membantu Anda untuk membuat aplikasi...

4 Cara Mengatasi Autentikasi Google Play Store dengan Cepat dan Mudah

Apakah Anda sedang mengalami masalah autentikasi Google Play Store? Permasalahan autentikasi Google Play Store adalah permasalahan umum sering dialami...

Cara Mudah Menambahkan Lokasi Alamat Bisnis Anda di Google Maps

Saat ingin hunting tempat makan atau tempat nongkrong terbaru, tak jarang beberapa dari Anda biasanya mendapatkan informasi terkini melalui...

Ini Cara Mudah Membuat Redirect PHP | Seri Belajar PHP

Fungsi redirect PHP sangat banyak digunakan dalam kehidupan berwebsite alias mengelola website. Script redirect PHP banyak dipergunakan oleh user...

Rekomendasi 10 Aplikasi Coding Android Terbaik

Ketersediaan aplikasi coding Android memang banyak dicari oleh orang-orang yang sedang atau akan memulai untuk membuat aplikasi android. Jika...

Bisnis

Online Service

Peluang Bisnis

Model Bisnis

Entrepreneurship

Uang

Ketrampilan

Outsourcing

Monetize

Pemasaran

SEO

Internet Marketing

Dasar Pemasaran

Strategi Pemasaran

Situs Web Analitik

Iklan

Teknologi

Teknologi Terbaru

AI

Komputer

Jaringan

Paling Sering dibaca
Mungkin Anda Menyukainya