Media Pengembangan Web & App | by APPKEY

Desain Design App Panduan Lengkap Teknik Desain Aplikasi Mobile

Panduan Lengkap Teknik Desain Aplikasi Mobile

-

Lebih dari sebelumnya, orang-orang terlibat dengan ponsel mereka di saat-saat penting. Rata-rata pengguna menghabiskan 5 jam per hari di perangkat seluler. Sebagian besar waktu itu dihabiskan di aplikasi dan situs web.

Salah satu hal yang menentukan sebuah aplikasi baik atau buruk adalah kualitas UX (pengalaman pengguna). Hal-hal yang diharapkan oleh pengguna terhadap sebuah aplikasi tidak lain adalah kecepatan, mudah digunakan, dan kesenangan saat penggunaan. Jadi jika Anda ingin agar aplikasi yang Anda buat bisa sukses gunakan UX sebagai bagian dari desain dan juga strategi yang penting untuk mensukseskan aplikasi Anda.

Di sini kami merangkum dan mengutip beberapa teknik desain aplikasi mobile yang mudah dipahami.

Teknik Desain Aplikasi Mobile

animation-app

Minimalkan Beban Kognitif

Beban kognitif yang dimaksud adalah jumlah kekuatan otak yang diperlukan untuk menggunakan aplikasi. Otak manusia memiliki kekuatan pemrosesan yang terbatas, oleh karena itu, tampilan aplikasi dengan terlalu banyak informasi akan membebani pengguna dan beresiko pengguna pergi dan informasi Anda tidak tersampaikan.

Kesimpulannya, tampilan design yang terlalu ramai adalah hal yang tabu untuk ditampilkan pada device berukuran kecil.

Tampilan yang kacau juga sebenarnya tidak bagus untuk desktop, tapi jauh lebih buruk di seluler karena pada perangkat seluler tidak memiliki properties sebanyak desktop. Sehingga menampilkan fitur secara minimalis dapat membantu Anda mengatasi masalah UI yang berantakan.

Desain sederhana akan membuat pengguna merasa nyaman dalam menggunakan aplikasi, sehingga meningkatkan penggunaan.

Artikel Terkait  Apa itu "Pengembangan Agile"? Penjelasan yang Mudah Dipahami Tentang Fitur, Kelebihan, dan Kekurangan yang Dimilikinya

Gunakan Layar yang Familiar

Dalam teknik desain aplikasi mobile, penggunaan layar yang familiar adalah penggunaan tampilan yang dilihat pengguna di banyak aplikasi. Penggunaanya bisa diterapkan pada halaman seperti “Start”, “What’s new”, dan “Hasil pencarian”. Beberapa fitur ini adalah fitur umum yang digunakan oleh telah menjadi standar de facto untuk aplikasi seluler.

Minimize User Input

Mengetik di layar seluler kecil bukanlah pengalaman yang nyaman. Bahkan, seringkali rawan kesalahan. Dan kasus input pengguna yang paling umum adalah mengisi formulir.

Hindari input yang tidak perlu dan buatlah form pada aplikasi Anda singkat. Aplikasi harus meminta hanya sedikit informasi dari pengguna, lebih pendek lebih baik.

Gunakan fitur pintar seperti outocomplete. Menggunakan alat seperti Place Autocomplete Address Form (yang menggunakan geo-location dan alamat prefilling untuk memberikan saran yang akurat berdasarkan lokasi pengguna yang tepat) memungkinkan pengguna untuk memasukkan alamat mereka.

Berikan validasi di setiap bidang masukan, untuk meminimalisir kesalahan pengguna pada saat melakukan input.

Buat Desainnya Konsisten

Konsistensi adalah prinsip dasar desain pada teknik desain aplikasi mobile. Konsistensi akan mempertahankan tampilan yang konsisten secara keseluruhan dalam aplikasi. Mengenai aplikasi seluler, konsistensi berarti sebagai berikut:

Penggunaan font, button, hingga icon haruslah konsisten di seluruh bagian aplikasi.

Konsistensi fungsional elemen interaktif berperan penting, sehingga harus bekerja dengan cara yang sama di semua bagian aplikasi Anda.

Konsistensi eksternal Desain harus konsisten di berbagai produk. Sehingga, pengguna jadi dapat menerapkan pengetahuan sebelumnya saat menggunakan produk lain.

Hormati Pedoman Platform

Dalam membuat antar muka, setiap OS biasanya memiliki ketentuan tersendiri untuk antarmuka aplikasinya. Saat Anda membuat aplikasi dengan Bahasa pemrograman native, usahakan untuk sebanyak mungkin untuk mengikuti aturan yang dikeluarkan oleh OS yang bersangkutan. Alasannya sederhana saja, karena pengguna sudah terbiasa dengan pengalaman pengguna setiap OS.

Jangan Meniru Elemen UI dari Platform Lain

Ketika Anda mengembangkan aplikasi untuk Android ataupun iOS, jangan meniru elemen UI dari platform lain. Ikon, elemen fungsional nya haruslah bernuansa asli. Penggunaan elemen asli akan meningkatkan kepercayaan pengguna kepada aplikasi Anda.

Jaga konsistensi aplikasi seluler dengan situs web. Ini adalah contoh konsistensi eksternal. Jika Anda juga membuar versi web dari aplikasi tersebut, pastikan keduanya memiliki karakteristik yang sama. Hal ini akan mempermudah pengguna untuk mengalihkan penggunaan dari aplikasi ke web dan sebaliknya

Menjaga Elemen Interaktif Tetap Akrab dan Dapat Diprediksi

Prediktabilitas adalah prinsip dasar desain UX sebagai salah satu teknik desain aplikasi mobile. Ketika semua bagiannya dapat digunakan secara intuitif, ini akan membuat pengguna merasa menguasai penggunaan aplikasi anda. Berbeda dengan desktop, di mana terdapat efek hover untuk pengguna dapat memahami apakah ada hal yang interaktif atau tidak, pada seluler, pengguna hanya perlu mengetuk salah satu elemen untuk memeriksa interaktivitas.

Tombol “Kembali” Harus Bekerja dengan Baik

Tombol “kembali” yang dibuat tidak tepat dapat membuat pengguna bingung. Mencegah situasi saat mengetuk tombol “kembali” dalam proses multi-langkah akan membawa pengguna kembali ke layar beranda.

Pesan Kesalahan yang Mudah Dimengerti

Manusia rentan melakukan kesalahan. Dalam hal aplikasi seluler, kesalahan bisa terjadi karena pengguna atau karena aplikasi yang dibuat dengan tidak baik. Apapun alasannya, Penanganan kesalahan yang buruk dipasangkan dengan pesan kesalahan yang tidak berguna dapat membuat pengguna frustrasi dan bisa menjadi alasan mengapa pengguna meninggalkan aplikasi Anda.

Buat Navigasinya Sederhana dan Gunakan Komponen yang Umum

Kemudahan menavigasi harus menjadi prioritas setiap aplikasi. Pengguna berhak untuk menjelajahi aplikasi secara intuitif dan menyelesaikan interaksinya tanpa penjelasan apapun.

Gunakanlah pola navigasi standar, sepert tab untuk iOS dan navigasi sidebar (untuk Android). Sebagian besar pengguna sudah familiar dengan kedua pola navigasi tersebut dan secara intuitif akan mengetahui cara untuk menggunakan aplikasi Anda.

Dalam menggunakan navigasi, gunakanlah secara konsisten. Tidak boleh ada situasi di mana bagian aplikasi Anda memiliki bilah tab, sementara bagian lain menggunakan panel samping.

Fokus Pada Pengalaman Pertama Kali

desainapp1

Pengalaman pertama kali adalah bagian paling penting pada desain aplikasi. Anda hanya mendapatkan satu kesempatan untuk kesan pertama. Jika Anda tidak bisa menggapai pengguna di tahap ini, kemungkinan aplikasi anda tidak akan digunakan lagi.

Hindari Sign-In Walls

Ini adalah tentang pendaftaran wajib sebelum menggunakan aplikasi. Meletakkan fungsi ini di awal bisa menjadi penyebab jumlah pengguna yang meninggalkan proses pendaftaran sangat signifikan untuk aplikasi dengan sedikit pengguna.

Sebagai aturan praktis, mintalah pengguna untuk mendaftar jika itu penting (misalnya, jika fitur inti aplikasi Anda hanya tersedia saat pengguna menyelesaikan pendaftaran. Biarkan pengguna mencoba aplikasi Anda terlebih dahulu, baru kemudian secara lembut arahkan mereka untuk mendaftar.

Jangan Meminta Informasi Pengaturan di Muka

Saat pengguna meluncurkan aplikasi, mereka mengharapkannya berfungsi begitu saja. Dengan kata lain Anda harus membuat aplikasi yang bisa digunakan oleh pengguna pada umumnya. Sedangkan bagi yang menginginkan pengaturan berbeda, bisa dipenuhi belakangan.

Artikel Terkait  Panduan Definitif untuk Membuat Aplikasi Landing Page yang Berkonversi Tinggi

Hindari Meminta Izin Tepat di Awal

Menghindari situasi di mana hal pertama yang dilihat pengguna saat meluncurkan aplikasi adalah dialog yang meminta izin. Mirip dengan tahap masuk dinding atau penyiapan depan, meminta izin saat peluncuran harus dilakukan hanya jika diperlukan untuk Anda. pengguna tidak akan terganggu oleh permintaan ini jika tampak jelas bahwa aplikasi Anda bergantung pada izin tersebut untuk beroperasi (misalnya, jelas mengapa editor foto akan meminta akses ke foto).

Pola permintaan izin yang diusulkan oleh Google. Namun untuk kasus lain, mintalah izin dalam konteks. Usahakan Anda meminta izin kepada pengguna untuk sesuatu yang relevan.

Aplikasi harus meminta izin dalam konteks dan harus mengkomunikasikan nilai yang akan diberikan akses. Minta pengguna untuk menerima izin hanya ketika mereka mencoba menggunakan fitur tersebut. Berikan keterangan yang jelas mengenai permintaanyang Anda miliki.

Jadikan Aplikasi Anda Tampil Cepat dan Responsif

Waktu pemuatan sangat penting untuk UX. Semakin cepat aplikasi Anda, semakin baik pengalamannya. Jika halaman membutuhkan lebih banyak waktu untuk memuat, pengunjung mungkin menjadi frustrasi dan pergi. Itulah mengapa kecepatan harus menjadi prioritas saat membuat aplikasi seluler. Namun walaupun sudah dibuat secepat mungkin, ada bagian yang pasti memerlukan waktu untuk diproses. Respons yang lambat dapat disebabkan oleh koneksi Internet yang buruk, atau operasi bisa memakan waktu lama. Tetapi bahkan jika Anda tidak dapat mempersingkat waktu, setidaknya cobalah untuk membuat waktu menunggu lebih menyenangkan.

Berkonsentrasi Pada Memuat Konten di Area Layar yang Terlihat

Muat konten secukupnya untuk mengisi layar saat halaman terbuka. Konten yang tersedia di scroll akan terus dimuat di latar belakang. Manfaat dari pendekatan ini adalah pengguna akan terlibat dalam membaca konten awal dan, dalam beberapa kasus, tidak mau bahkan perhatikan bahwa konten masih dimuat.

Tawarkan Pengalihan Visual

Jika suatu aplikasi memberi pengguna sesuatu yang menarik untuk dilihat sambil menunggu, pengguna akan kurang memperhatikan menunggu itu sendiri. Jadi, untuk memastikan orang tidak bosan saat menunggu sesuatu terjadi, tawarkan mereka pengalih. Perhatian terhadap gerakan halus dapat dengan senang hati mengejutkan pengguna.

Optimalkan Konten untuk Seluler

Konten memainkan peran penting dalam desain. Dalam kebanyakan kasus, alasan utama orang menggunakan aplikasi adalah konten yang disediakannya. Konten yang baik tidak hanya dilihat dari cara penyajiannya, namun juga tentang kata-katanya yang mudah dicerna.

Buat Teks Dapat Dibaca dan Terbaca

Ketika kita berpikir tentang konten, dalam banyak kasus yang kita maksud adalah tipografi.

Kunci tipografi seluler adalah keterbacaan. Konten yang tidak terbaca dan tidak bisa diterima pengguna, lebih baik tidak disediakan dari awal.

Misalnya, gunakanlah font yang jelas dan mudah dibaca. Taruhan yang aman adalah jenis huruf default sistem (Apple iOS menggunakan font San Francisco; Google Android menggunakan Roboto).

Hindari semua huruf besar. Penggunaan huruf besar sebenarnya sah saja, asal tidak untuk semua konten, taruhlah misalnya hanya pada judul atau logo.

Jangan memadatkan garis. Menambahkan spasi di antara teks membantu pengguna dalam membaca dan menciptakan perasaan bahwa tidak ada banyak informasi yang perlu dipahami.

Gambar Berkualitas HD dan Rasio Aspek yang Tepat

Munculnya perangkat dengan resolusi layar tinggi selalu diikuti oleh kualitas gambar yang ditampilkan. Pada layar HD jangan sampai Anda menampilkan gambar dengan pixel yang terlihat (pecah).

Gambar harus selalu muncul dalam rasio aspek yang tepat, sehingga tidak terlihat terdistorsi. Gambar yang dibentangkan terlalu lebar atau terlalu panjang untuk dimasukkan ke dalam suatu ruang akan terlihat tidak menarik dan tidak pada tempatnya.

Umpan Balik Tentang Interaksi

Di dunia fisik, objek merespons interaksi kita. Orang-orang mengharapkan tingkat respons yang sama dari kontrol UI digital. Anda perlu memberikan masukan instan pada setiap interaksi pengguna. Jika aplikasi Anda tidak memberikan masukan, pengguna akan bertanya-tanya apakah Telah macet atau jika mereka meleset dari target. Umpan balik dapat berupa visual (menyorot tombol yang diketuk) atau sentuhan (getaran perangkat pada input).

Aplikasi yang menyediakan animasi visual atau jenis visual lainnya menghilangkan spekulasi ini untuk pengguna.

Animasi yang Menyenangkan

Yang kami maksud adalah animasi yang menarik digunakan untuk membuat antarmuka terasa seperti manusia.

Menggunakan detail yang menyenangkan adalah kesempatan untuk menciptakan hubungan emosional dengan pengguna Anda.

Optimalkan Pemberitahuan Push

Menurut survey, alasan orang menghapus sebuah aplikasi di smartphonenya adalah pertama karena diganggu oleh pemberitahuan, selanjutnya mungkin karena iklan.

Oleh karena itu, jangan mengirim notifikasi push hanya karena Anda bisa. Setiap notifikasi harus berharga dan waktunya tepat.

Artikel Terkait  Docker Adalah : Pengertian, Sistem Kerja dan Keunggulannya

Tingkatkan Nilai

Saat pengguna mulai menggunakan aplikasi Anda, mereka tidak akan keberatan mendapatkan notifikasi, selama nilai yang mereka dapatkan cukup besar daripada interupsi. Hampir 50% pengguna berterima kasih atas notifikasi yang menarik minat mereka. Mempersonalisasi konten untuk menginspirasi dan menyenangkan adalah penting.

Hindari Mengirim Banyak Pemberitahuan Dalam Waktu Singkat.

Terlalu banyak pemberitahuan yang dikirim dalam waktu singkat dapat menyebabkan situasi yang disebut pemberitahuan berlebihan – di mana pengguna tidak dapat memproses informasi dan melewatinya begitu saja. Jangan pernah mengirim notifikasi pada jam-jam tidak tepat (seperti di tengah malam). Waktu terbaik untuk notifikasi push adalah jam sibuk penggunaan ponsel: dari jam 06:00 sampai 22:00.

Manfaatkan Kemampuan Perangkat

aplikasi1

Tahukah Anda bahwa ternyata smatphone masa kini yang telah memiliki berbagai sensor kamera, pelacakan lokasi, dll itu dapat digunakan untuk meningkatkan UX, lho. Kamera dapat difungsikan sebagai pembaca QR code atau pembaca nomor secara otomatis. GPS bisa digunakan untuk input alamat dan lain sebagainya.

Ciptakan Pengalaman Multi Saluran

Jangan biarkan aplikasi Anda memiliki UX yang monoton. Dalam hal membuat perjalanan pengguna, tujuan utamanya adalah untuk menciptakan pengalaman yang mulus, di semua perangkat. Pengguna harus dapat beralih ke media yang berbeda dan melanjutkan perjalanan mereka

Jadi, jika Anda mendesain aplikasi e-niaga, pengguna seluler harus dapat beralih ke desktop atau laptop mereka untuk melanjutkan perjalanan. Sinkronisasi kemajuan pengguna di seluruh perangkat adalah prioritas utama untuk menciptakan pengalaman yang mulus. Hal ini membuat pengguna merasa bahwa alur kerja mereka tidak terganggu.

Sesuaikan Desain Seluler dengan Pasar Berkembang

Menurut Google, satu miliar pengguna baru diperkirakan akan online dalam beberapa tahun mendatang yang sebagian besar dari mereka diperkirakan berasal dari pasar negara berkembang yang kesehariannya lebih mengutamakan penggunaam seluler, seperti India, Indonesia, Brasil, dan Nigeria) Mereka akan mendapatkan akses melalui telepon seluler, para pengguna ini akan memiliki pengalaman dan harapan yang sangat berbeda dari mereka yang berada di AS dan Eropa.

Jika Anda tertarik untuk sukses di kancah global, Anda wajib mempertimbangkan para pengguna itu.

Di negara maju, pengguna sudah dimanjakan dengan adanya konesi internet di mana-mana. Namun, hal itu tidak berlaku di seluruh dunia. Produk di pasar negara berkembang harus dapat berfungsi melalui konektivitas yang lambat atau terputus-putus. Pastikan produk Anda berfungsi saat tidak terhubung ke internet sama sekali. Izinkan penyimpanan data dalam cache.

Optimalkan produk Anda untuk pemuatan cepat. Minimalkan ukuran halaman dengan meminimalkan gambar dan konten berbobot lainnya; dan kurangi ukuran konten tersebut.

Estetika Lokal

Desain minimalis, yang populer di dunia Barat saat ini, mungkin dianggap terlalu telanjang untuk budaya lain. Jika Anda ingin produk Anda sukses di pasar negara berkembang, perhatikan estetika budaya. Anda bisa mendapatkan inspirasi dari produk populer daerah atau menyewa lokal desainer yang terbiasa dengan preferensi pengguna. Mendesain sesuai dengan estetika lokal akan membuat produk Anda terasa lebih menarik.

Spesifik Wilayah

Google menganggap India adalah pasar roda dua terbesar di dunia, dan jutaan pengendara sepeda motor dan skuter memiliki kebutuhan yang berbeda dengan pengemudi mobil. Ia merilis mode roda dua di Maps. pada Mode ini Map dapat menunjukkan rute jalan pintas yang tidak bisa dilalui oleh kendaraan besar.

Ujicoba dan Dapatkan Umpan Balik

Semua penjelasan di atas dapat membantu Anda merancang pengalaman yang lebih baik untuk seluler, tetapi Anda tidak boleh mengabaikan pengujian oleh pengguna. Anda masih perlu menguji solusi Anda dengan pengguna nyata untuk memahami bagian mana dari UI membutuhkan perbaikan.

Putaran Umpan Balik

Dorong masukan pengguna di setiap kesempatan. Masukan dan kritik yang membangun hanya bisa Anda dapat dari pengguna asli. Oleh karena itu, buat mekanisme masukan langsung ke produk Anda. Ini bisa sesederhana formulir bertanda “Berikan masukan.” Pastikan saja bahwa ini berfungsi dengan lancar untuk pengguna Anda.

Kesimpulan

Artikel Terkait  Developer Aplikasi Game Berkualitas di Indonesia

Desain adalah proses peningkatan berkelanjutan. Teknik desain aplikasi mobile dapat diimplementasikan untuk menerapkan desain terbaik aplikasi mobile Anda. Sebagai desainer produk, kami menggunakan analitik dan umpan balik pengguna untuk meningkatkan pengalaman secara berkelanjutan.


Jasa Pembuatan Aplikasi, Website dan Internet Marketing | PT APPKEY
PT APPKEY adalah perusahaan IT yang khusus membuat aplikasi Android, iOS dan mengembangkan sistem website. Kami juga memiliki pengetahuan dan wawasan dalam menjalankan pemasaran online sehingga diharapkan dapat membantu menyelesaikan permasalahan Anda.

Jasa Pembuatan Aplikasi

Jasa Pembuatan Website

Jasa Pembuatan Paket Aplikasi

Jasa Pembuatan Internet Marketing

Subscribe Sekarang

Dapatkan beragam informasi menarik tentang Website, Aplikasi, Desain, Video dan API langsung melalui email Anda. Subscribe sekarang dan terus belajar bersama kami!

Blog Post Ranking 10

Metadata Adalah? Fungsi dan Jenis-Jenis Metadata

Pernah mendengar istilah metadata? Mungkin, kita sering mendengar istilah metadata. Tetapi, banyak dari kita yang belum tahu arti dari metadata...

Proses Komunikasi: Encoding dan Decoding

Jika kita dapat melihat percakapan antar komputer, mungkin akan terlihat seperti ini: "010110111011101011010010110". Bahasa ini disebut dengan biner, encoding...

Pengertian Internet & Dampak Positif dan Negatif Internet

Internet mungkin bukan sesuatu yang asing lagi, sebab semua kalangan pasti tahu apa itu internet. Hanya saja jika ditanya...

Mau Jadi Front-end Developer? Kamu Perlu Menguasai 10 Skill Berikut Ini!

Secara umum untuk membuat sebuah website impian Anda menjadi nyata, Anda hanya perlu datang ke web developer dan menyampaikan...

Looping Adalah Algoritma Perulangan: Berikut Contohnya

Jika anda sudah mendalami atau sedang mendalami dunia pemrograman terdapat sebuah konsep yang dapat memudahkan anda dalam menyusun struktur...

Mockup adalah: Membuat Mockup Design untuk Website

Wireframes adalah kerangka. Prototipe menunjukkan perilaku. Mockup adalah kulitnya. Dalam artikel ini, kami akan menjelaskan mengapa mockup sama pentingnya dengan...

Jasa Pembuatan Website Untuk Toko Online

Perusahaan yang menyediakan Jasa pembuatan website untuk toko online bisa kita temukan dengan mudah di internet. Masing-masing dari perusahaan...

8 Contoh Search Engine Terbaik yang Paling Banyak Digunakan di Indonesia

Dulu jika ingin mencari informasi tentang apapun biasanya kita akan menanyakan kepada seseorang yang lebih mengetahui informasi, atau datang...

Apa Itu Cache Memory? Pengertian dan Fungsinya

Apa itu cache memory? Orang yang setiap hari berinteraksi dengan internet, istilah cache tentu saja bukan lagi istilah yang...

Layout adalah : 4 Prinsip Dasar Desain Layout

Desain layout adalah salah satu bagian dari seni kita semua tahu,  untuk bisa menampilkan seni dengan baik, kita harus...

Jasa Web

Bisnis online

Pengembangan

Murah

Profesional

Toko online

SEO

Pemasaran

Tips

Jasa Aplikasi

Pembuatan Aplikasi

Bisnis online

Pemasaran

Istilah IT

TIPS

TOOLS

JASA

HARGA

Jasa Marketing

Istilah SEO

Teknik SEO

Tips Marketing

Paling Sering dibaca
Mungkin Anda Menyukainya