Media Pengembangan Web & App | by APPKEY

Pembuatan Aplikasi 7 Tahap Pengembangan Aplikasi Mobile yang Perlu Anda Pahami!

7 Tahap Pengembangan Aplikasi Mobile yang Perlu Anda Pahami!

-

Pada artikel kali ini kami akan menjelaskan 7 Tahapan penting dari Proses Aplikasi Mobile Development pada tahun 2021dari sudut pandang bisnis.

Ini merupakan panduan penting bagi pengembang aplikasi di saat ini dan di masa mendatang yang ingin tahu – langkah demi langkah – bagaimana produk mereka akan dibuat..

Apa saja tahapan proses pengembangan aplikasi?

pembuatan aplikasi

Singkatnya, proses pengembangan aplikasi seluler terdiri dari tahapan berikut:

  1. Memilih mitra – pilih perusahaan untuk merancang dan mengembangkan aplikasi Anda.
    Riset, analisis, dan pilih perusahaan untuk bekerja sama pada produk Anda. Menandatangani Perjanjian Kontraktor Independen.
  2. Penemuan Produk – tentukan apa yang ingin Anda buat, untuk siapa dan mengapa
    Memperjelas visi aplikasi Anda, menentukan sasaran produk Anda & pengguna akhirnya. Memutuskan fitur mana yang paling penting dalam membuat MVP Anda. Alat yang berguna: Product Canvas, Personas, Event Storming, Prioritization Chart.
  3. Desain aplikasi UX / UI – tentukan bagaimana aplikasi Anda akan bekerja dan terlihat
    Membuat Peta Perjalanan Pengguna, gambar rangka yang dapat diklik, antarmuka pengguna visual, dan desain gerakan (animasi & transisi layar).
  4.  Project kick-off & setup – persiapan terakhir sebelum dimulainya pengembangan aplikasi
    Mengenal tim pengembangan dan sebaliknya. Mendefinisikan setiap peran dalam tim, menyepakati aturan, dan langkah selanjutnya, serta mengonfigurasi alat.
  5. Pengembangan aplikasi dengan
    produksi Aplikasi Jaminan Kualitas dengan Integrasi Berkelanjutan: rencana, kode, bangun, uji (dan ulangi). Memastikan Jaminan Kualitas di setiap tahap pengembangan aplikasi dengan pengujian manual dan otomatis.
  6. Persiapan dan penerbitan aplikasi di Google Play Store dan Apple Store
    Releasing mencakup mengunggah aset yang diwajibkan oleh undang-undang & materi promosi, pengujian beta, mengoptimalkan halaman produk / keberadaan toko, dan semua yang diperlukan persetujuan aplikasi Anda berjalan selancar mungkin.
  7. Fase pasca pengembangan – pemeliharaan aplikasi & pengembangan lebih lanjut
    Mendeteksi kerusakan, memantau statistik aplikasi, peningkatan produk, dan pengembangan lebih lanjut. Aplikasi Anda tetap menarik, menyesuaikan dengan kondisi pasar yang berubah dan umpan balik pengguna.

Mari selami setiap langkah yang disebutkan di atas dari proses aplikasi mobile development.

TAHAP 1. Memilih mitra – pilih perusahaan untuk merancang dan mengembangkan aplikasi Anda

pembuatan aplikasi

Putuskan apakah Anda ingin membuat aplikasi sendiri atau melakukan outsourcing pengembangannya. Jika Anda memutuskan untuk melakukan outsourcing pembuatan produk Anda, Anda perlu tahu bagaimana memilih perusahaan pengembang aplikasi yang tepat untuk proyek Anda. Bagaimana cara memverifikasi jika perusahaan yang ingin Anda pilih, dapat dipercaya? Kami menyarankan Anda untuk:

  • Gunakan Clutch.co atau platform lain untuk membeli B2B
    Clutch.co, AppFutura, GoodFirms, ContractIQ – gunakan platform yang akan membantu Anda membuat pilihan awal perusahaan yang memenuhi kebutuhan Anda.
  • Menganalisis perusahaan yang telah dipilih sebelumnya
    Periksa pendapat tentang mereka, serta portofolionya. Ajukan pertanyaan seperti:

    • Apakah mereka memiliki pengalaman dalam menciptakan produk yang serupa dengan produk Anda?
    • Apakah mereka bekerja dengan mitra dari banyak negara dan industri yang berbeda?
    • Apakah mereka bekerja dengan perusahaan baru, perusahaan besar… atau keduanya?
    • Apakah mereka menggunakan solusi dan teknologi baru?
  • Analisis estimasi yang Anda terima
    Ada baiknya mendapatkan estimasi dari lebih dari satu perusahaan dan membandingkannya. Jika Anda mendapatkan dua perkiraan yang sangat berbeda, ada baiknya memeriksa bagaimana masing-masing tim membuat angka masing-masing.

    • Apakah Anda menyampaikan informasi dan dokumentasi yang sama kepada kedua perusahaan?
    • Tanyakan kepada perusahaan asumsi mana yang mereka dasarkan pada perkiraan mereka. Apakah estimasi yang lebih rendah mengandung semua elemen penting yang termasuk dalam yang lebih tinggi?
    • Apakah mereka mengajukan pertanyaan untuk mempelajari lebih lanjut tentang ide aplikasi Anda?
    • Apakah estimasi berisi waktu untuk rapat tim?
    • Apakah estimasi memuat waktu untuk Quality Assurance (misalnya tes menulis)?
    • Apakah perusahaan memperhitungkan risiko kejadian tak terduga?
    • Jika desain aplikasi Anda menuntut beberapa solusi non-native, apakah ini dipertimbangkan dalam estimasi?
    • Jika produk Anda adalah jenis aplikasi yang khas, seperti e-commerce atau m-commerce, tetapi Anda ingin memiliki beberapa fitur yang tidak biasa, periksa apakah fitur tersebut telah dipertimbangkan dalam Estimasi.
  • Pastikan kode tersebut ditulis dalam bahasa Inggris
  • Pastikan kode tersebut akan dihosting di Repositori Kode Host,
    Misalnya Bitbucket,  GitHub, sehingga Anda dapat memiliki akses ke kode dan memastikannya disimpan dengan aman.
  • Verifikasi Perjanjian Kontrak Independen
    Verifikasi kontrak yang Anda dapatkan dengan cermat dan pastikan untuk berkonsultasi dengan pengacara tentang hal itu.

TAHAP 2. Penemuan Produk – tentukan apa yang ingin Anda buat, untuk siapa dan mengapa

Sebelum Anda memulai proses aplikasi mobile development, Anda perlu mengklarifikasi visi aplikasi Anda – kami menyebutnya fase Penemuan Produk . Ini adalah kunci kesuksesan aplikasi Anda. Fondasi dari Product Discovery adalah pengujian konstan solusi dan ide, serta belajar bagaimana menyesuaikannya dengan kebutuhan pengguna.

Ini juga memastikan bahwa tidak hanya Anda yang mengetahui kebutuhan pengguna akhir, tetapi tim pengembangan Anda mengetahui tujuan Anda dan mampu menyampaikan ide-ide Anda.

Berikut adalah area berikut yang harus Anda fokuskan selama Penemuan Produk:

  • Menetapkan strategi.  Apa tujuanmu? Hasil apa yang ingin Anda capai?
  • Menargetkan calon pengguna dan masalah mereka.  Siapa penggunanya? Masalah apa yang mereka miliki? Bagaimana kami dapat membantu mereka?
  • Solusi ide. Bagaimana Anda bisa mengatasi masalah tersebut? Apa hasil dari solusi semacam itu?
  • Pembuatan prototipe.  Apa pengalaman pengguna saya? Apakah saya menyukai solusinya?
  • Meninjau ide.  Apakah ide Anda cukup bagus? Bisakah saya benar-benar menyelesaikan masalah mereka?
  • Mempersempit solusi.  Ide apa yang akan kita terapkan?
  • Prioritas.  Fitur mana yang paling penting dalam aplikasi? Fitur apa yang akan diimplementasikan pertama kali?
  • Perencanaan.  Apa cakupan  MVP (Minimum Viable Product) Anda ? Bagaimana cara mengukur hasil akhir untuk menentukan apakah tujuan telah tercapai?

Artikel Terkait  Cara Ekstrak File Zip di Windows dengan Mudah

TAHAP 3. Desain aplikasi UX / UI – tentukan bagaimana aplikasi Anda akan bekerja dan terlihat

Mari kita mulai dengan penjelasan, apa maksud UX dan UI. Sederhananya: UX (Pengalaman Pengguna) adalah bagaimana aplikasi bekerja UI (Antarmuka Pengguna) adalah tampilannya. UX dan UI yang dirancang dengan baik sangat penting dari sudut pandang bisnis.

Pada akhirnya, mereka memengaruhi tingkat retensi. Jika pengalaman pengguna aplikasi Anda menyenangkan dan tanpa cela, dan desain aplikasi akan menciptakan kesan positif bagi penggunanya, mereka akan menyukainya, dan menggunakannya.

Tahap proses pengembangan aplikasi seluler ini mencakup pembuatan:

Peta Perjalanan Pengguna

Anda (sendiri atau dengan tim pengembangan Anda) membuat Peta Perjalanan Pengguna. Ini adalah visualisasi aliran pengguna melalui aplikasi Anda. Ini menceritakan kisah pengalaman pengguna.

Wireframes (UX)

Desainer membuat Wireframes – konsep visual digital yang disederhanakan dari aplikasi masa depan. Mereka menjabarkan struktur, hierarki, dan hubungan antara elemen-elemen yang membentuk produk. Ini adalah semacam tulang punggung aplikasi.

Kemudian, desainer menggunakan Wireframes untuk membuat Prototipe yang dapat diklik – model dinamis dan interaktif dari aplikasi Anda. Ini mensimulasikan produk dunia nyata.

Desain (UI)

Desainer mengerjakan bahasa visual aplikasi Anda, panduan gayanya, Antarmuka Pengguna, dan desain gerakannya. Anda mendapatkan mockup yang menunjukkan tampilan akhir aplikasi Anda, dan video yang menampilkan desain gerakan (animasi & transisi layar) di aplikasi Anda.

Singkatnya, meskipun ide aplikasi Anda bagus, tetapi antarmuka dan desain UX-nya berkualitas rendah, Anda tidak akan berhasil. Pastikan bahwa proses Desain UX dan UI berjalan dengan cara yang bijaksana.

TAHAP 4. Kick-off & penyiapan proyek – persiapan terakhir sebelum dimulainya pengembangan aplikasi

Pembukaan aplikasi mobile development memiliki pengaruh yang signifikan pada keberhasilan kerjasama dengan mitra perangkat lunak Anda. Singkatnya, inilah saatnya untuk mendefinisikan peran Anda sebagai Pemilik Produk dan memperjelas setiap peran dalam tim. Terlebih lagi, Project Kick-off berarti juga menetapkan aturan yang ingin Anda ikuti, dan merencanakan langkah selanjutnya.

Bagaimana para pengembang menyiapkan proyek Anda?

4 elemen ini khusus untuk pengembangan aplikasi seluler, tetapi dalam kasus aplikasi web, mereka terlihat serupa (dengan pengecualian poin ketiga).

  • Membuat repositori untuk proyek di GitHub atau layanan hosting berbasis web lainnya.  Ini berarti membuat ruang yang didedikasikan untuk proyek Anda di platform yang dihosting di cloud, tempat semua versi kode Anda akan disimpan dan diarsipkan dengan aman. 
  • Penyiapan Integrasi Berkelanjutan. Setiap bagian kode baru harus diperiksa sebelum digabungkan ke dalam proyek. Ini diperiksa secara manual, tetapi juga dengan tes otomatis yang dijalankan oleh platform khusus seperti Bitrise, CircleCI, atau Jenkins. Proses mengotomatiskan build dan menguji kode setiap kali anggota tim melakukan perubahan disebut Continous Integration.
  • Penyiapan alat distribusi beta di platform CI.Pusat Aplikasi, Fabric – ini adalah beberapa contoh alat yang membantu Anda mengumpulkan laporan kerusakan langsung, mendapatkan umpan balik dari pengguna aplikasi Anda, atau mendistribusikan beta Anda. Sederhananya – mereka menjaga kualitas produk Anda.
  • Memilih arsitektur kode, pustaka & SDK.Pengembang memilih arsitektur kode untuk proyek Anda (mis.  MVP , MVVP, VIPER, MVC, Clean Swift). Arsitektur kode dapat dibandingkan dengan konstruksi bangunan. Itu tidak terlihat di luar ketika bangunan selesai, tetapi memutuskan tentang bentuk objek dan ‘soliditasnya.

TAHAP 5. Pengembangan aplikasi dengan Quality Assurance

Inilah fase di mana pengembang mulai menulis kode dan menghasilkan produk Anda. Bagaimana mereka melakukannya? Pengembangan aplikasi seluler adalah proses yang berulang. Anda mungkin pernah mendengar istilah Sprint atau Scrum.

Ini pada dasarnya berarti bahwa Anda memecah semua pekerjaan pengembangan menjadi pencapaian yang lebih kecil dan mengembangkan aplikasi seluler Anda dalam serangkaian siklus. Setiap siklus akan mencakup penyempurnaan, perencanaan, pengembangan, pengujian, tinjauan, dan retrospektif.

Perbaikan

Sprint Refinement (Product Backlog Refinement) adalah tindakan menjaga backlog selalu diperbarui, bersih, dan teratur.  Penyempurnaan harus menjadi proses yang berkelanjutan. Namun, ada gunanya memiliki pertemuan yang direncanakan untuk Perbaikan.

Perencanaan

Perencanaan Sprint sudah maksimal. Pertemuan 2 jam (untuk Sprint 1 minggu). Tujuannya adalah untuk memutuskan tugas mana yang harus dimasukkan dalam Sprint mendatang.

Tim berbicara tentang hal-hal yang harus dilakukan, memastikan bahwa kriteria penerimaan untuk setiap tugas jelas dan diterima oleh semua orang.

Pemilik Produk (Anda) bergabung dalam rapat ini (misalnya di Zoom) sehingga dia ikut serta secara aktif dalam merencanakan iterasi berikutnya.

Pengodean

Pengembang menulis kode dan mengimplementasikan fitur yang direncanakan untuk Sprint, QA Engineers menulis tes otomatis. Ada baiknya ketika pengembang mempraktikkan Peninjauan Kode.

Peninjauan Kode tidak diperlukan untuk mengembangkan aplikasi bebas error, tetapi ini adalah praktik yang baik jika Anda ingin aplikasi Anda memiliki kode yang ditulis dengan cara yang jelas dan transparan, sehingga di masa mendatang pengembang lain dapat dengan mudah meningkatkan aplikasi dan terus mengerjakan kode.

Pengujian (QA)

Quality Assurance (atau hanya QA) adalah cara untuk mencegah kesalahan dalam aplikasi yang dikembangkan dan menghindari masalah saat mengirimkannya kepada pengguna. Itu diintegrasikan ke dalam setiap tahap perkembangan.

Artikel Terkait  Kotlin Multiplatform Mobile Alpha | Integrasi iOS, Plugin dan Lainnya

TAHAP 6. Persiapan dan penerbitan aplikasi di Google Play Store dan Apple Store

unduhan-google-play

Saat versi pertama aplikasi seluler Anda siap, sekarang saatnya untuk memublikasikannya. Mitra Anda harus membantu Anda mengunggah aplikasi Android di Google Play Store, dan aplikasi iOS Anda di Apple Store.

Ini juga merupakan bagian dari proses pengembangan aplikasi. Perusahaan harus memandu Anda melalui penyiapan aplikasi di toko terkait materi pemasaran, dan deskripsi.

Merilis termasuk mengumpulkan & mengupload materi promosi (seperti grafik, video), mengonfigurasi opsi, dan mengupload aset yang diwajibkan oleh hukum (seperti kebijakan privasi, batasan geografis dan/usia, harga), dan konfigurasi penerapan berkelanjutan (bagian ini opsional tetapi disarankan). Langkah terakhir adalah memublikasikan versi rilis aplikasi Anda.

TAHAP 7. Fase pasca pengembangan – pemeliharaan aplikasi & pengembangan lebih lanjut

Selama pemeliharaan aplikasi, tim pengembangan menerapkan alat pemantauan aplikasi (misalnya Crashlytics, Google Analytics, Firebase) ke produk Anda. Berkat alat ini, tim dapat mendeteksi kerusakan apa pun, mengikuti statistik aplikasi, dan merencanakan peningkatan produk.

Fase pasca-pengembangan juga mencakup pengembangan produk Anda lebih lanjut – ini memungkinkan aplikasi Anda tetap menarik, beradaptasi dengan kondisi pasar yang berubah, dan umpan balik pengguna.

Proses aplikasi mobile development – ringkasan

Kami harap artikel ini membantu Anda memahami proses pengembangan aplikasi seluler dan semua tahapannya – mulai dari memilih mitra, dan penemuan produk, hingga rilis aplikasi, dan pemeliharaannya.

Ambil langkah-langkah yang diuraikan dalam panduan ini, dan Anda akan memastikan bahwa Anda mengembangkan produk yang memiliki kesesuaian pasar yang sempurna.


Jasa Pembuatan Aplikasi, Website dan Internet Marketing | PT APPKEY
PT APPKEY adalah perusahaan IT yang khusus membuat aplikasi Android, iOS dan mengembangkan sistem website. Kami juga memiliki pengetahuan dan wawasan dalam menjalankan pemasaran online sehingga diharapkan dapat membantu menyelesaikan permasalahan Anda.

Jasa Pembuatan Aplikasi

Jasa Pembuatan Website

Jasa Pembuatan Paket Aplikasi

Jasa Pembuatan Internet Marketing

Subscribe Sekarang

Dapatkan beragam informasi menarik tentang Website, Aplikasi, Desain, Video dan API langsung melalui email Anda. Subscribe sekarang dan terus belajar bersama kami!

Kategori

Blog Post Ranking 10

Rekomendasi 10 Aplikasi Pembuat Animasi 3D Terbaik. Ayo Cek!

Apakah Anda bercita-cita untuk menjadi seorang animator profesional? Belajar membuat animasi kini sudah menjadi hal mudah yang bisa dilakukan...

Cara Mudah Menambahkan Lokasi Alamat Bisnis Anda di Google Maps

Saat ingin hunting tempat makan atau tempat nongkrong terbaru, tak jarang beberapa dari Anda biasanya mendapatkan informasi terkini melalui...

Proses Komunikasi: Encoding dan Decoding

Jika kita dapat melihat percakapan antar komputer, mungkin akan terlihat seperti ini: "010110111011101011010010110". Bahasa ini disebut dengan biner, encoding...

Metadata Adalah? Fungsi dan Jenis-Jenis Metadata

Pernah mendengar istilah metadata? Mungkin, kita sering mendengar istilah metadata. Tetapi, banyak dari kita yang belum tahu arti dari metadata...

Pengertian Internet & Dampak Positif dan Negatif Internet

Internet mungkin bukan sesuatu yang asing lagi, sebab semua kalangan pasti tahu apa itu internet. Hanya saja jika ditanya...

Membuat Aplikasi di Playstore dengan Mudah

Membuat aplikasi di Playstore bisa Anda lakukan dengan mudah. Terdapat beberapa situs yang bisa membantu Anda untuk membuat aplikasi...

Domain Google? Apa Bedanya Dengan Domain Biasa?

Saat memutuskan untuk membuat website menjadi salah satu bentuk media digital marketing Anda dalam bersaing di zaman digital ini,...

7 Aplikasi Membuat Aplikasi Android Secara Offline

Aplikasi membuat aplikasi android saat ini banyak dicari penekun IT untuk membuat aplikasi Android secara offline tanpa harus menggunakan...

10 Aplikasi Coding Android Terbaik

Ketersediaan aplikasi coding Android memang banyak dicari oleh orang-orang yang sedang atau akan memulai untuk membuat aplikasi android. Jika...

Looping Adalah Algoritma Perulangan: Berikut Contohnya

Jika anda sudah mendalami atau sedang mendalami dunia pemrograman terdapat sebuah konsep yang dapat memudahkan anda dalam menyusun struktur...

Bisnis

Online Service

Peluang Bisnis

Model Bisnis

Entrepreneurship

Uang

Ketrampilan

Outsourcing

Monetize

Pemasaran

SEO

Internet Marketing

Dasar Pemasaran

Strategi Pemasaran

Situs Web Analitik

Iklan

Teknologi

Teknologi Terbaru

AI

Komputer

Jaringan

Paling Sering dibaca
Mungkin Anda Menyukainya