Media Pengembangan Web & App | by APPKEY

Pembuatan AplikasiCross-platformFlutter Adalah : Pengertian dan Alasan Menggunakannya

Flutter Adalah : Pengertian dan Alasan Menggunakannya

-

Last Updated on March 17, 2023 by

Apa yang diinginkan pengguna ponsel saat ini dari aplikasi mereka adalah desain yang indah, animasi yang halus, dan kinerja yang luar biasa. Pengembang perlu memberikan fitur baru kepada pengguna lebih cepat dari sebelumnya, tanpa mengurangi kualitas dan kinerja aplikasi. Menanggapi kebutuhan ini, Flutter adalah solusi yang tepat.

Flutter Adalah?

flutter adalah, belajar dart, dart adalah

Flutter adalah kerangka kerja UI seluler dengan open source gratis yang dirilis oleh Google pada bulan Mei 2017. Fitur untuk mengembangkan aplikasi asli untuk iOS / Android dengan cepat dan ekspresif.

Flutter diprogram menggunakan C, C++, Dart, dan Skia Graphics Engine. Flutter dapat dengan mudah dipanggil pada kode yang ada dan telah diadopsi oleh pengguna dan bisnis di seluruh dunia. Flutter juga memiliki SDK seluler, dan merupakan satu-satunya kerangka kerja yang memungkinkan Anda membuat desain untuk perangkat seluler tanpa menggunakan jembatan JavaScript. SDK seluler diterbitkan sebagai sumber pengembangan untuk mengembangkan aplikasi pelacakan yang kuat dan tersedia secara gratis.

Selain itu, Flutter terdiri dari basis kode tunggal, yang mampu mengkompilasi langsung ke dalam kode ARM asli, dan menggunakan GPU untuk mengakses API dan layanan platform.

Artikel Terkait  Yuk Bedah User Experience (UX) Desain dari Game Among Us!

Perbedaan dan Poin Umum antara Flutter dan React Native

flutter adalah, belajar dart, dart adalah

Ada banyak orang yang mengatakan bahwa Google Flutter bersaing dengan React Native keluaran Facebook. Tetapi, jangan berpikir jika ini menjadi sesuatu yang benar. Flutter diciptakan sama sekali bukan untuk menyaingi React Native dari Facebook.

Pertama dan terutama, Flutter tidak menggunakan bahasa apa pun yang biasa digunakan di Internet. Sementara React Native menggunakan JavaScript, JSX dan CSS sedangkan Flutter menggunakan basis kode tunggal yang disebut Dart. Anda tidak harus menggunakan JavaScript, Swift, C++, dan lain sebagainya untuk mengembangkan aplikasi iOS/Android dengan basis kode tunggal ini.

Namun, Flutter dan React Native, di sisi lain, keduanya membawa solusi untuk bisnis.

Ambil contoh aplikasi Amazon dan Netflix. Bayangkan perusahaan-perusahaan yang sudah memiliki bisnis stabil sedang mengembangkan aplikasi untuk iOS/Android. Menggunakan Flutter dan React Native memungkinkan perusahaan-perusahaan ini untuk mendedikasikan satu tim untuk pengembangan aplikasi, dan mereka dapat mengelola aplikasi mereka dengan basis kode umum. Flutter dan React Native tidak hanya membantu mengurangi biaya, tetapi juga membuatnya lebih mudah untuk mengelola dan memimpin tim pengembangan dan basis kode.

Artikel Terkait  Aplikasi MVP Development - Cara Mudah dan Cepat Untuk Mengembangkan Apapun

10 Alasan untuk Menggunakan Flutter untuk Pengembangan Aplikasi Seluler

flutter adalah, belajar dart, dart adalah

1. Pengembangan cepat dengan hot reload

Flutter dirancang untuk pengembangan cepat. Hot reload menggunakan state yang memungkinkan Anda untuk memeriksa pergerakan aktual dalam satu detik setelah menulis ulang kode. Sama seperti memuat ulang peramban, mengklik tombol segarkan memperbarui kode. Saat ini, keadaan aplikasi tidak hilang.

Bayangkan SDK untuk aplikasi Facebook. Jika Anda mencoba mengkompilasi ulang saat mengembangkan aplikasi untuk Android, kode Anda akan di luar kendali. Mengkompilasi ulang semuanya mungkin akan memakan waktu beberapa hari. Hot reload adalah fitur yang diperlukan untuk aplikasi dan produk dengan kode besar seperti Facebook.

Flutter juga memiliki banyak widget yang dapat disesuaikan, semua dibangun di atas kerangka perangkat seluler modern.

2. Ekspresi yang kaya dimungkinkan dengan UI yang fleksibel

Flutter mendukung beragam widget, rendering, animasi, dan gerakan, yang memberi Anda kendali penuh atas setiap elemen di layar. Ini artinya Anda memiliki fleksibilitas untuk menyesuaikan desain Anda.

3. Kompatibel dengan aplikasi asli iOS / Android

Aplikasi yang menggunakan Flutter mewarisi elemen asli platform dan fitur antarmuka, seperti scrollbar, navigasi, ikon, dan font. Karena alasan ini, aplikasi yang dikembangkan oleh Flutter kompatibel dengan AppStore dan Google Play.

4. Kecepatan pemrosesan tinggi atau kecepatan tinggi

Flutter tidak memerlukan jembatan JavaScript dan sangat meningkatkan kecepatan pemrosesan. Flutter juga unggul dalam hal kecepatan aplikasi.

5. Menggunakan bahasa pemrograman Dart

Dart adalah bahasa pemrograman berorientasi objek yang digunakan oleh Flutter untuk menulis kode untuk aplikasi seluler. Dart merupakan bahasa yang meningkatkan efisiensi dan efektivitas aliran pengembangan aplikasi, mudah digunakan, dan menggunakan banyak bagian CSS. Dart digunakan untuk pengumpulan sampah generasi dan membantu membuat bingkai untuk objek yang tidak diinginkan. Ada juga kemampuan untuk menetapkan objek dengan satu penunjuk benjolan untuk menghindari degradasi dan rana UI.

Artikel Terkait  Aplikasi Pemrograman Android : Belajar Coding dengan 8 Aplikasi Ini!

6. Tidak diperlukan penyimpanan pihak ketiga

Dengan Flutter saja, Anda dapat sepenuhnya memanfaatkan pengalaman iOS / Android. Oleh karena itu, tidak perlu menggunakan banyak penyimpanan pihak ketiga.

7. API yang konsisten

Memahami fitur AnimationBuilder, FutureBuilder, dan StreamBuilder memperluas kemungkinan Flutter tanpa batas. Semuanya menjadi widget, dan tombol dapat digunakan sebagai layar, halaman penuh dapat digunakan sebagai tombol, dan animasi dan transformasi dapat melakukan banyak hal.

8. Kit widget yang dapat disesuaikan

Flutter memiliki banyak widget yang dapat disesuaikan untuk iOS / Android dan Material Design. Flutter dan kolaborasi Material Design Google telah membuatnya mudah untuk membuat UI yang kuat. Menghadirkan pengalaman desain yang halus, jernih, dan ramping untuk aplikasi asli.

Artikel Terkait  Cara Membuat Game Multiplayer Android Sederhana Tanpa Ngoding

9. Flutter Tool yang Powerful

Alasan mengapa Anda harus menggunakan Flutter adalah didukungnya berbagai tools untuk membangun aplikasi. Tidak hanya itu, Flutter juga mendukung penggunakan command line ketika membangun proyek aplikasi Anda. Ketika Anda ingin melakukan debugging, terdapat debugging tool yang disebut dengan Dart DevTools. Tool ini fleksibel untuk digunakan dan memungkinkan untuk inspeksi runtime. Selain itu, dengan tool ini memungkinkan anda untuk melihat log, dan inspect widget. Berikut adalah uraian singkat dari fitur tool tersebut.

1) Widget inspector, merupakan fitur yang membantu untuk memvisualisasikan dan menjelajahi tree hierarchy. Kalau pada Flutter, fitur ini digunakan untuk melakukan rendering UI.

2) Timeline view, merupakan fitur yang akan membantu dalam memonitoring aplikasi yang dibangun pada level frame-by-frame. Dengan kata lain menggunakan susunan berbeda pada setiap frame-nya. Selain itu, dengan menggunakan fitur ini memungkinkan mengidentifikasi dan proses rendering dan komputasi.

3) Source-level debugger, merupakan fitur yang memungkinkan anda untuk melangkah melalui kode, mengatur breakpoint, serta menginvestigasi panggilan stack.

4) Logging view, merupakan fitur yang digunakan untuk menampilkan event dari runtime Dart, framework aplikasi, serta event app-level logging.

Tidak hanya Dart Devtool saja, ada berbagai macam tool Flutter lain yang akan membuat Anda mengerjakan proyek aplikasi dengan mulus dan efisien dengan Flutter, sehingga Flutter powerful untuk digunakan, misalnya:

1) Panache yang merupakan tool Flutter terbaik yang digunakan mengkostumisasi tema untuk aplikasi Flutter yang mana nanti dapat diekspor dengan file .dart ke google drive.  

2) Supernova merupakan design-to-code tool yang membantu dalam mengubah desain pada sketch dan adobe xd mobile menjadi kode native front end.

3) Codemagic merupakan salah satu tool Flutter powerful yang berfokus pada CI/CD yang membantu aplikasi Flutter untuk terintegrasi untuk mengotomatisasi build, test, dan release pipeline.

Selain itu, ada masih banyak lagi tool powerful lain pada Flutter, sehingga ini adalah salah satu alasan mengapa Flutter harus di gunakan, misalnya tool lainnya adalah Visual Studio Code, Android Studio, dan Firebase.

10. Komunitas dan Dukungan Flutter

Perkembangan Flutter menumbuhkan antusias para developer, sehingga banyak tersedia dukungan dan sumber secara online. Komunitas dan dukungan dapat mencakup beberapa hal sebagai berikut.

1) Komunitas aktif yang mana Flutter memiliki pertumbuhan komunitas aktif mulai dari developer, desainer, dan penggemar yang banyak berbagi ilmu dan serta keahliannya melalui komunitas online, seperti media sosial ataupun forum online lainnya. Karena secara online, tentunya menjangkau secara global dari berbagai negara.

2) Dokumentasi resmi yang mana Flutter memiliki dokumentasi resmi yang mencakup semua aspek dari framework, mulai dari instalasi, getting started, widget, layout, manajemen  state, pengujian, dan masih banyak lagi.

3) Library dan package pihak ketiga. Ini salah satu alasan mengapa harus menggunakan Flutter. Flutter memiliki banyak koleksi library dan package pihak ketiga yang dapat digunakan untuk meningkatkan fungsionalitas aplikasi. Anda dapat mencari package dengan berbagai kebutuhan, misalnya animasi, jaringan, maps, dan lainnya.

4) Online resource, tentunya jika Anda tertarik menggunakan Flutter, ada berbagai banyak sumber-sumber untuk belajar baik blog, tutorial, video, podcast dan lainnya, selain itu untuk belajar dart pun juga menjadi lebih mudah karena sumber-sumbernya tentu juga banyak. Karena sumber-sumber ini banyak yang dibagikan oleh anggota forum tentunya akan lebih hemat untuk belajar.

5) Flutter didukung oleh Google yang tentunya akan di-maintain juga oleh Google, sehingga mereka menyediakan support untuk framework melalui saluran resmi yang meliputi Stack Overflow, GitHub, dan lainnya.

6) Live event, Flutter menyediakan live event secara rutin, yaitu Flutter Live yang mana merupakan konferensi yang membawa para penggemar Flutter, developer, ataupun desainer untuk belajar, membangun relasi, dan membagikan pengalaman mereka bersama Flutter.

Selain itu, menyambung dari poin kelima, alasan Flutter menggunakan bahasa pemrograman karena Dart adalah mudah untuk dibaca dan divisualisasikan sehingga membuat Flutter tidak membutuhkan bahasa terpisah untuk layoutnya seperti XML. Selain itu, dengan Dart akan langsung melakukan kompilasi dan eksekusi menjadi kode native tanpa perantara atau jembatan yang memungkinkan tanpa adanya hambatan pada gadget user tidak seperti JavaScript ke Native, serta masih banyak lagi.

Artikel Terkait  Jasa Pembuatan Aplikasi Android Online Shop Terpercaya

Contoh Aplikasi yang Menggunakan Flutter

1. Jejaring sosial

KlasterMe: Aplikasi penemuan konten dan aplikasi produksi
Pairing: Aplikasi yang cocok untuk single
Meeve: Aplikasi yang menghubungkan orang secara offline
n8: Aplikasi pengumpulan informasi acara

2. Foto dan video

PostMuse: Aplikasi pengedit foto dan story di Instagram

3. Kesehatan dan kebugaran

Reflectly: Aplikasi Mindfulness
Watermaniac: Aplikasi pelacakan air minum

4. Belanja online

Xianyu oleh Alibaba: Aplikasi belanja seluler
Huyu: Aplikasi yang mengambil survei dan menerima hadiah

5. Musik

Topline: Aplikasi rekaman musik
Tutor Musik: Aplikasi latihan membaca musik
Tencent: Aplikasi streaming langsung
Abbey Road Studios: Aplikasi memo suara

6. Hiburan

Hamilton Musical: Aplikasi resmi untuk musikal
InKino: Aplikasi pencarian kinerja untuk Finnkino Theatre

7. Olahraga

Top Goals: Aplikasi untuk Penggemar Sepak Bola
EntrenaPro: Aplikasi Pencarian Pelatih / Pusat Olahraga

8. Keuangan

Cryptomaniac Pro: Aplikasi informasi mata uang Crypto
JD Finance: Aplikasi Informasi Keuangan

9. Pendidikan

School Planner: Aplikasi untuk siswa dan guru

10. Peta / Navigasi

Station La Moins Chèr: Aplikasi Pencarian Harga Bensin

11. Gaya hidup

Pawfect Match: Aplikasi Penelusuran Anak Asuh

12. Traveling

Flydirekt: Aplikasi daftar tunggu pesawat

13. Bisnis

Google Ads: Aplikasi Manajemen Iklan
AppTree: Klien aplikasi korporat
Google GreenTea: Daftar aplikasi publik menggunakan Flutter

Flutter adalah kerangka kerja yang berguna untuk pengembang aplikasi seluler baru dan berpengalaman

Pengembang aplikasi seluler yang tidak berpengalaman dapat membuat aplikasi asli dengan cara yang cepat, menyenangkan, dan modern. Pengembang yang berpengalaman akan dapat membuat UI baru dan ekspresif dengan memasukkan Flutter ke dalam alur kerja dan alat yang ada.

Kesimpulan

Pengguna menuntut kinerja dan desain luar biasa dari aplikasi seluler. Kembangkan aplikasi dengan pengalaman pengguna yang lebih baik menggunakan Flutter yang dikembangkan Google.


Jasa Pembuatan Aplikasi, Website dan Internet Marketing | PT APPKEY
PT APPKEY adalah perusahaan IT yang khusus membuat aplikasi Android, iOS dan mengembangkan sistem website. Kami juga memiliki pengetahuan dan wawasan dalam menjalankan pemasaran online sehingga diharapkan dapat membantu menyelesaikan permasalahan Anda.

Jasa Pembuatan Aplikasi

Jasa Pembuatan Website

Jasa Pembuatan Paket Aplikasi

Jasa Pembuatan Internet Marketing

Mau posting artikel iklan?

Yuk klik dan ikuti ketentuan layanan dari kami, dapatkan penawaran paket dengan harga terbaik!

Subscribe Sekarang

Dapatkan beragam informasi menarik tentang Website, Aplikasi, Desain, Video dan API langsung melalui email Anda. Subscribe sekarang dan terus belajar bersama kami!

Kategori

Blog Post Ranking 10

Contoh PHP Curl : 10 Hal Luar Biasa yang dapat Anda Kembangkan dengan Curl

Meningkatnya jumlah aplikasi yang pindah ke web telah membuat "HTTP Scripting" lebih sering diminta dan diinginkan. Untuk dapat secara...

Encoding Adalah : Proses Komunikasi Encoding dan Decoding

Jika kita dapat melihat percakapan antar komputer, mungkin akan terlihat seperti ini: "010110111011101011010010110". Bahasa ini disebut dengan biner, encoding...

Looping Adalah Algoritma Perulangan: Berikut Contohnya

Jika anda sudah mendalami atau sedang mendalami dunia pemrograman terdapat sebuah konsep yang dapat memudahkan anda dalam menyusun struktur...

Rekomendasi 7 Aplikasi Pembuat Animasi 3D Terbaik. Ayo Cek!

Apakah Anda bercita-cita untuk menjadi seorang animator profesional? Belajar membuat animasi kini sudah menjadi hal mudah yang bisa dilakukan...

Metadata Adalah? Fungsi dan Jenis-Jenis Metadata

Pernah mendengar istilah metadata? Mungkin, kita sering mendengar istilah metadata. Tetapi, banyak dari kita yang belum tahu arti dari metadata...

Cara Membuat Aplikasi di Playstore dengan Mudah

Membuat aplikasi di Playstore bisa Anda lakukan dengan mudah. Terdapat beberapa situs yang bisa membantu Anda untuk membuat aplikasi...

4 Cara Mengatasi Autentikasi Google Play Store dengan Cepat dan Mudah

Apakah Anda sedang mengalami masalah autentikasi Google Play Store? Permasalahan autentikasi Google Play Store adalah permasalahan umum sering dialami...

Cara Mudah Menambahkan Lokasi Alamat Bisnis Anda di Google Maps

Saat ingin hunting tempat makan atau tempat nongkrong terbaru, tak jarang beberapa dari Anda biasanya mendapatkan informasi terkini melalui...

Ini Cara Mudah Membuat Redirect PHP | Seri Belajar PHP

Fungsi redirect PHP sangat banyak digunakan dalam kehidupan berwebsite alias mengelola website. Script redirect PHP banyak dipergunakan oleh user...

Rekomendasi 10 Aplikasi Coding Android Terbaik

Ketersediaan aplikasi coding Android memang banyak dicari oleh orang-orang yang sedang atau akan memulai untuk membuat aplikasi android. Jika...

Bisnis

Online Service

Peluang Bisnis

Model Bisnis

Entrepreneurship

Uang

Ketrampilan

Outsourcing

Monetize

Pemasaran

SEO

Internet Marketing

Dasar Pemasaran

Strategi Pemasaran

Situs Web Analitik

Iklan

Teknologi

Teknologi Terbaru

AI

Komputer

Jaringan

Paling Sering dibaca
Mungkin Anda Menyukainya