Media Pengembangan Web & App | by APPKEY

Pembuatan Aplikasi Mobile Programming Memahami Tahapan SDLC | Siklus Pengembangan Software

Memahami Tahapan SDLC | Siklus Pengembangan Software

-

Software Development Life Cycle ( Tahapan SDLC) terdiri dari serangkaian proses yang berguna untuk membangun produk perangkat lunak berkualitas tinggi. SDLC berfungsi sebagai petunjuk yang dapat diikuti oleh pemilik bisnis dan tim developer perangkat lunak untuk memastikan tidak terjadi kesalahan informasi dan alur selama proses pengembangan perangkat lunak.

Siklus Hidup Pengembangan Perangkat Lunak (SDLC) mengacu pada metodologi dengan proses yang jelas untuk membuat perangkat lunak berkualitas tinggi. secara rinci, metode SDLC berfokus pada fase pengembangan perangkat lunak berikut:

  • Analisis kebutuhan
  • Perencanaan
  • Desain perangkat lunak seperti desain arsitektur
  • Pengembangan perangkat lunak
  • Pengujian
  • Penyebaran
  • Dan masih banyak lagi

Artikel ini akan menjelaskan cara kerja SDLC, menyelam lebih dalam di setiap fase, dan memberi Anda contoh untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang setiap fase.

Apa Itu SDLC?

sdlc-2

Software Development life cycle merupakan proses yang menghasilkan perangkat lunak dengan kualitas tertinggi dan biaya yang murah dengan waktu singkat. SDLC menyediakan aliran fase yang terstruktur dengan baik yang membantu organisasi untuk dengan cepat menghasilkan perangkat lunak berkualitas tinggi yang telah teruji dengan baik dan siap untuk penggunaan produksi.

Tahapan SDLC melibatkan enam fase atau lebih seperti yang dijelaskan dalam pendahuluan. Model SDLC yang populer termasuk model air terjun, model spiral dan model Agile.

Jadi, bagaimana Siklus Hidup Pengembangan Perangkat Lunak bekerja?

Bagaimana Tahapan SDLC Bekerja?

SDLC dapat menurunkan biaya pengembangan perangkat lunak dan meningkatkan kualitas serta mempersingkat waktu produksi.

Selanjutnya, mendefinisikan persyaratan sistem baru. Kemudian dilanjutkan dengan tahapan analisis, perencanaan, desain, pengembangan, pengujian, dan penyebaran. Dengan mengantisipasi kesalahan fatal seperti gagal mendapat umpan balik dari pengguna atau klien, SLDC dapat menghilangkan pengerjaan ulang yang berlebihan dan perbaikan setelahnya.

Penting untuk mengetahui bahwa ada fokus yang kuat pada fase pengujian. Karena SDLC adalah metodologi berulang, Anda harus memastikan kualitas di setiap siklus.

Selanjutnya, mari kita jelajahi berbagai tahapan SDLC.

7 Tahapan SDLC (Software Development Life Cycle)

Ada tujuh fase (atau tahapan) SDLC. Tetapi fase-fase ini dapat diperpanjang hingga delapan atau bahkan diperkecil menjadi hanya lima, tergantung pada sifat proyek. Namun, dalam semua kasus, pelaksanaan tugas yang tepat di setiap tahap SDLC akan membantu mempercepat proses pengembangan dan mencegah timbulnya biaya tambahan.

1. Perencanaan

“Apa masalah saat ini?” Tahapan SDLC ini berarti mendapatkan masukan dari semua pemangku kepentingan, termasuk pelanggan, bagian penjualan, pakar industri dan programmer. Pelajari kekuatan dan kelemahan sistem saat ini dengan perbaikan sebagai tujuannya.

“Apa yang kita inginkan?” tim menentukan biaya dan sumber daya yang diperlukan untuk mengimplementasikan persyaratan yang dianalisis. Ini juga merinci risiko yang terlibat dan menyediakan sub-rencana untuk melunakkan risiko tersebut.

Dengan kata lain, tim harus menentukan kelayakan proyek dan bagaimana mereka dapat mengimplementasikan proyek dengan sukses mempertimbangkan risiko terendah.

Memiliki ide SaaS yang hebat adalah satu hal; itu hal lain untuk memasukkan ide-ide ke dalam tulisan dan kemudian memetakan strategi eksekusi. Tahap perencanaan adalah di mana pemilik produk menguraikan ide-ide mereka, menentukan harapan mereka, memutuskan durasi proyek, dan mempertimbangkan biaya pengembangan produk.

Fase perencanaan memainkan peran penting dalam proses pengembangan perangkat lunak, karena melindungi perusahaan dari pemborosan waktu dan uang.

2. Analisis Kebutuhan

Tahap analisis kebutuhan atau kelayakan seperti kelanjutan dari tahap perencanaan. Pada tahap ini, pemilik bisnis mengumpulkan masukan dari pemangku kepentingan, pengembang, dan arsitek, untuk menentukan harapan pengguna dengan benar terhadap produk perangkat lunak.

Produk yang sukses memenuhi kebutuhan target pasar. Jadi di antara hal-hal penting lainnya, analisis kelayakan lebih memperjelas tujuan aplikasi perangkat lunak dan fungsinya.

Artikel Terkait  Apa itu JRE? Mengenal Istilah Java Runtime Enviroment

3. Desain & Pembuatan Prototipe

“Bagaimana kita mendapatkan apa yang kita inginkan?” Fase SDLC ini dimulai dengan mengubah spesifikasi perangkat lunak menjadi rencana desain yang disebut Spesifikasi Desain.

Semua tim pengembang perangkat lunak ini kemudian meninjau rencana ini dan menawarkan umpan balik dan saran. Sangat penting untuk memiliki rencana untuk mengumpulkan dan memasukkan masukan anggota yang terlibat ke dalam dokumen ini. Kegagalan pada tahap ini hampir pasti akan mengakibatkan pembengkakan biaya yang terbaik dan keruntuhan total proyek yang paling buruk.

Tahapan SDLC ini adalah tempat desainer dan pengembang memulai desain perangkat lunak dan pembuatan prototipe. Pada tahap ini, desainer dan pengembang memetakan desain antarmuka pengguna (UI), menentukan platform di mana pengguna akan menggunakan produk (misalnya, Android, Linux, atau Apple), dan memutuskan bahasa pemrograman yang akan digunakan dalam membangun aplikasi. Prototyping juga masuk pada fase ini.

Prototipe adalah versi awal dari aplikasi perangkat lunak yang memberikan ide kepada pemilik produk tentang apa yang diharapkan dalam produk akhir. Disarankan untuk menerima umpan balik dari pemilik bisnis (dan bahkan calon pengguna) pada tahap ini. Umpan balik awal penting karena lebih murah untuk memodifikasi prototipe daripada menulis ulang beberapa baris kode setelah aplikasi mencapai tahap pengembangan.

4. Pengembangan

“Mari kita ciptakan apa yang kita inginkan.”

Pada tahap ini, pengembangan yang sebenarnya dimulai. Sangat penting bahwa setiap pengembang tetap berpegang pada blueprint yang disepakati. Juga, pastikan Anda memiliki pedoman yang tepat tentang gaya dan praktik kode.

Ini akan membantu tim Anda untuk menghasilkan kode yang terorganisir dan konsisten yang lebih mudah dipahami tetapi juga untuk diuji selama fase berikutnya.

Pengkodean menjadi gambaran besar dalam fase pengembangan. Untuk proyek yang lebih kecil, pengembang tunggal dapat menangani seluruh proses pengkodean. Tetapi untuk proyek yang lebih besar, tim pengembang mungkin membagi pekerjaan menjadi subtugas.

Biasanya ada percakapan bolak-balik antara pengembang dan pemilik produk pada tahap ini. Dan komunikasi yang efektif ini sangat penting karena membantu menjaga fokus pengembang, selama proses pengembangan, pada alasan inti untuk membuat aplikasi.

5. Pengujian

Pengujian adalah fase SDLC penting lainnya karena tidak ada yang akan membeli produk software dengan banyak bug dan cacat. Jadi, penguji perangkat lunak masuk pada tahap ini dan menjalankan serangkaian analisis untuk memeriksa apakah aplikasi berfungsi dengan benar dan siap untuk diterapkan.

Beberapa hal penting yang mungkin diperiksa oleh penguji adalah seberapa aman aplikasi perangkat lunak, tingkat kinerjanya, dan kualitasnya. Jika semuanya berjalan dengan baik dalam fase SDLC ini, hasilnya akan menjadi produk yang berfungsi penuh dengan sedikit gangguan/bug.

6. Penerapan

Pada tahapan SLDC ini, tujuannya adalah untuk menyebarkan perangkat lunak ke lingkungan produksi sehingga pengguna dapat mulai menggunakan produk. Namun, banyak organisasi memilih untuk memindahkan produk melalui lingkungan penerapan yang berbeda seperti lingkungan pengujian atau staging.

Ini memungkinkan setiap tim yang tergabung untuk bermain dengan aman dengan produk sebelum merilisnya ke pasar. Selain itu, ini memungkinkan kesalahan akhir untuk diketahui sebelum merilis produk.

Fase penyebaran biasanya otomatis, dan pada titik inilah pengguna mendapatkan akses penuh ke produk perangkat lunak. Alat otomatisasi rilis aplikasi dan integrasi berkelanjutan berguna dalam fase ini.

Penerapan bisa sederhana atau kompleks, tergantung pada proyeknya. Dalam beberapa kasus, tugasnya mungkin sesederhana menyebarkan kode perangkat lunak ke server web. Dan dalam kasus lain, fase penerapan dapat melibatkan banyak integrasi yang mungkin memakan waktu.

7. Operasi dan pemeliharaan

Tahap terakhir dari Software Development Life Cycle, fase operasi dan pemeliharaan adalah tempat pengguna menemukan (dan melaporkan) bug yang tidak ditemukan oleh penguji. Setelah mengumpulkan umpan balik dari pengguna, pengembang kemudian akan melanjutkan untuk membuat semua perbaikan yang diperlukan.

Sementara pengembang berusaha untuk memastikan bahwa mereka memperbaiki semua bug dan cacat (saat laporan masuk), mereka juga harus melanjutkan dengan hati-hati untuk menghindari menciptakan masalah baru.

Artikel Terkait  Rangkuman Belajar Sintaks Dasar Kotlin untuk Pemula

Model yang dapat diterapkan dengan metode Tahapan SDLC

Contoh SDLC atau model SDLC yang paling umum tercantum di bawah ini.

1. Model Waterfall

waterfall

Model SDLC ini adalah yang paling umum dan paling mudah. Dengan metodologi ini, kita menyelesaikan satu fase dan kemudian memulai yang berikutnya. Setiap fase memiliki rencana mininya sendiri dan setiap fase “waterfall” ke fase berikutnya. Kelemahan terbesar dari model ini adalah bahwa detail kecil yang dibiarkan tidak lengkap dapat menahan seluruh proses.

2. Model Agile

Model Agile SDLC memisahkan produk menjadi beberapa siklus dan menghasilkan produk yang berfungsi dengan sangat cepat. Metodologi ini menghasilkan suksesi rilis. Pengujian setiap rilis memberi umpan balik info yang dimasukkan ke dalam versi berikutnya. Menurut Robert Half , kelemahan model ini adalah bahwa penekanan berat pada interaksi pelanggan dapat mengarahkan proyek ke arah yang salah dalam beberapa kasus.

3. Model berulang

Model SDLC ini menekankan pada pengulangan. Pengembang membuat versi dengan sangat cepat dan dengan biaya yang relatif sedikit, kemudian menguji dan meningkatkannya melalui versi yang cepat dan berurutan. Satu kelemahan besar di sini adalah ia dapat menghabiskan sumber daya dengan cepat jika dibiarkan.

4. Model Berbentuk V

Perpanjangan dari model waterfall, metodologi SDLC ini menguji pada setiap tahap pengembangan. Seperti halnya air terjun, proses ini dapat mengalami hambatan.

5. Model Big Bang

Model SDLC berisiko tinggi ini menggunakan sebagian besar sumber dayanya untuk pengembangan dan bekerja paling baik untuk proyek-proyek kecil. Ini tidak memiliki tahap definisi persyaratan menyeluruh dari metode lain.

6. Model Spiral

Model SDLC yang paling fleksibel, model spiral mirip dengan model iteratif dalam penekanannya pada pengulangan. Model spiral melewati fase perencanaan, desain, pembuatan, dan pengujian berulang kali, dengan peningkatan bertahap di setiap tahapan SLDC.

Manfaat SDLC

Beberapa pernyataan dapat mengubah implementasi tahapan SDLC menjadi penghalang jalan menuju pengembangan alat yang digunakan selama pengembangan produk.

Kegagalan untuk memperhitungkan kebutuhan pelanggan dan semua pengguna dan tim yang berkepentingan dapat mengakibatkan pemahaman yang buruk tentang persyaratan sistem di awal. Manfaat SDLC hanya ada jika rencana diikuti dengan benar.

Apakah Anda memiliki ide untuk mengembangkan Software? Hebat! Biarkan tim kami membantu Anda mewujudkannya dalam waktu sesingkat mungkin.

Di Appkey, kami membantu berbagai macam perusahaan membangun produk perangkat lunak mereka yang mudah digunakan dan mencegah mereka membuang-buang uang dan waktu karena perencanaan atau pelaksanaan yang buruk. Yuk segera kunjungi https://appkey.co.id/

Jangan lupa allow notifikasi dari https://appkey.id/


Jasa Pembuatan Aplikasi, Website dan Internet Marketing | PT APPKEY
PT APPKEY adalah perusahaan IT yang khusus membuat aplikasi Android, iOS dan mengembangkan sistem website. Kami juga memiliki pengetahuan dan wawasan dalam menjalankan pemasaran online sehingga diharapkan dapat membantu menyelesaikan permasalahan Anda.

Jasa Pembuatan Aplikasi

Jasa Pembuatan Website

Jasa Pembuatan Paket Aplikasi

Jasa Pembuatan Internet Marketing

Subscribe Sekarang

Dapatkan beragam informasi menarik tentang Website, Aplikasi, Desain, Video dan API langsung melalui email Anda. Subscribe sekarang dan terus belajar bersama kami!

Kategori

Blog Post Ranking 10

Rekomendasi 10 Aplikasi Pembuat Animasi 3D Terbaik. Ayo Cek!

Apakah Anda bercita-cita untuk menjadi seorang animator profesional? Belajar membuat animasi kini sudah menjadi hal mudah yang bisa dilakukan...

Cara Mudah Menambahkan Lokasi Alamat Bisnis Anda di Google Maps

Saat ingin hunting tempat makan atau tempat nongkrong terbaru, tak jarang beberapa dari Anda biasanya mendapatkan informasi terkini melalui...

Proses Komunikasi: Encoding dan Decoding

Jika kita dapat melihat percakapan antar komputer, mungkin akan terlihat seperti ini: "010110111011101011010010110". Bahasa ini disebut dengan biner, encoding...

Cara Membuat Aplikasi di Playstore dengan Mudah

Membuat aplikasi di Playstore bisa Anda lakukan dengan mudah. Terdapat beberapa situs yang bisa membantu Anda untuk membuat aplikasi...

Metadata Adalah? Fungsi dan Jenis-Jenis Metadata

Pernah mendengar istilah metadata? Mungkin, kita sering mendengar istilah metadata. Tetapi, banyak dari kita yang belum tahu arti dari metadata...

Pengertian Internet & Dampak Positif dan Negatif Internet

Internet mungkin bukan sesuatu yang asing lagi, sebab semua kalangan pasti tahu apa itu internet. Hanya saja jika ditanya...

Domain Google? Apa Bedanya Dengan Domain Biasa?

Saat memutuskan untuk membuat website menjadi salah satu bentuk media digital marketing Anda dalam bersaing di zaman digital ini,...

7 Aplikasi Membuat Aplikasi Android Secara Offline

Aplikasi membuat aplikasi android saat ini banyak dicari penekun IT untuk membuat aplikasi Android secara offline tanpa harus menggunakan...

10 Aplikasi Coding Android Terbaik

Ketersediaan aplikasi coding Android memang banyak dicari oleh orang-orang yang sedang atau akan memulai untuk membuat aplikasi android. Jika...

Looping Adalah Algoritma Perulangan: Berikut Contohnya

Jika anda sudah mendalami atau sedang mendalami dunia pemrograman terdapat sebuah konsep yang dapat memudahkan anda dalam menyusun struktur...

Bisnis

Online Service

Peluang Bisnis

Model Bisnis

Entrepreneurship

Uang

Ketrampilan

Outsourcing

Monetize

Pemasaran

SEO

Internet Marketing

Dasar Pemasaran

Strategi Pemasaran

Situs Web Analitik

Iklan

Teknologi

Teknologi Terbaru

AI

Komputer

Jaringan

Paling Sering dibaca
Mungkin Anda Menyukainya