Media Pengembangan Web & App | by APPKEY

Pembuatan Website Front end 10 Framework CSS Terbaik yang Bisa Anda Gunakan di...

10 Framework CSS Terbaik yang Bisa Anda Gunakan di Tahun Ini, Yuk Coba!

-

Cascading Style Sheets (CSS) adalah sebuah perangkat lunak yang memberi style atau gaya pada halaman maupun elemen HTML Anda. CSS berupa kumpulan perintah yang berguna untuk menjelaskan tampilan halaman situs web dalam bahasa mark-up.

CSS bermanfaat untuk mempermudah Anda dalam proses coding, melakukan styling pada halaman situs Anda.

Kelebihan CSS Framework Bagi Developer

Selain untuk memudahkan coding, CSS juga memiliki kelebihan lain sebagai berikut:

  • Fungsionalitas lintas browser.
  • Tata letak yang simetris.
  • Penataan yang mudah dirawat dan ramah perangkat.
  • Baik untuk praktik pendesainan web.
  • CSS Framework memastikan produktivitas tinggi serta mempercepat pengembangan.

10 CSS Framework Terbaik yang Dapat Digunakan Developer di Tahun 2021

css-

1. Bootstrap

Bootstrap adalah Framework CSS yang populer di seluruh dunia dan memperoleh popularitas yang instan karena desainnya yang responsif. Bootstrap adalah framework pertama yang memberi prioritas pada perangkat mobile.

Dengan framework ini Anda tidak membutuhkan desain terpisah untuk tinjauan mobile. Anda dapat menambahkan kelas-kelas yang Anda butuhkan dan website akan beradaptasi dengan ukuran layar pada perangkat Anda. Grid yang ada pada Bootstrap dapat membantu untuk mengurangi kode yang harus ditulis oleh developer secara drastis.

Fitur-fitur yang dimiliki oleh Bootstrap:

  • Kompatibel dengan berbagai browser, tidak membutuhkan browser khusus untuk menulis kode untuk memungkinkan pembuatan prototipe yang lebih cepat.
  • Bootstrap adalah framework yang paling banyak digunakan saat ini sehingga memiliki komunitas besar di seluruh dunia yang mendukung pengembangan Bootstrap. Framework ini juga telah mengubah penerapan CSS pada website.
  • Semua komponen yang umumnya digunakan adalah tipe komponen built-in, seperti navigasi, formulir, kartu, tombol, lencana, dan lain sebagainya yang sudah tersedia.
  • Memiliki komponen JavaScript yang sangat baik dengan CDN khusus.
  • Bootstrap adalah framework yang tersedia secara gratis untuk digunakan. Versi 4.5 pun sudah cukup memiliki banyak tata letak dan responsif yang telah ditetapkan sebelumnya.
  • Mudah dipahami, serta mudah dipelajari. Cocok untuk Anda yang baru mengenal CSS.

Artikel Terkait  Inilah Contoh Situs Web Sempurna & Hal-Hal Yang Membuatnya Menarik

2. Bulma

Meskipun tergolong framework baru, Bulma cocok untuk dikategorikan sebagai CSS Framework terbaik untuk digunakan di tahun 2021. Bulma memiliki banyak sekali pengguna saat ini dan framework ini akan terus mengalami pengembangan.

Meskipun Bulma tidak memiliki komponen JavaScript, namun Bulma memiliki kelas CSS yang mudah dibaca. Dalam membuat kisi, Bulma memiliki sistem yang kuat disebut ubin, membuat halaman menjadi elegan dan rapi. Framework ini pun sangat modular dan mudah dipelajari. Bulma juga telah memiliki komunitas individu yang cukup bersemangat dalam mengubah cara CSS digunakan untuk situs web.

Fitur-fitur pada Bulma:

  • Desain yang inovatif dengan variabel Sass yang membuat kustomisasi sederhana meskipun untuk pemula.
  • Bulma adalah framework yang sangat serba guna. Ia hadir dengan tipografi, tabel, komponen untuk perataan vertikal, objek media, layout, dan lain sebagainya.
  • Bulma bersifat open-source dan gratis dengan lisensi MIT.
  • Berbasis flexbox, sehingga pembuatan item yang disejajarkan secara vertikal dan petak menjadi mudah.
  • Karena Bulma ini modular, Anda tidak perlu mengimpor seluruh komponen, hanya impor komponen yang digunakan pada proyek Anda.
  • Bulma berisi fungsi utilitas untuk menghitung warna, visibilitas, jarak, dan berbagai hal lainnya.

3.Tailwind CSS

Tailwind memungkinkan pembangunan front-end yang lebih cepat. Anda akan mendapatkan menu widget yang telah dirancang sebelumnya dan kelas utilitas untuk membangun situs web Anda, tidak seperti framework lainnya yang memberi Anda tema default atau komponen UI bawaan.

Tailwind memiliki komponen modular yang ketika Anda membuat perubahan di satu tempat, bagian lain dari kode Anda tidak akan terpengaruh. Tailwind mudah dipahami untuk pemula dan mudah digunakan. Anda dapat menyesuaikan situs web Anda menggunakan kelas pembantu dari CSS.

Fitur-fitur yang dimiliki oleh Tailwind CSS:

  • Tailwind CSS adalah tipe framework yang mengedepankan utilitas serta menyediakan kelas pembantu.
  • Tailwind CSS memungkinkan Anda memilih desain yang Anda inginkan untuk website Anda.
  • Dokumentasi yang detail untuk masing-masing kelas sehingga memungkinkan developer untuk mencari apa yang Anda butuhkan secara cepat seperti grid, flexbox, dan lain sebagainya.
  • Lebih produktif dengan ukuran yang kecil.
  • Anda tidak membutuhkan penamaan atau pengalihan konteks yaitu beralih antara HTML dan CSS untuk melihat perubahan.
  • Kode dapat digunakan kembali dengan elegan menggunakan berbagai fitur komponen.

4. Foundation

Foundation adalah salah satu framework UI yang paling canggih. Framework ini memungkinkan Anda melakukan pengembangan situs web dengan lebih cepat. Seperti halnya Bootstrap, Foundation menggunakan pendekatan yang mengutamakan seluler dan sepenuhnya responsif.

Framework ini sangat cocok digunakan untuk aplikasi web besar yang membutuhkan banyak styling. Foundation dapat disesuaikan karena sifatnya yang fleksibel. Framework ini juga telah memiliki lebih dari 2000 kontributor di GitHub dan dukungan komunitas yang layak. Yayasan menyerahkannya kepada pengembang untuk mengeksplorasi kreativitas mereka sebanyak mungkin.

Fitur-fitur yang dimiliki oleh Foundation:

  • Kode-kode yang mudah dipahami dan dibaca.
  • Foundation tidak hanya sebuah Framework CSS tetapi juga framework front-end yang lengkap dan memuat berbagai tools berguna.
  • Foundation hadir dengan command-line-interface (CLI) untuk mengkompilasi sumber-sumber Foundation pada CSS yang dapat berguna dalam markup HTML.
  • Fleksibel, modular, dan dapat diperluas.
  • Menyediakan banyak komponen dan plugin modular JavaScript yang opsional seperti keterangan alat, peringatan, carousel, dropdown, placeholder, cookie, dan banyak lagi lainnya.
  • Pola navigasi fleksibel yang menghemat banyak baris kode sehingga dapat meningkatkan produktivitas para developer.

Artikel Terkait  Eksistensi Kode VS Terbaik Untuk Pengembangan Javascript di Tahun 2021

5. UI Kit

UI Kit memiliki koleksi yang kompeherensif dari CSS, HTML, dan JavaScript. UI Kit adalah modular dan sangat ringan. UI Kit digunakan untuk aplikasi development dan sangat mudah digunakan. Anda dapat menyesuaikan aplikasi Anda untuk ke level manapun dengan framework ini.

UI Kit berisi berbagai komponen inti seperti label, tombol, tampilan tabel, dan lain-lain. UI Kit menyediakan berbagai tema yang siap digunakan. Anda pun dapat menggunakannya dalam file SASS atau LESS CSS yang sesuai.

Fitur-fitur yang dimiliki oleh UI Kit:

  • UI Kit hadir dengan berbagai komponen pre-built seperti animasi, Iconnav, padding, alert, accordion, dan masih banyak lagi.
  • Desain yang bersih dan minimalis dengan interface yang modern.
  • Jika dibandingkan dengan framework lain, UI Kit memiliki sistem mandiri dan membutuhkan lebih banyak upaya untuk memperluas atau memodifikasi.
  • Mudah untuk diatur.
  • Framework ini open-source dan gratis yang berfungsi di browser apapun.

6. Tacit

Jika Anda tidak memahami desain grafis namun Anda ingin membuat web atau aplikasi Anda lebih menarik, Tacit bisa menjadi pilihan bagi developer. Anda dapat menambahkan “tacit-CSS-1.5.2.min.css” dan Anda akan mendapat situs web yang tampak fantastis saat itu juga.

Framework ini tergolong baru dan masih dalam pengembangan, tapi berbagai fitur yang dimilikinya layak digunakan karena dapat memberi Anda web dengan desain yang sangat menarik.

Fitur-fitur yang dimiliki Tacit:

  • Tacit tidak membutuhkan penyebutan nama kelas CSS dalam elemen HTML.
  • Semua style yang diterapkan ke elemen HTML standar tanpa mengubah HTML itu sendiri.
  • Tacit ideal digunakan untuk proyek kecil. Anda dapat menulis style dan kelas sebaris Anda sendiri di atas framework ini untuk proyek yang lebih kompleks.
  • Tacit lebih mengutamakan HTML daripada CSS, namun meski demikian mengikuti pendekatan style yang tidak intrusif.

7. Semantic UI

cara-kerja-css

Semantic UI memiliki konsep yang berbeda dalam membangun sebuah kosa kata bersama seputar UI. Semantik UI berdasarkan pada prinsip bahasa yang alami dan memberi pengembang lebih banyak fleksibilitas dengan membuat kode yang lebih mudah dibaca dan dipahami.

Bersama dengan elemen CSS, Semantic UI juga menyertakan debugging dan memungkinkan Anda menentukan elemen, tampilan, modul, koleksi, dan perilaku elemen UI. Semantic UI responsif dan ramah dengan perangkat mobile.

Fitur-fitur yang dimiliki Semantik UI:

  • Semantic UI terlihat seperti bahasa Inggris biasa saat pembacaan kode, sehingga mudah dimengerti oleh siapa pun.
  • Dokumentasi yang lengkap dan terorganisir dengan baik untuk semua komponen.
  • Mudah dipelajari dan dipahami jika Anda sudah mengetahui JavaScript dasar.
  • Semantic UI memiliki lebih dari 3000 variabel tema dan 50 komponen UI memungkinkan Anda melakukan penyesuaian secara mendalam.
  • Semantic UI memiliki konvensi pengkodean yang lebih ketat jika dibandingkan dengan Framework CSS lainnya.
  • Semantic UI dapat diintegrasikan dengan pustaka pihak ketiga seperti Angular, React, dan banyak framework populer lainnya dengan mudah. Hal ini pun dapat membantu Anda dalam mengatur logika aplikasi dan komponen UI bersama satu sama lain.

8. Pure

Pure dibuat oleh Yahoo pada tahun 2014. Pure adalah framework yang responsif dan ringan yang dibangun menggunakan normalize.css dan memungkinkan Anda membuat kisi dan menu yang responsif. Pure mudah dipelajari dan dipertahankan.

Framework Pure adalah modul yang dapat dikembangkan. Anda dapat menambahkan pure-min.css melalui ‘CDN unpkg’ gratis di kode Anda untuk menggunakan Pure. Anda juga dapat menginstal Pure menggunakan manajer paket seperti npm, Grunt, dan lain sebagainya.

Fitur-fitur pada Pure:

  • Pure memiliiki ukuran yang cukup kecil. Hanya berukuran 3,8kb dan ideal untuk Anda yang hanya membutuhkan sedikit fitur CSS.
  • Anda dapat menulis elemen dan gaya kustom Anda sendiri di atas elemen yang ada yang disediakan secara default.
  • Framework Pure terdiri dari sistem grid yang mengutamakan seluler dan responsif menggunakan grids-responsive.css.
  • Mudah disesuaikan karena memiliki fitur terbatas dan tidak memerlukan kompilasi

Artikel Terkait  Mudah Membuat Aplikasi Satu Halaman | SPA (Single Page Application)

9. Skeleton

Skeleton merupakan framework yang ringan untuk situs web Anda kecil dan mudah. Skeleton menyediakan koleksi elemen CSS yang diperlukan untuk mempercepat pengembangan. Skeleton menyediakan bentuk, tab, tombol, dan fitur lainnya yang memudahkan Anda dalam melakukan styling.

Pada Skeleton, Anda mendapatkan kisi responsif, Vanilla CSS, kueri media untuk proyek Anda tanpa membutuhkan framework yang lebih besar. Skeleton adalah kerangka kerja yang bagus untuk pemula yang ingin belajar CSS dan dengan cepat membuat situs web yang indah namun mudah.

Fitur-fitur yang ada pada Skeleton:

  • Framework minimal hanya dengan 400 baris kode sumber.
  • Mudah dipelajari dan berfokus pada seluler dengan fitur terbatas namun penting seperti kisi, tombol, tipografi, daftar, formulir, dan kode.
  • Skeleton lebih seperti boilerplate daripada sebuah framework lengkap.
  • Tidak membutuhkan instalasi atau kompilasi sehingga memberikan permulaan yang cepat untuk para developer pemula.

10. Materialize CSS

Materialize CSS dibuat oleh Google pada tahun 2014. Materialize CSS adalah kerangka kerja UI responsif untuk situs web dan aplikasi Android. Framework ini menyediakan banyak komponen, kelas, dan template pemula yang siap digunakan.

Materialize CSS kompatibel dengan Sass dan memiliki tata letak responsif berdasarkan format kisi 12 kolom Bootstrap. Jika Anda ingin bekerja dengan Material Design (bahasa desain Google) dan membuat efek seperti Google di situs web Anda, maka Materialize CSS akan menjadi pilihan yang sangat baik untuk Anda.

Fitur-fitur yang dimiliki Materialize CSS:

  • Mudah dikerjakan dan berfokus pada pengalaman pengguna dengan memanfaatkan prinsip desain material.
  • Menyediakan fitur animasi dan transisi bawaan yang lebih baik untuk mempercepat pengembangan.
  • Banyak tema yang dapat digunakan untuk memulai situs web.
  • Padding yang elegan dan efek kedalaman seperti pencahayaan dan bayangan.
  • Materialize membutuhkan jQuery, tidak seperti Bootstrap yang membutuhkan popper.js dan menawarkan semua yang ditawarkan Bootstrap seperti warna, bayangan, kotak, tabel, lencana, kartu, chip, navigation bar, dan fitur-fitur lainnya.

Demikianlah 10 CSS Framework terbaik yang dapat Anda gunakan di tahun ini. Anda dapat mencoba framework di atas untuk membuat berbagai proyek Anda, tentunya disesuaikan dengan kebutuhan Anda.


Jasa Pembuatan Aplikasi, Website dan Internet Marketing | PT APPKEY
PT APPKEY adalah perusahaan IT yang khusus membuat aplikasi Android, iOS dan mengembangkan sistem website. Kami juga memiliki pengetahuan dan wawasan dalam menjalankan pemasaran online sehingga diharapkan dapat membantu menyelesaikan permasalahan Anda.

Jasa Pembuatan Aplikasi

Jasa Pembuatan Website

Jasa Pembuatan Paket Aplikasi

Jasa Pembuatan Internet Marketing

Subscribe Sekarang

Dapatkan beragam informasi menarik tentang Website, Aplikasi, Desain, Video dan API langsung melalui email Anda. Subscribe sekarang dan terus belajar bersama kami!

Kategori

Blog Post Ranking 10

Rekomendasi 10 Aplikasi Pembuat Animasi 3D Terbaik. Ayo Cek!

Apakah Anda bercita-cita untuk menjadi seorang animator profesional? Belajar membuat animasi kini sudah menjadi hal mudah yang bisa dilakukan...

Cara Mudah Menambahkan Lokasi Alamat Bisnis Anda di Google Maps

Saat ingin hunting tempat makan atau tempat nongkrong terbaru, tak jarang beberapa dari Anda biasanya mendapatkan informasi terkini melalui...

Pengertian Internet & Dampak Positif dan Negatif Internet

Internet mungkin bukan sesuatu yang asing lagi, sebab semua kalangan pasti tahu apa itu internet. Hanya saja jika ditanya...

Proses Komunikasi: Encoding dan Decoding

Jika kita dapat melihat percakapan antar komputer, mungkin akan terlihat seperti ini: "010110111011101011010010110". Bahasa ini disebut dengan biner, encoding...

Metadata Adalah? Fungsi dan Jenis-Jenis Metadata

Pernah mendengar istilah metadata? Mungkin, kita sering mendengar istilah metadata. Tetapi, banyak dari kita yang belum tahu arti dari metadata...

Membuat Aplikasi di Playstore dengan Mudah

Membuat aplikasi di Playstore bisa Anda lakukan dengan mudah. Terdapat beberapa situs yang bisa membantu Anda untuk membuat aplikasi...

Jasa Pembuatan Website Untuk Toko Online

Perusahaan yang menyediakan Jasa pembuatan website untuk toko online bisa kita temukan dengan mudah di internet. Masing-masing dari perusahaan...

8 Contoh Search Engine Terbaik yang Paling Banyak Digunakan di Indonesia

Dulu jika ingin mencari informasi tentang apapun biasanya kita akan menanyakan kepada seseorang yang lebih mengetahui informasi, atau datang...

Looping Adalah Algoritma Perulangan: Berikut Contohnya

Jika anda sudah mendalami atau sedang mendalami dunia pemrograman terdapat sebuah konsep yang dapat memudahkan anda dalam menyusun struktur...

Domain Google? Apa Bedanya Dengan Domain Biasa?

Saat memutuskan untuk membuat website menjadi salah satu bentuk media digital marketing Anda dalam bersaing di zaman digital ini,...

Bisnis

Online Service

Peluang Bisnis

Model Bisnis

Entrepreneurship

Uang

Ketrampilan

Outsourcing

Monetize

Pemasaran

SEO

Internet Marketing

Dasar Pemasaran

Strategi Pemasaran

Situs Web Analitik

Iklan

Teknologi

Teknologi Terbaru

AI

Komputer

Jaringan

Paling Sering dibaca
Mungkin Anda Menyukainya